Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Kamis, 25 April 2024
home edukasi & pesantren detail berita

Siswa Muslim di Prancis Sulit Dapat Makanan Halal di Kafetaria Sekolah

Fifiyanti Abdurahman Senin, 24 Oktober 2022 - 09:00 WIB
Siswa Muslim di Prancis Sulit Dapat Makanan Halal di Kafetaria Sekolah
Ilustrasi makanan kafetaria sekolah. Foto: LANGIT7/iStock
skyscraper (Desktop - langit7.id)
LANGIT7.ID - , Jakarta - Ketersediaan makanan halal di sekolah Prancis menjadi masalah yang sering luput dari perhatian media. Beberapa walikota di negara ini memutuskan tidak tidak menawarkan menu alternatif di kafetaria sekolah berdasarkan versi sekularisme mereka.

Seperti di Tassin-la-Demi-Lune, sebuah komune di pinggiran Lyon, program makan siang sekolah hanya menawarkan satu menu saja. Sehingga saat satu-satunya makanan yang ditawarkan mengandung daging babi, siswa Muslim dan Yahudi kesulitan mendapatkan makanan halal.

Baca juga: Mahasiswa Non Muslim di AS Ajak Mahasiswa Muslim Makan Siang Rayakan Lebaran

Mengatasi masalah tersebut, sejumlah walikota mengusulkan menu vegetarian, dengan alasan masalah lingkungan.

Walikota pun memberikan pilihan kepada orang tua dengan tiga kemungkinan menu: daging, ikan, atau vegetarian. Balai Kota Grenoble meminta orang tua untuk memilih menu yang mereka inginkan, dan 94% memilih menu ikan atau daging sapi/ayam.

Penting untuk dicatat bahwa anak-anak di sekolah tersebut diizinkan untuk memilih makanan mereka, tidak seperti walikota lain yang percaya bahwa sekularisme berarti memberikan pilihan anak-anak Muslim dan Yahudi makan babi atau kelaparan.

Reaksi Keras Orang Tua Siswa Muslim

Orang tua dari siswa sekolah yang hanya menyediakan satu pilihan menu, meluncurkan petisi online menuntut menu alternatif. Hal ini sebagai bentuk perlawanan dari kurang empatinya walikota setempat.

Dalam petisi tersebut mereka mengatakan, pada Desember lalu Dewan Negara telah memutuskan bahwa usulan menu alternatif sebenarnya tidak merusak sekularisme atau netralitas agama.

Selain itu, ia berpendapat bahwa "satu menu bertentangan dengan rasa sejarah pada saat limbah makanan dikritik."

Baca juga: Mahasiswa Muslim California Tak Surut Berdakwah Meski Kuliah di Kampus Sekuler

“Menu unik, yang dipertahankan oleh Dewan Kota di Tassin-la-Demi-Lune, menghalangi akses ke katering untuk 20% siswa, baik karena alasan agama, kesehatan, atau keyakinan (vegetarianisme),” kata petisi orang tua seperti dikutip The Express Tribune, Senin (24/10/2022).

Mereka menegaskan bahwa peran walikota adalah melayani masyarakat, seluruh penduduk, atas nama kesejahteraan umum.

Petisi tersebut mendapat dukungan dari beberapa figur publik, termasuk jurnalis dan aktivis feminis Rokhaya Diallo.

Di Prancis, umat Islam selalu menjadi sasaran serangan dan pengucilan di tengah perdebatan intensif tentang visibilitas komunitas.

Kode berpakaian untuk sekolah

Di tengah kelompok garis keras, Eric Ciotti, walikota Nice, kota terbesar kelima di Prancis, dan seorang kandidat presiden tahun lalu ingin mengubah undang-undang tahun 2004 tentang simbol-simbol agama di sekolah-sekolah untuk melarang jenis pakaian tertentu, termasuk abaya, yang panjang, bebas.

Menurutnya, mengenakan rok panjang pada gadis-gadis muda Muslim merupakan penyalahgunaan sekularisme.

Pemerintah Prancis tampaknya sedang mempertimbangkan untuk membentuk "polisi pakaian" yang akan menentukan apakah pakaian itu pantas secara agama.

Beberapa media Prancis menuduh Abaya melanggar sekularisme selama berminggu-minggu.

Baca juga: Turki Desak Yunani Tak Batasi Siswa Muslim Praktikkan Keyakinan di Sekolah

Gerai yang sama ini juga menganjurkan agar anak perempuan tidak mengenakan rok pendek. Versi singkatnya adalah, tidak seperti Iran, di mana cadar diwajibkan, beberapa di Prancis berusaha untuk memaksakan mengenakan pakaian "republik" pada sesama warga negara mereka.

(est)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Kamis 25 April 2024
Imsak
04:27
Shubuh
04:37
Dhuhur
11:54
Ashar
15:14
Maghrib
17:51
Isya
19:01
Lihat Selengkapnya
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ يٰٓاَهْلَ الْكِتٰبِ تَعَالَوْا اِلٰى كَلِمَةٍ سَوَاۤءٍۢ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ اَلَّا نَعْبُدَ اِلَّا اللّٰهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهٖ شَيْـًٔا وَّلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا اَرْبَابًا مِّنْ دُوْنِ اللّٰهِ ۗ فَاِنْ تَوَلَّوْا فَقُوْلُوا اشْهَدُوْا بِاَنَّا مُسْلِمُوْنَ
Katakanlah (Muhammad), “Wahai Ahli Kitab! Marilah (kita) menuju kepada satu kalimat (pegangan) yang sama antara kami dan kamu, bahwa kita tidak menyembah selain Allah dan kita tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun, dan bahwa kita tidak menjadikan satu sama lain tuhan-tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah (kepada mereka), “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang Muslim.”
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan