Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Selasa, 28 Mei 2024
home edukasi & pesantren detail berita

Ponpes Langitan, Tempat KH Hasyim Asyari dan Syaikhona Kholil Nyantri

Muhajirin Rabu, 28 Juli 2021 - 16:00 WIB
Ponpes Langitan, Tempat KH Hasyim Asyari dan Syaikhona Kholil Nyantri
Para santri Ponpes Langitan sedang mengikuti upaca bendera dalam rangka HUT Kemerdekaan (foto: intagram/@rminujatim)
skyscraper (Desktop - langit7.id)
LANGIT7.ID - Saat pertama kali berdiri, Pondok Pesantren Langitan hanya sebuah surau kecil di daerah Kabupaten Tuban, Jawa Timur. Sang pendiri, KH Muhammad Nur, mengajar keluarga dan tetangga dekat untuk meneruskan perjuangan dalam mengusir penjajah dari tanah Jawa. KH Muhammad Nur mengasuh pondok sekitar 18 tahun mulai tahun 1852 hingga 1870.

Selain itu, pondok ini ternyata pernah menjadi tempat belajar pendiri Nahdlatul Ulama (NU), Hadratussyaikh KH Hasyim Asy’ari. KH Hasyim Asy’ari, menghabiskan 3 tahun di pondok pesantren tersebut pada akhir tahun 1900-an. Ada pula tokoh-tokoh NU yang pernah belajar di pesantren tersebut seperti KH Syamsul Arifin (ayah KH As’ad Syamsul Arifin), KH Shiddiq (ayah KH Ahmad Shiddiq), KH Wahab Hasbullah.

Mengutip laman resmi Ponpes Langitan, perjalanan Ponpes Langitan memperlihatkan peningkatan dinamis dan signifikan dari waktu ke waktu. Bermula dari masa KH Muhammad Nur yang merupakan sebuah fase perintisan, lalu diteruskan masa H Ahmad Sholeh dan KH Muhammad Khozin yang dapat dikategorikan periode perkembangan. Kemudian berlanjut pada pengasuhan KH. Abdul Hadi Zahid, KH Ahmad Marzuqi Zahid dan KH Abdulloh Faqih yang tidak lain adalah fase pembaharuan.

Dalam perkembangannya, Ponpes Langitan terus berupaya melakukan perbaikan dan kontekstualitas dalam merekonstruksi bangunan-bangunan sosio kultural, khususnya dalam hal pendidikan dan manajemen. Usaha-usaha ke arah pembaharuan dan modernisasi memang sebuah konsekuensi dari sebuah dunia yang modern. Namun Pondok Pesantren Langitan dalam hal ini mempunyai batasan-batasan yang konkret, pembaharuan dan modernisasi tidak boleh merubah atau mereduksi orientasi dan idealisme pesantren.

Ponpes Langitan berpegang teguh pada kaidah “Al-Muhafadhotu Alal Qodimis Sholih Wal Akhdu Bil Jadidil Ashlah” yakni memelihara budaya-budaya klasik yang baik dan mengambil budaya-budaya yang baru yang konstruktif. Itu membuat ponpes itu tidak sampai terombang-ambing oleh derasnya arus globalisasi, namun justru sebaliknya dapat menempatkan diri dalam posisi yang strategis, dan bahkan kadang-kadang dianggap sebagai alternatif.

Meski berawal dari surai kecil, dalam rentang satu abad Ponpes Langitan menjadi saksi sejarah perjuangan kemerdekaan Republik Indonesia. Di sisi lain, ponpes ini berperan penting dalam meningkatkan intelektualitas masyarakat. Dalam perkembangannya, santri tak hanya dari Indonesia, tapi juga dari negara tetangga seperti Malaysia.

Salah satu bukti konkret gerakan mencerdaskan bangsa itu yakni banyak tokoh nasional lahir dari pondok tersebut. Melansir dari NU Online, pendiri NU Hadratussyaikh KH Hasyim Asy’ari pernah nyantri di Langitan. Beliau ngaji Alfiyah sampai khatam di Ponpes Langitan. Beliau merupakan adik kelas dari Syaikhona Kholil Bangkalan.

KH Hasyim Asy’ari menghabiskan 3 tahun di pondok pesantren tersebut pada akhir tahun 1900-an. Ia sempat berteman selama 6 bulan dengan ulama ternama dari Madura, Syaikhona Kholil Bangkalan. Dari situ pula, Kiai Hasyim di lain waktu berguru ke Bangkalan karena penasaran dengan ilmu Syaikhona.

Bahkan sampai saat ini, kamar yang pernah ditinggali KH Hasyim masih ada. Hadratussyaikh tinggal di kamar nomor 9 di asrama Al-Maliki. Kamar itu berukuran luasnya tidak lebih dari 3 X 3 meter dengan tinggi 2,5 meter. Kamar tersebut sebagaimana amanat pengasuh pesantren sebelumnya, sampai kini tidak pernah dipugar. Hanya ada beberapa perbaikan saja jika ada yang rusak atau pengecatan. Di asrama tersebut pula, orang tua tokoh-tokoh NU tinggal selama di pesantren tersebut seperti KH Syamsul Arifin (ayah KH As’ad Syamsul Arifin), KH Shiddiq (ayah KH Ahmad Shiddiq), KH Wahab Hasbullah.

Saat ini, meski ruangannya sempit, kamar nomor 9 tersebut diisi 10 orang santri dengan berbagai perlengkapan mereka seperti kitab-kitab, buku, dan pakaian. Mereka mendapat kesempatan istimewa di antara 5000 santri lain. Pesantren Langitan didirikan oleh KH Muhammad Nur pada tahun 1852. Ia merupakan salah seorang keturunan Sunan Ampel.

Para Pengasuh Ponpes Langitan

Muhammad Nur mengasuh pondok sekitar 18 tahun (1852-1870). Setelah wafat, pucuk kepemimpinan beralih ke putranya, KH. Ahmad Sholeh (1870-1902 M). Tonggak kepemimpinan kemudian diampu oleh putra menantu KH Ahmad Sholeh, KH. Muhammad Khozin yang mengasuh pondok selama 19 tahun (1902-1921 M).

Setelah beliau wafat matarantai kepengasuhan dilanjutkan oleh menantunya, KH Abdul Hadi Zahid selama kurang lebih 50 tahun (1921-1971 M), dan seterusnya pengasuhan dipercayakan kepada adik kandungnya yaitu KH Ahmad Marzuqi Zahid yang mengasuh pondok ini selama 29 tahun (1971-2000 M) dan keponakan beliau, KH Abdulloh Faqih.

(jqf)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Selasa 28 Mei 2024
Imsak
04:26
Shubuh
04:36
Dhuhur
11:53
Ashar
15:15
Maghrib
17:47
Isya
19:00
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Hadid:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
سَبَّحَ لِلّٰهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۚ وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ
Apa yang di langit dan di bumi bertasbih kepada Allah. Dialah Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.
QS. Al-Hadid:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan