Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Kamis, 20 Juni 2024
home wirausaha syariah detail berita

Wapres: Ekonomi Umat Islam Masih di Posisi Marjinal

Muhajirin Sabtu, 24 September 2022 - 20:35 WIB
Wapres: Ekonomi Umat Islam Masih di Posisi Marjinal
Wakil Presiden RI KH Maruf Amin. Foto: Istimewa
LANGIT7.ID, Jakarta - Wakil Presiden RI, KH Ma’ruf Amin, menilai ekonomi umat Islam di Indonesia masih berada di posisi marjinal. Hal tersebut merupakan masalah yang membutuhkan solusi jangkan pendek dan panjang agar umat Islam bisa bangkit dari keterpurukan ekonomi.

"Posisi umat Islam secara ekonomi masih berada di posisi marjinal. Sementara kita semua menyadari kemerdekaan sejati cuma dapat diraih karena umat Islam mampu mandiri secara ekonomi," ujar Ma’ruf Amin dalam pembukaan Muktamar ke-16 Persis di Soreang, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Sabtu (24/9/2022).

Baca Juga: Galakkan Transformasi Gerakan Dakwah, Muktamar Persis Dihadiri 1.250 Peserta

Menurut Ma’ruf, ormas Islam di Indonesia bisa mengambil peran penting dalam mengatasi permasalahan tersebut. Dia mencontohkan Persatuan Islam (Persis) yang telah memiliki basis di seluruh Indonesia.

"Memperhatikan perekonomian nasional yang berupaya pulih dari pandemi, saya berharap Persis dapat merekatkan peran aktif untuk terus berkhidmat dalam dakwah ekonomi. Sebuah ijtihad membawa kemajuan ekonomi bagi seluruh masyarakat muslim di Indonesia," kata KH Ma’ruf.

Selain itu, Ma'ruf Amin menuturkan Muktamar Persis ke-16 harus menjadi momentum kebangkitan ekonomi umat Islam. Dengan jaringan yang ada, Persis bisa menjadi mitra pemerintah dalam menggerakkan ekonomi kerakyatan.

"Sudah saatnya kita mengukuhkan sikap untuk bersama-sama bangkit, dan membangun kembali ekonomi dan kesejahteraan rakyat yang berkadilan. Khususnya melalui pemberdayaan UMKM yang saat ini diberi prioritas oleh pemerintah," ucap Wapres.

Baca Juga: KADIN: Ormas Islam Bisa Jadi Sentra Pengembangan Industri Halal Tanah Air

Persis Diminta Dakwahkan Islam Wasathiyah

Selain dakwah ekonomi, Ma’ruf Amin juga berpesan kepada pengurus Persis untuk menyebarkan Islam wasathiyah. Itu tidak terlepas dari peran ormas Islam sebagai jembatan aspirasi masyarakat dan penjaga pilar demokrasi Indonesia.

Menurutnya, kontribusi ormas Islam seperti Persis dalam membangun bangsa Indonesia sangat besar. Mulai dari dakwah pendidikan, kegiatan sosial, gerakan ekonomi kerakyatan, dan pembangunan akhlak generasi muda menghadapi derasnya arus modernisasi dunia.

"Saat ini, pemerintah terus menggalakkan Islam wasathiyah di Indonesia sebagai upaya membangun kerukunan antarumat di dalam kemajemukan. Upaya ini membutuhkan peranan ormas Islam secara lebih optimal untuk terus menguatkan Islam wasathiyah," lanjut Ma'ruf menerangkan.

Baca Juga: Irfan Hakim: Saya Bagian dari Keluarga Besar Persatuan Islam

Atas dasar itu, Persis diharapkan menjadi mitra strategis pemerintah dalam merawat dan membangun negeri. Wapres menyebut para pendiri Persis sebagai teladan dakwah secara ilmiah dan berdampak nyata kepada masyarakat luas.

"Untuk itu saya mengajak seluruh pengurus dan keluarga besar Persis untuk melanjutkan dan mengembangkan pola dakwah yang bijak dan damai sesuai tuntutan Al-Qur’an dan keteladanan Rasulullah, serta mencontoh para dai terdahulu yang menyeabrkan ISlam di seluruh pelosok nusantara," tambahnya.

Dakwah yang bijak dan damai itu yang telah dipraktikkan selama ratusan tahun oleh ulama di Nusantara tempo dulu. Itu terbukti berhasil mengubah hati masyarakat Nusantara menerima Islam tanpa paksaan. "Pola dakwah seperti inilah yang harus terus dikembangkan, sebagai upaya nyata mewujudkan Islam rahmatan lil-alamin dalam bingkai NKRI," tutur Wapres.

Baca Juga:

Ketum Persis: Ulama dan Ormas Islam Harus Bela Kepentingan Umat agar Tak Ditinggalkan

KADIN: Ekonomi Indonesia Bisa Tumbuh tapi Harus Waspada 3 Sumber Krisis


(asf)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Kamis 20 Juni 2024
Imsak
04:30
Shubuh
04:40
Dhuhur
11:58
Ashar
15:19
Maghrib
17:51
Isya
19:05
Lihat Selengkapnya
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ يٰٓاَهْلَ الْكِتٰبِ تَعَالَوْا اِلٰى كَلِمَةٍ سَوَاۤءٍۢ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ اَلَّا نَعْبُدَ اِلَّا اللّٰهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهٖ شَيْـًٔا وَّلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا اَرْبَابًا مِّنْ دُوْنِ اللّٰهِ ۗ فَاِنْ تَوَلَّوْا فَقُوْلُوا اشْهَدُوْا بِاَنَّا مُسْلِمُوْنَ
Katakanlah (Muhammad), “Wahai Ahli Kitab! Marilah (kita) menuju kepada satu kalimat (pegangan) yang sama antara kami dan kamu, bahwa kita tidak menyembah selain Allah dan kita tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun, dan bahwa kita tidak menjadikan satu sama lain tuhan-tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah (kepada mereka), “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang Muslim.”
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan