Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Sabtu, 15 Juni 2024
home edukasi & pesantren detail berita

Memaknai Keberkahan Ramadan- 23

tim langit 7 Kamis, 20 April 2023 - 10:30 WIB
Memaknai Keberkahan Ramadan- 23
Presiden Nusantara Foundation, Imam Shamsi Ali.Foto/ist
Berkali-kali telah kita sampaikan bahwa hidup ini equivalent (semakna) dengan tantangan. Setiap manusia yang hidup pastinya akan menghadapi tantangan. Dan karenanya berani hidup juga berarti siap tertantang.

Nilai dari sebuah kehidupan bukan pada bentuk dan warnanya. Tapi bagaimana respon dalam menghadapi ragam bentuk dan warna yang terjadi dalam hidup.

Ketika hidup itu manis dan nyaman lalu dihadapi dengan kesyukuran maka hidup itu bernilai. Tapi ketika kenyamanan itu dihadapi dengan lupa diri dan arogansi maka kehidupan itu tidak bernilai, bahkan menghinakan.

Sebaliknya ketika kehidupan itu terasa pahit dan sempit tapi dihadapi dengan tegar dan lapang dada (kesabaran) maka hidup itu menjadi bernilai tinggi (highly valuable). Tapi jika direspon dengan rasa dongkol dan amarah, bahkan keputus asaan. Maka hidup itu membawa penderitaan yang berlapis (murakkab).

Di situlah salah satu makna dari firman Allah: “Dialah Allah menciptakan kematian dan kehidupan untuk menguji siapa di antara kalian yang terbaik dalam amal” (Al-Mulk:? 2).

Baca juga:Memaknai Keberkahan Ramadhan-19

Kata “ahsanu ‘amala” atau amalan yang terbaik salah satunya dimaknai sebagai respon yang sesuai terhadap setiap situasi kehidupan. Merespon secara baik, bijak dan sesuai (dengan ajaranNya) adalah bentuk karya yang mulia setiap manusia.

Di sinilah sesungguhnya Ramadan hadir membawa keberkahan pada aspek ini. Ramadan mengajarkan bahwa kehidupan dunia ini bukan ada dalam genggaman (milik dan otoritas) kita. Justeru kehidupan secara menyeluruh itu adalah dalam kendali tunggal. Kendali Pencipta langit dan bumi.

Makanan, minuman dan kesenangan dunia secara mutlak ada dalam genggaman Pemilik langit dan bumi. Dan karenanya di saat diperintah meninggalkan kita karena pengakuan akan Dia Pemilik mutlak dan sejati.

Dan karenanya puasa mengajarkan dua sayap utama kehidupan. Sayap syukur dan sayap sabar. Dengan dua sayap inilah seorang Mukmin bersiap penuh menghadapi segala warna warni kehidupan. Dengan syukur dan sabar seorang Mukmin sepenuhnya siap mendaki gunung kehidupan, sekaligus siap menyelami dalamnya samudra luas kehidupan.

Dan pada semua keadaan, bentuk dan warna kehidupannya seorang Mukmin tidak akan mengalami perubahan, apalagi goncangan. Puasa mengajarkan soliditas batin/ruhiyah yang menjadikan seorang Mukmin bagaikan karang di tengah samudra. Semakin terhantam semakin solid dan bernilai.

Itulah sesungguhnya makna dari sabda baginda Rasulullah SAW: “sungguh mengagumkan urusan orang yang beriman itu. Semua urusannya menjadi jalan kebaikan. Jika mendapat hal-hal yang nyaman, dia bersyukur. Tapi jika mendapat hal-hal yang tidak nyaman, dia bersabar. Dan pada semua itu menjadi kebaikan baginya”. (Hadits).

Di bulan inilah kita membangun kemampuan besyukur atas segala karunia. Dan bersabar atas segala ujian kehidupan. Sebab sekali lagi hidup manusia tidak terlepas dari dua warna itu. Hidup dengan warna bening atau hidup dengan warna kelam. Dan karenanya dua sayap tadi menjadi hal yang mendasar untuk keberhasilan manusia dalam menjalani kehidupannya yang bermakna.

Maksimalkan bulan Ramadan ini untuk menumbuhkan dua saya kehidupan itu (syukur dan sabar) sebagai salah satu bentuk keberkahannya. Insya Allah!

Jamaica Hills, 16 April 2023

* Presiden Nusantara Foundation

(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Sabtu 15 Juni 2024
Imsak
04:29
Shubuh
04:39
Dhuhur
11:57
Ashar
15:18
Maghrib
17:49
Isya
19:04
Lihat Selengkapnya
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ يٰٓاَهْلَ الْكِتٰبِ تَعَالَوْا اِلٰى كَلِمَةٍ سَوَاۤءٍۢ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ اَلَّا نَعْبُدَ اِلَّا اللّٰهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهٖ شَيْـًٔا وَّلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا اَرْبَابًا مِّنْ دُوْنِ اللّٰهِ ۗ فَاِنْ تَوَلَّوْا فَقُوْلُوا اشْهَدُوْا بِاَنَّا مُسْلِمُوْنَ
Katakanlah (Muhammad), “Wahai Ahli Kitab! Marilah (kita) menuju kepada satu kalimat (pegangan) yang sama antara kami dan kamu, bahwa kita tidak menyembah selain Allah dan kita tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun, dan bahwa kita tidak menjadikan satu sama lain tuhan-tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah (kepada mereka), “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang Muslim.”
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan