Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Rabu, 24 April 2024
home lifestyle muslim detail berita

Tradisi Berkunjung saat Idul Fitri, Ustadz Dzulqarnain: Sah-sah Saja

Fifiyanti Abdurahman Senin, 18 April 2022 - 18:00 WIB
Tradisi Berkunjung saat Idul Fitri, Ustadz Dzulqarnain: Sah-sah Saja
Ilustrasi berkunjung saat hari raya Idul Fitri. Foto: Langit7/iStock
skyscraper (Desktop - langit7.id)
LANGIT7.ID - , Jakarta - Bersilaturahmi dengan mengunjungi kerabat di Hari Raya Idul Fitri menjadi tradisi masyarakat Indonesia yang kerap dilakukan ketika lebaran tiba. Tujuannya adalah untuk saling maaf memaafkan.

Lantas, bagaimana jika orang hanya memanfaatkan momentum lebaran untuk saling mengunjungi, tetapi usai hari raya tidak dilakukan lagi?

Penceramah Dzulkarnain bin Muhammad Sunusi Al-Makassari mengatakan jika usai shalat Ied di hari lebaran, orang berkunjung dengan tujuan memberikan selamat dan menyampaikan kegembiraannya, maka hal tersebut sah-sah saja dilakukan.

Baca juga: Tradisi Ruwahan, Mendoakan Leluhur dan Merawat Tali Silaturahmi

"Di hari raya itu, disyariatkan untuk seseorang memberikan selamat, dan menyampaikan kegembiraan," kata Ustadz Dzulkarnain di kanal DzulkarnainMS, dikutip Senin (18/4/2022).

Kenapa? Karena itu juga yang berjalan di tengah para sahabat, para tabi'in ketika mereka selesai menunaikan shalat ied.

Menurut Ustadz Dzulkarnain, dalam pertemuan tersebut mereka saling mengucapkan, "Semoga Allah SWT menerima amalan kami atau amalan kalian."

"Di Indonesia selalu bilang Minal Aidin Wal Faizin yang berarti, termasuk dari orang-orang yang kembali sebagai orang-orang yang menang.” jelasnya.

Jika orang yang kunjung-mengunjungi dengan alasan tersebut, ujar Ustadz Dzulkarnain, maka tidak menjadi persoalan.

"Ia masuk di tradisi dan dibolehkan," ucapnya.

Baca juga: Silaturahmi dan Ungkapan Syukur, Ini Tradisi Jelang Ramadhan di Indonesia

Akan tetapi, Anda harus paham betul hal-hal yang membuat orang lain suka dan tidak suka, agar kedatangan Anda dapat mempererat silaturahmi bukan sebaliknya.

"Tetapi, kita kalau hidup bermasyarakat ada hal-hal yang harus di jaga untuk kebaikan agama. Kita tetap menjaga dengan menyambung silaturahmi, menjaga perasaan orang-orang di sekitar kita dengan cara yang paling baik yang bisa kita lakukan," pungkas Ustadz Dzulkarnain.

(est)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Rabu 24 April 2024
Imsak
04:27
Shubuh
04:37
Dhuhur
11:54
Ashar
15:14
Maghrib
17:52
Isya
19:02
Lihat Selengkapnya
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ يٰٓاَهْلَ الْكِتٰبِ تَعَالَوْا اِلٰى كَلِمَةٍ سَوَاۤءٍۢ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ اَلَّا نَعْبُدَ اِلَّا اللّٰهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهٖ شَيْـًٔا وَّلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا اَرْبَابًا مِّنْ دُوْنِ اللّٰهِ ۗ فَاِنْ تَوَلَّوْا فَقُوْلُوا اشْهَدُوْا بِاَنَّا مُسْلِمُوْنَ
Katakanlah (Muhammad), “Wahai Ahli Kitab! Marilah (kita) menuju kepada satu kalimat (pegangan) yang sama antara kami dan kamu, bahwa kita tidak menyembah selain Allah dan kita tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun, dan bahwa kita tidak menjadikan satu sama lain tuhan-tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah (kepada mereka), “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang Muslim.”
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan