Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Rabu, 17 April 2024
home masjid detail berita

Tafsir: Tidak Lalai dalam Ibadah Meskipun Sibuk Mencari Rezeki

Andi Muhammad Rabu, 21 Desember 2022 - 07:00 WIB
Tafsir: Tidak Lalai dalam Ibadah Meskipun Sibuk Mencari Rezeki
Ilustrasi. Foto: Langit7.id/iStock.
skyscraper (Desktop - langit7.id)
LANGIT7.ID, Jakarta - Setiap orang memiliki aktivitas dan kesibukan masing-masing, terlebih para pekerja untuk memenuhi kebutuhan keluarga. Meski demikian, semestinya hal tersebut tidak menjadi alasan untuk meninggalkan ibadah.

Manusia tentunya perlu dengan dunia, walau begitu tetap lebih butuh terhadap akhirat. Terkait hal itu, bahkan Allah SWT memerintahkan kepada umat muslim untuk menyeimbangkan antara perkara akhirat dan dunia. Allah berfirman dalam surat Al-Jumu'ah ayat 10:

فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلَاةُ فَانْتَشِرُوا فِي الْأَرْضِ وَابْتَغُوا مِنْ فَضْلِ اللَّهِ وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Artinya: Apabila shalat telah dilaksanakan, maka bertebaranlah kamu di bumi, carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak agar kamu beruntung.

Baca Juga: Simak Tips dari Al Quran, 4 Cara Didik Anak Sesuai Akidah Islam

Berdasarkan Tafsir al-Jalalain, ayat tersebut menjelaskan bahwa Allah memerintahkan agar seluruh umat muslim tidak lalai dalam menjalankan ibadah salat meski sibuk mencari rezeki. Juga tetap mengingat Allah SWT ketika mencari nafkah agar mendapat keberkahan-Nya.

Sementara, pendakwah Buya Yahya mengatakan bahwa kenikmatan dunia hanya bersifat sementara dan tidak sebanding dengan akhirat yang kekal. Oleh karena itu, sudah semestinya umat muslim tidak meninggalkan kewajiban beribadah.

"Bahkan sepanjang-panjangnya seorang hidup di dunia tetap dibanding kehidupannya nanti di akhirat, seperti jemari yang dicelupkan ke laut (kenikmatan dunia)," kata Buya Yahya dalam kajiannya, dikutip Rabu (21/12/2022).

Dalam hal ini, sebagaimana firman Allah yang tertuang dalam surat Al-Mu’minun Ayat 39:

يَٰقَوْمِ إِنَّمَا هَٰذِهِ ٱلْحَيَوٰةُ ٱلدُّنْيَا مَتَٰعٌ وَإِنَّ ٱلْءَاخِرَةَ هِىَ دَارُ ٱلْقَرَارِ

Artinya: Hai kaumku, sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah kesenangan (sementara) dan sesungguhnya akhirat itulah negeri yang kekal.

Baca Juga: Ustadz Fahmi Salim: Masjid Sebaiknya Dikelola DKM Berpendidikan

(zhd)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Rabu 17 April 2024
Imsak
04:28
Shubuh
04:38
Dhuhur
11:56
Ashar
15:14
Maghrib
17:54
Isya
19:03
Lihat Selengkapnya
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ يٰٓاَهْلَ الْكِتٰبِ تَعَالَوْا اِلٰى كَلِمَةٍ سَوَاۤءٍۢ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ اَلَّا نَعْبُدَ اِلَّا اللّٰهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهٖ شَيْـًٔا وَّلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا اَرْبَابًا مِّنْ دُوْنِ اللّٰهِ ۗ فَاِنْ تَوَلَّوْا فَقُوْلُوا اشْهَدُوْا بِاَنَّا مُسْلِمُوْنَ
Katakanlah (Muhammad), “Wahai Ahli Kitab! Marilah (kita) menuju kepada satu kalimat (pegangan) yang sama antara kami dan kamu, bahwa kita tidak menyembah selain Allah dan kita tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun, dan bahwa kita tidak menjadikan satu sama lain tuhan-tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah (kepada mereka), “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang Muslim.”
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan