Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Ahad, 26 Mei 2024
home global news detail berita

Pakar Ekonomi: Beda dengan Ekonomi Global, Indonesia Tidak Akan Resesi

Muhajirin Senin, 13 Maret 2023 - 16:40 WIB
Pakar Ekonomi: Beda dengan Ekonomi Global, Indonesia Tidak Akan Resesi
Ilustrasi hitungan jelang resesi ekonomi (Foto: Istimewa)
skyscraper (Desktop - langit7.id)
LANGIT7.ID, Jakarta - Perekonomian global masih mengalami ketidakpastian, bahkan ekonomi global cenderung suram. Namun, sejumlah kalangan optimis bahwa Indonesia tidak akan mengalami resesi tahun ini.

"Perekonomian global mungkin boleh saja suram, boleh saja resesi, tetapi tentunya Indonesia tidak akan mengalami resesi," kata Direktur Eksekutif Segara Research Institute, Piter Abdullah pada Minggu (12/3/2023).

Adapun pengertian resesi ekonomi secara teknikal adalah pertumbuhan negatif dua kuartal secara berturut. Piter pun memproyeksikan ekonomi RI akan tumbuh dalam rentang 4,75 persen sampai 5,25 persen pada 2023 ini.

Baca Juga: Potensi Resesi 2023, Pemerintah Harus Fokus Kualitas Pertumbuhan Ekonomi

Menurut Piter, keyakinannya bahwa Indonesia tidak akan mengalami resesi dilandasi oleh tetap tingginya permintaan di dalam negeri. Selain itu, pemerintah Indonesia hingga saat ini terus mendorong konsumsi masyarakat.

"Pertumbuhan ekonomi kita didorong oleh permintaan domestik, terutama konsumsi rumah tangga. Setiap tahunnya, perekonomian Indonesia cenderung ditopang oleh konsumsi rumah tangga, jika dilihat dari komponen pengeluaran," ujar Piter.

Dia menilai, konsumsi rumah tangga menjadi komponen yang menentukan dan menjadi sumber pertumbuhan ekonomi. Dari data yang ada, lanjut Piter pada 2022 pertumbuhan ekonomi Indonesia adalah sebesar 5,31 persen. Dari capaian tersebut, konsumsi rumah tangga menyumbang 2,61 persen.

Baca Juga: Sri Mulyani Sebut Perekonomian Indonesia Naik dan Merata

Piter menambahkan, Indonesia tidak akan jatuh ke jurang resesi pada tahun ini kecuali jika permintaan domestik kembali menurun seperti masa pandemi COVID-19. Saat pandemi, masyarakat tidak bisa keluar rumah, tidak bisa melakukan konsumsi, berbelanja, pergi ke mal, bioskop, dan berwisata. Akibatnya, ekonomi domestik mengalami resesi pada 2020,

"Saat itu, pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) telah membatasi masyarakat dan menyebabkan resesi," kata Piter.

Saat ini, lanjut Piter, kondisinya tentu sudah berubah karena masyarakat sudah bisa melakukan konsumsi secara normal dan pandemi akan benar-benar berakhir, apalagi setelah PPKM dicabut pada akhir 2022.

(jqf)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Ahad 26 Mei 2024
Imsak
04:26
Shubuh
04:36
Dhuhur
11:53
Ashar
15:14
Maghrib
17:47
Isya
19:00
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Isra':1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
سُبْحٰنَ الَّذِيْٓ اَسْرٰى بِعَبْدِهٖ لَيْلًا مِّنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ اِلَى الْمَسْجِدِ الْاَقْصَا الَّذِيْ بٰرَكْنَا حَوْلَهٗ لِنُرِيَهٗ مِنْ اٰيٰتِنَاۗ اِنَّهٗ هُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ
Mahasuci (Allah), yang telah memperjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam ke Masjidil Aqsa yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar, Maha Melihat.
QS. Al-Isra':1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan