Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Sabtu, 13 April 2024
home sosok muslim detail berita

Hebat, Muslimah Alumnus Unhas Raih Gelar Doktor di Irlandia pada Usia 25 Tahun

Muhajirin Kamis, 19 Mei 2022 - 14:14 WIB
Hebat, Muslimah Alumnus Unhas Raih Gelar Doktor di Irlandia pada Usia 25 Tahun
Qonita Kurnia Anjani saat momen wisuda (Dok Pribadi)
skyscraper (Desktop - langit7.id)
LANGIT7.ID, Jakarta - Qonita Kurnia Anjani,muslimah alumnus Fakultas Farmasi Universitas Hasanuddin berhasil mengharumkan nama baik pelajar Indonesia. Dia mampu meraih gelar doktor di usia yang tergolong muda.

Qonita berhasil mengembangkan karier keilmuan dan meraih gelar doktor di Queen's University Belfast, Irlandia Utara pada usia 25 tahun.

Mengutip laman resmi Unhas, Qonita telah lama tertarik dengan pengembangan obat-obatan sejak semester satu di Unhas. Dia mulai menekuni bidang penelitian tentang teknologi penghantaran obat, khususnya teknologi yang memungkinkan obat bisa masuk ke dalam kulit.

Sejak saat itu, Qonita aktif mengikuti berbagai perlombaan yang berhubungan dengan penelitian di bidang farmasi. Ketertarikan itu juga dituangkan dalam skripsi yang membahas tentang gel.

Baca Juga: Ars-Vita Alamsyah, Muslimah Berjilbab Jadi Tim Antariksa Elon Musk

Belakangan, Qonita mengetahui jika di luar negeri sudah dikembangkan teknologi serupa yang lebih praktis, yakni microneedle. Teknologi itu berbentuk patch yang dilengkapi dengan jarum-jarum mikro, yang dapat menghantarkan obat tanpa darah dan rasa sakit.

Dia lalu mendaftar di Queen's University Belfast, Dia memperoleh beasiswa sebagai mahasiswi S2 dengan masa studi dua tahun. Setelah melewati tahap wawancara yakni evaluasi progres penelitian 3 bulan pertama, dosen pembimbing di universitas tersebut melihat potensi besar pada diri Qonita.

Dia pun didorong untuk melanjutkan penelitian S3. Itu karena penelitian yang dilakukan Qonita memenuhi standar untuk program Ph.D. Dia sempat menolak sebab beasiswa yang diterima hanya untuk dua tahun, sementara studi Ph.D membutuhkan waktu normal 3 tahun.

"Saya cukup dilematis, karena merasa tidak mampu termasuk untuk bertahan hidup di luar negeri, dengan tambahan satu tahun tanpa bantuan beasiswa," kata Qonita.

Namun, setelah melewati berbagai pertimbangan, Qonita akhirnya memilih untuk kembali melanjutkan pendidikan doktor dengan siswa waktu yang ada. Dalam pendidikan doktor itu, dia mengambil penelitian berjudul 'Development of Antibiotic Microneedle Delivery Systems for Tuberculosis Treatment'.

Baca Juga: Wardah Nafisah: Anak Kiai Kuliah di Inggris, Belajar Sambil Mengasuh Anak

Penelitian ini berfokus pada penembangan teknologi microneedle patch untuk obat-obatan tuberkulosis. Qonita benar-benar mengerahkan segala kemampuan dan tenaga untuk mengejar tenggat waktu yang tersedia.

"Alhamdulillah, saya dapat selesai dalam waktu dua tahun tiga bulan," kata Qonita.

Qonita mengatakan, saat kuliah di luar negeri sangat penting untuk mendapatkan dukungan dan lingkungan yang baik. Tidak hanya itu, berdoa dan berusaha semaksimal mungkin serta mengetahui minat dan bakat diri yang dimiliki melalui berbagai proses dan pengalaman.

(jqf)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Sabtu 13 April 2024
Imsak
04:28
Shubuh
04:38
Dhuhur
11:57
Ashar
15:14
Maghrib
17:56
Isya
19:05
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Jumu'ah:8 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ اِنَّ الْمَوْتَ الَّذِيْ تَفِرُّوْنَ مِنْهُ فَاِنَّهٗ مُلٰقِيْكُمْ ثُمَّ تُرَدُّوْنَ اِلٰى عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُوْنَ ࣖ
Katakanlah, “Sesungguhnya kematian yang kamu lari dari padanya, ia pasti menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.”
QS. Al-Jumu'ah:8 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan