alexametrics
Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Selasa, 07 Februari 2023
home sosok muslim detail berita

Abdullah Hehamahua: Anwar Ibrahim Murid M Natsir, Ikut Pengkaderan HMI

Muhajirin Jum'at, 25 November 2022 - 15:49 WIB
Abdullah Hehamahua: Anwar Ibrahim Murid M Natsir, Ikut Pengkaderan HMI
Anwar Ibrahim semasa muda (foto: istimewa)
LANGIT7.ID, Jakarta - Perdana Menteri ke-10 Malaysia, Anwar Ibrahim dikenal memiliki hubungan yang sangat dekat dengan Indonesia. Bahkan sejak masa mudanya, Anwar Ibrahim akrab berkawan dan belajar dengan banyak tokoh dari Indonesia.

Mantan Penasihat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Abdullah Hehamahua, bahkan menyebut Anwar Ibrahim pernah ikut pengkaderan dari salah satu organisasi kepemudaan di Indonesia yakni Himpunan Mahasiswa Islam (HMI). Anwar juga dekat dan banyak berguru kepada pendiri sekaligus pemimpin Partai Masyumi, Mohammad Natsir.

“Anwar Ibrahim pernah ikut seminar perkaderan HMI di Solo pada masa awal orde baru. Jadi beliau dapat dianggap sebagai salah seorang kader HMI. Itulah sebabnya beliau berkenalan dengan abah Moh Natsir setelah abah Natsir keluar dari tahanan orde lama tahun 1967,” kata Abdullah yang merupakan mantan Ketua Umum PB HMI kepada Langit7.id, Jumat (25/11/2022).

Baca Juga: Anwar Ibrahim Resmi Jadi Perdana Menteri ke-10 Malaysia

Dari situ, Anwar Ibrahim termotivasi untuk membentuk Angkatan Belia Islam Malaysia (ABIM) pada 1971 dan menjabat sebagai ketua sampai 1982. Dia tampil sebagai tokoh muda muslim yang kerap memimpin unjuk rasa anti-pemerintahan terkait kemiskinan di bagian utara Malaysia.

“Ketika memimpin unjuk rasa mahasiswa di Malaysia beliau ditahan oleh polisi Malaysia. Abah Natsir kirim surat ke PM Malaysia, Mahathir agar bisa bebaskan Anwar Ibrahim,” kata Abdullah.

Kiprah Anwar Ibrahim memimpin unjuk rasa melambungkan namanya ke kancah perpolitikan nasional. Hingga pada 1982, dia diundang PM Malaysia Mahathir Mohamad bergabung dengan Partai UMNO yang bercirikan perjuangan afirmasi pribumi Melayu.

Baca Juga: Jalan Terjal Anwar Ibrahim Menuju Kursi Perdana Menteri

“Bebas dari tahanan beliau ikut Pemilu Malaysia dan terpilih menjadi anggota parlemen dari daerah kelahirannya yakni provinsi Pulau Pinang. Dari situ beliau diangkat oleh Mahathir menjadi wakil menteri pertanian,” ujar Abdullah.

Kedekatan Anwar dengan Tokoh Masyumi

Abdullah menyebut, Anwar Ibrahim memiliki kedekatan khusus dengan Masyumi. Setiap kali ke Jakarta, dia selalu menemui M. Natsir. Setelah Abah Natsir meninggal, beliau tetap berhubungan dengan Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia (DDII).

“Ketika Kongres HMI di Makassar (1979), Anwar Ibrahim datang memberi orasi sebagai Presiden ABIM,” ujarnya.

Saat menjadi menteri pendidikan kemudian Deputi PM, banyak anak keturunan Masyumi, khususnya di DDII, diberi beasiswa untuk kuliah di Malaysia, baik S1, S2, maupun S3. Apalagi mereka yang kuliah di Universitas Islam Antarabangsa (UIA).

Baca Juga: Jalan Terjal Anwar Ibrahim Menuju Kursi Perdana Menteri

"Saya dan saudara Yusril Ihza Mahendra, dua di antara ratusan mahasiswa yang dapat beasiswa di Malaysia,” kata Abdullah.

Abdullah menerangkan, Anwar Ibrahim banyak terpengaruh pemikiran M Natsir dalam memperjuangkan keadilan di Malaysia. Menurut dia, pengaruh M Natsir terhadap Anwar Ibrahim yang menonjol adalah pola pikir yang menampilkan Islam sebagai rahmat bagi semesta alam.

“Anwar Ibrahim belajar dari konsep abah Natsir yang memperjuangkan terbentuknya NKRI, menggantikan RIS dalam pidato abah Natsir yang phenomenal tgl 3 april 1950. Anwar Ibrahim dalam konsep politiknya membawa Malaysia sama seperti yang dilakukan oleh abah Natsir,” pungkas Abdullah.

(jqf)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
right-1 (Desktop - langit7.id)
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Selasa 07 Februari 2023
Imsak
04:28
Shubuh
04:38
Dhuhur
12:10
Ashar
15:27
Maghrib
18:20
Isya
19:32
Lihat Selengkapnya
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ يٰٓاَهْلَ الْكِتٰبِ تَعَالَوْا اِلٰى كَلِمَةٍ سَوَاۤءٍۢ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ اَلَّا نَعْبُدَ اِلَّا اللّٰهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهٖ شَيْـًٔا وَّلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا اَرْبَابًا مِّنْ دُوْنِ اللّٰهِ ۗ فَاِنْ تَوَلَّوْا فَقُوْلُوا اشْهَدُوْا بِاَنَّا مُسْلِمُوْنَ
Katakanlah (Muhammad), “Wahai Ahli Kitab! Marilah (kita) menuju kepada satu kalimat (pegangan) yang sama antara kami dan kamu, bahwa kita tidak menyembah selain Allah dan kita tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun, dan bahwa kita tidak menjadikan satu sama lain tuhan-tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah (kepada mereka), “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang Muslim.”
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan