Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Kamis, 22 Februari 2024
home edukasi & pesantren detail berita
Opini

Memaknai Keberkahan Ramadan-11

imam shamsi ali - presiden nusantara foundation Selasa, 04 April 2023 - 09:47 WIB
Memaknai Keberkahan Ramadan-11
Presiden Nusantara Foundation, Imam Shamsi Ali.Foto/ist
LANGIT7.ID-, Astoria- - Terdorong oleh tendensi egoistic manusia selalu ingin tampil berlebihan. Berlebihan itu dalam bahasa Al-Quran disebut “israf”. Sementara lawan dari berlebihan “pertengahan” diekspresikan dengan kata “qawaama” di Surah Al-Furqan.

Apapun justifikasi yang terpakai, israf atau berlebihan adalah prilaku yang tidak saja negatif. Bahkan boleh jadi berwujud sebagai prilaku yang destruktif. Islam jelas melarang kehidupan yang berlebihan. Dalam hal makan misalnya Allah menyebutkan: “makan dan minumlah kalian. Tapi jangan berlebihan”.

Berlebihan menjadi negatif karena sesungguhnya tidak memberikan manfaat kepada pelakunya. Yang terjadi Hanya pada perasaan, bagaikan halusinasi. Sejatinya yang ingin dilakukan oleh pelaku israf atau berlebihan adalah mendapatkan kekaguman dari orang lain di sekitarnya.

Baca juga:Memaknai Keberkahan Ramadhan

Masalahnya kemudian Apakah orang di sekitarnya terkagum? Atau sebaliknya justeru menimbulkan perasaan yang negatif pula? Bisa jadi kecurigaan, cemohan karena dianggap angkuh. Atau sebaliknya tumbuh perasaan irihati dan hasad. Kesemua itu justeru menjadi beban bahkan dosa bagi pelaku israf (berlebihan).

Yang lebih berbahaya lagi adalah jika pelaku israf itu tidak mendapatkan apa yang dia inginkan dari orang lain (pujian atau kekaguman). Pastinya bukan kepuasan dan ketenangan yang dia dapatkan. Justeru dia akan terbebani oleh perasaan keinginan untuk dikagumi.

Bahkan lebih jahat lagi adalah ketika keinginan untuk tampil berlebihan itu tidak seimbang dengan kemampuan yang dimilikinya. Yang terjadi adalah tendensi menghalalkan segala cara demi memenuhi hasrat egoistiknya. Di sinilah kita sering menemukan pejabat-pejabat korupsi demi memenuhi tendensi egoistik kemewahan tadi. Terjadi pepatah yang mengatakan: “Lebih besar pasak dari tiang”.

Pada sisi manapun, kecenderungan berlebihan dalam hidup itu “madzmumah” (terhinakan) dan membawa kepada kehinaan. Peristiwa-peristiwa di tanah air yang terbuka akhir-akhir ini hanyalah contoh kecil dari karakter hina manusia itu. Merek Rubicon atau kata Moge (motor gedhe) menjadi populer karena kecenderungan berlebihan dan pamer hidup.

Hal-hal seperti ini seringkali bukan sekedar fenomena karakter biasa. Tapi telah menjadi penyakit mental (mental sickness) yang bahkan berpengaruh secara sosial. Seringkali saya melihat Ibu-Ibu membawa tas yang tidak perlu. Bahkan dua atau lebih dengan merek yang berbeda.

Kecenderungan berlebihan dan mewah bukan saja pada life style. Tapi juga pada sisi kehidupan lainnya. Termasuk ketika seseorang diamanahi jabatan seringkali berlebihan dalam prilaku jabatan. Baru menjadi kepala desa sudah bergaya dan angkuh luar biasa. Padahal Presiden Amerika membawa kopinya sendiri ketika ada di jalan.

Saya teringat Michael Bloomberg yang kaya raya itu. Di saat menjabat Walikota New York hampir setiap hari naik Subway dari rumahny di sekitar 78 Street and 5th Av. Di atas kereta beliau biasa saja. Duduk jika dapat tempat duduk. Atau berdiri sebagaimana orang-orang lain di kota New York jika tidak mendapatkan tempat duduk. Pengawalnya pun biasa-biasa saja. Tidak berlebihan dan sangar.

Sering juga terjadi ada orang yang baru diuji dengan kekayaan yang tidak seberapa atau kekuasaan yang segitu saja tapi berlagak seolah dunia dan langit ada dalam genggamannya. Saya menyebut perilaku ini dengan “kegenitan mentalitàs”.

Puasa mengajarkan hidup sederhana. Bahwa dunia ini sebesar dan sehebat apapun tidak bisa memenuhi segala kecenderungan hawa nafsu dan keinginan manusia. Dunia punya keterbatasan (faniyah). Dan dunia bukan segala-galanya dalam hidup ini.

Puasa mengajarkan bahwa demi kehidupan yang lebih mulia justeru dunia dikesampingkan sementara. Seolah melatih manusia untuk melepaskan diri dari perbudakan dunia dan menjadi tuan untuk diri dan hidupnya. Semoga!

Astoria, 2 April 2023

(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Kamis 22 Februari 2024
Imsak
04:32
Shubuh
04:42
Dhuhur
12:10
Ashar
15:18
Maghrib
18:17
Isya
19:27
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Hadid:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
سَبَّحَ لِلّٰهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۚ وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ
Apa yang di langit dan di bumi bertasbih kepada Allah. Dialah Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.
QS. Al-Hadid:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan