Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Ahad, 21 Juli 2024
home masjid detail berita

KH Miftachul Akhyar: Semua yang Kita Miliki Harus Ada Infaqnya

tim langit 7 Senin, 04 September 2023 - 12:00 WIB
KH Miftachul Akhyar: Semua yang Kita Miliki Harus Ada Infaqnya
Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Miftachul Akhyar
LANGIT7.ID-, Jakarta- - Rais ‘Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Miftachul Akhyar menjelaskan, rezeki bukan hanya uang. Ilmu juga termasuk rezeki, karena rezeki memiliki arti setiap yang bisa dimanfaatkan.

Kiai Miftach mengungkapkan, apapun yang dimiliki, baik rezeki dhahir maupun rezeki ilmu harus ada nilai infaq di dalamnya.

“Jadi, apapun yang kita punya harus ada nilai infaqnya, baik berupa infaq rezeki dhahir, maupun rezeki ilmu, dan lain sebagainya. Setiap yang bisa dimanfaatkan itu namanya rezeki. Ilmu dimanfaatkan, makanan dimanfaatkan, baju dimanfaatkan,” ujarnya diakses NU Online di YouTube Multimedia KH Miftachul Akhyar, Sabtu (9/2/2023).

Ia menjelaskan, rezeki dibagi menjadi dua, yaitu rezeki halal dan rezeki haram. Rezeki haram pun termasuk ke dalam rezeki di mana yang haram adalah cara mendapatkannya. Sementara rezeki baik yang halal atau haram itu tidak lepas dari apa yang ditulis oleh malaikat saat 40 hari yang ketiga di rahim ibu.

Baca juga:Istikharah Kiai Jadi Petunjuk Cak Imin Terima Tawaran Cawapres

“Sebenarnya rezeki kita itu sudah dibagi habis oleh Allah, nggak tambah, nggak kurang. Hanya saja ada orang nggak tahan, akhirnya ambil milik orang lain, mencuri milik orang lain. Padahal yang diambil itu sebenarnya rezekinya sendiri. Hanya caranya yang salah, ambilnya dengan cara yang salah, akhirnya jadi haram,” imbuhnya.

Pengasuh Pondok Pesantren Miftachus Sunnah Surabaya tersebut menegaskan bahwa apapun yang bisa gunakan, bisa dimakan, bisa dipakai, bisa dihabiskan itu namanya rezeki. Kemudian jika manusia dapat menerapkan rezeki yang dimilikinya dengan baik, tidak akan saling menuntut, iri, dan lain sebagainya.

Lebih lanjut, Kiai Miftach menjelaskan bahwa setan dan iblis merupakan salah satu makhluk yang diberi kekuasaan atau kemampuan oleh Allah untuk mengganggu rezeki manusia.

“Iblis, syetan, jin, dan semua jaringan-jaringannya, dan semua yang ikut dalam barisannya itu bisa mengganggu rezeki manusia. Makanya kalau kita makan dan minum sebelumnya baca bismillah, maka setan akan kelaparan dan kehausan karena nggak bisa menikmati rezeki kita, karena sudah baca bismillah,” jelasnya.

“Pokoknya kita diperintah bagaimana menjadikan setan di sekeliling kita, setan yang tidak mau melepaskan kita itu bisa menjadi kurus-kurus. Maka seringlah baca bismillah,” sambung Kiai Miftach.

Ia mengungkapkan, istri, suami, dan anak itu termasuk rezeki. Kiai Miftach menegaskan bahwa apapun yang menjadi rezeki manusia bisa diganggu setan. Sehingga Rasulullah SAW mengingatkan manakala mau berhubungan suami istri membaca doa, agar anak yang terlahir tidak diganggu setan.

“Insyaallah setan nggak akan bisa mengganggu. Akhirnya jadilah anak yang gampang nurut. Kalau nakal waktu kecil biasa, nakalnya anak kecil itu tanda cerdas, dewasa sudah sadar. Setan diberikan kemampuan yang luar bisa, kekuasaan mengganggu manusia termasuk mengganggu rezeki Bani Adam,” terangnya.

“Bukan hanya itu, setan juga diberikan kemampuan merusak ekonomi Bani Adam, kalau bisa ekonomi Bani Adam menjadi haram semua, paling tidak syubhat,” pungkas Kiai Miftach.



(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Ahad 21 Juli 2024
Imsak
04:35
Shubuh
04:45
Dhuhur
12:03
Ashar
15:24
Maghrib
17:57
Isya
19:09
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Ikhlas:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ هُوَ اللّٰهُ اَحَدٌۚ
Katakanlah (Muhammad), “Dialah Allah, Yang Maha Esa.
QS. Al-Ikhlas:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan