Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Ahad, 26 Mei 2024
home global news detail berita

Kayu Bakar Hampir Habis, Krisis Gas Ancam Penyediaan Pangan di Gaza

Muhajirin Senin, 23 Oktober 2023 - 09:00 WIB
Kayu Bakar Hampir Habis, Krisis Gas Ancam Penyediaan Pangan di Gaza
Para relawan menyalakan kayu bakar sambil menyiapkan makanan untuk para pengungsi karena kurangnya gas untuk memasak di Gaza
skyscraper (Desktop - langit7.id)
LANGIT7.ID-, Jakarta- - Di trotoar lebar di jantung kota Deir al-Balah di Jalur Gaza tengah, aroma makanan yang dimasak dalam panci lebar bercampur dengan asap yang berasal dari kayu bakar. Adegan ini menyembunyikan tantangan besar yang dihadapi para relawan saat menyediakan makanan bagi puluhan ribu pengungsi Gaza.

Mengutip Al Jazeera, para relawan terpaksa menyalakan kayu bakar sambil menyiapkan makanan untuk para pengungsi karena kurangnya gas untuk memasak. Namun, kayu bakar tampaknya bukan alternatif yang baik, mengingat biayanya yang tinggi dan pencemaran lingkungan.

Ada kekhawatiran bahwa jumlah yang tersedia akan habis, menjadikannya alternatif yang tidak berkelanjutan, dan mengancam penutupan dapur serta ketidakmampuan memberi makan kepada mulut yang kelaparan.

Pengalaman Memasak Kayu Bakar
Pemilik dapur di kota Deir al-Balah di Jalur Gaza tengah, yang tidak mau disebutkan namanya, mengaku harus menggunakan kayu bakar untuk memasak makanan bagi para pengungsi dari wilayah utara Jalur Gaza. Dia mengatakan, “membuat makanan untuk para pengungsi dengan dana dari Otoritas Kegiatan Amal (sebuah organisasi masyarakat sipil). Kami memasak sekitar 3.000 makanan sehari, terdiri dari nasi dan daging.”

Mereka terpaksa menggunakan kayu bakar, karena kurangnya bahan bakar akibat penutupan penyeberangan oleh Israel. Dia menambahkan, “Memasak dengan kayu bakar sangat melelahkan dan menimbulkan banyak permasalahan. Mencemari lingkungan dan merusak peralatan.”

Kayu bakar juga lebih mahal dibandingkan bahan bakar, karena harus membayar sekitar 400 shekel (kira-kira $100) setiap hari untuk kayu bakar, selain biaya pengangkutan. Sedangkan, harga bahan bakar tidak melebihi 280 shekel (kira-kira $70).

Permasalahan lain terkait memasak dengan menggunakan kayu bakar adalah tidak selalu tersedianya kayu bakar. Dalam hal ini, pemilik restoran mengatakan, “Kayu bakar sangat langka, dan pemasok mengatakan kepada saya bahwa kayu tersebut hampir habis, dan dalam hal ini saya akan menutup dapur."

Tragedi pengungsi
Para pengungsi di sekolah negeri "Sayyida Sakina Binti Al-Hussein" di kota Deir Al-Balah sangat menantikan datangnya makanan. Para pengungsi di sini menderita, karena tidak menerima bantuan atau layanan apa pun. Itu karena mereka mengungsi secara independen.

“Para pengungsi di sekolah-sekolah negeri menderita kondisi yang sangat sulit. Di sekolah-sekolah UNRWA, para pengungsi menerima sejumlah bantuan dari badan tersebut, makanan, air , dan layanan, tapi di sini, di sekolah negeri, tidak ada apa-apa,” kata Abu Sham (35 tahun), salah seorang pengungsi.

Namun ia menambahkan, “Hanya beberapa organisasi amal yang memberikan kami makanan sesekali, makanan setiap dua atau tiga hari,” dan ia menyebutkan bahwa ia mencoba untuk tetap bersekolah di sekolah UNRWA, namun ia tidak dapat melakukannya karena kepadatan yang parah.

Mengenai alasan mengungsi, dia berkata, "Saya adalah penduduk wilayah proyek Beit Lahia di Jalur Gaza utara, dan wilayah kami menjadi sasaran pemboman hebat dan hampir hancur total. Rumah tiga lantai saya hancur, dan Saya dan keluarga yang berjumlah 23 orang mengungsi.”

Abu Sham mengeluhkan kerasnya kehidupan di lokasi tersebut, “Kami harus berjalan sekitar dua kilometer untuk mendapatkan air minum segar. Kami tidak punya pakaian karena kami meninggalkan rumah tanpa membawa apa pun, dan cuaca di malam hari dingin.”

Abu Sham mengatakan, jumlah pengungsi di sekolah tersebut adalah 12.000 orang, dan mereka juga sangat menderita karena masalah kurangnya toilet dan harus mengantri, “yang sangat memalukan.”

Meskipun mengungsi dari Jalur Gaza bagian utara, tapi dia sama sekali tidak merasa aman dan takut sekolah tersebut akan dibom, terutama setelah pembantaian Rumah Sakit Baptis. “Kami menuntut agar kami dijaga dan dilindungi, terutama karena kami tidak memiliki bantuan, dan kami memiliki bayi tanpa makanan atau minuman,” kata Abu Sham.

(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Ahad 26 Mei 2024
Imsak
04:26
Shubuh
04:36
Dhuhur
11:53
Ashar
15:14
Maghrib
17:47
Isya
19:00
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Hadid:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
سَبَّحَ لِلّٰهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۚ وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ
Apa yang di langit dan di bumi bertasbih kepada Allah. Dialah Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.
QS. Al-Hadid:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan