Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Rabu, 24 April 2024
home edukasi & pesantren detail berita

DPR-Pemerintah Sepakat Tak Wajibkan Sekolah Terapkan Kurikulum Merdeka

ummu hani Senin, 26 Desember 2022 - 19:00 WIB
DPR-Pemerintah Sepakat Tak Wajibkan Sekolah Terapkan Kurikulum Merdeka
Ilustrasi. (Foto: Langit7.id/iStock)
skyscraper (Desktop - langit7.id)
LANGIT7.ID, Jakarta - Dewan Perwakilan Rakyat (DPR RI) dan Pemerintah sepakat tidak mewajibkan penerapan Kurikulum Merdeka di masing-masing sekolah. Keputusan itu didapat setelah adanya perdebatan panjang antara DPR RI dengan pemerintah seputar implementasi pembelajaran yang diterapkan oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek).

Menurut Ketua Komisi X DPR RI, Syaiful Huda mengatakan, masih harus dilihat sejauh mana efektivitas kurikulum yang diterapkan pada 2021 itu. Dia menilai Kurikulum Merdeka harus berdampak positif bagi guru maupun siswa.

"Apakah kurikulum baru memberi ruang yang lebih kepada guru? Apakah memberikan pembelajaran yang fokus kepada siswa sesuai minat dan bakatnya? Apakah bisa memberi ruang yang reflektif dan evaluatif? Apakah berdampak lebih baik? Semuanya belum bisa kami evaluasi," kata Huda dalam keterangannya, Senin (26/12/2022).

Baca Juga: Cetak SDM Berkualitas, Indonesia Perlu Perbaiki Peta Jalan Pendidikan

Huda mengungkapkan, saat ini sekolah diberikan pilihan untuk tetap menggunakan kurikulum 2013 atau akan menerapkan Kurikulum Merdeka. Hal tersebut disesuaikan dengan kesiapan sekolah.

"Karena evaluasi membutuhkan kurun waktu lama. Saya membayangkan, outputnya baru akan bisa dilihat selama dua sampai tiga tahun ke depan," ujarnya.

Politisi Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu mengatakan, awalnya pemerintah ingin membuat opsi agar sekolah wajib menerapkan Kurikulum Merdeka menggantikan Kurikulum 2013. Namun, setelah diskusi panjang, DPR masih menghitung dan mempertimbangkan banyak aspek soal kewajiban penerapan Kurikulum Merdeka.

"Karena itu (penerapan Kurikulum Merdeka) sifatnya tidak wajib, tapi opsional. Bagi sekolah yang masih menerapkan Kurikulum 2013 dipersilakan, bagi yang mau mengadaptasi Kurikulum Merdeka silakan," tutur Huda.

Baca Juga:

Platform Merdeka Mengajar Menciptakan Pembelajaran Kolaboratif

Nadiem Klaim Kurikulum Prototipe Menyenangkan dan Merdekakan Guru


(gar)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Rabu 24 April 2024
Imsak
04:27
Shubuh
04:37
Dhuhur
11:54
Ashar
15:14
Maghrib
17:52
Isya
19:02
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Jumu'ah:8 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ اِنَّ الْمَوْتَ الَّذِيْ تَفِرُّوْنَ مِنْهُ فَاِنَّهٗ مُلٰقِيْكُمْ ثُمَّ تُرَدُّوْنَ اِلٰى عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُوْنَ ࣖ
Katakanlah, “Sesungguhnya kematian yang kamu lari dari padanya, ia pasti menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.”
QS. Al-Jumu'ah:8 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan