Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Ahad, 14 Juli 2024
home sosok muslim detail berita

Al-Battani, Sang Jenius Trigonometri

Muhajirin Senin, 23 Oktober 2023 - 14:00 WIB
Al-Battani, Sang Jenius Trigonometri
Abu Abdallah Muhammad Ibn Jabir Ibn Sinan Al-Battani Al-Harrani, yang dikenal di Barat sebagai Albategnius, dianggap sebagai astronom terhebat pada masanya
LANGIT7.ID-, Jakarta- - Abu Abdallah Muhammad Ibn Jabir Ibn Sinan Al-Battani Al-Harrani, yang dikenal di Barat sebagai Albategnius, dianggap sebagai astronom terhebat pada masanya dan salah satu astronom terhebat pada abad pertengahan.

Al-Battani lahir sekitar 858 Masehi di Battan, negara bagian Harran. Dia pertama kali mendapat pendidikan dari sang ayah, Jabir Ibn San'an Al-Battani, seorang ilmuwan terkenal. Dia kemudian pindah ke Ar-Raqqa, yang terletak di tepi Sungai Eufrat di Suriah. Di sana dia menerima pendidikan lanjutan dan memulai karirnya sebagai seorang sarjana.

Fihrist (Indeks), yang disusun oleh penjual buku Ibnu An-Nadim pada 988, memberikan laporan lengkap tentang literatur Arab yang tersedia di abad ke-10 dan secara singkat menggambarkan beberapa penulisnya. Buku ini menggambarkan Al-Battani sebagai:

“Salah satu pengamat terkenal dan pemimpin dalam geometri, astronomi teoretis dan praktis, dan astrologi. Dia menyusun sebuah karya tentang astronomi, dengan tabel-tabel, yang berisi pengamatannya sendiri tentang matahari dan bulan dan deskripsi yang lebih akurat tentang gerakan mereka daripada yang diberikan dalam Almagest karya Ptolemeus.

Di dalamnya, ia juga memberikan gerakan kelima planet, dengan pengamatan yang lebih baik yang berhasil ia lakukan, serta perhitungan astronomi lainnya yang diperlukan. Beberapa pengamatannya yang disebutkan dalam buku tabelnya dilakukan pada tahun 880 dan kemudian pada tahun 900.

Tidak ada seorang pun yang dikenal dalam Islam yang mencapai kesempurnaan yang sama dalam mengamati bintang-bintang dan meneliti gerakan mereka. Selain itu, ia juga menaruh minat besar pada astrologi, yang mendorongnya untuk menulis tentang hal ini. Dari karangan-karangannya di bidang ini, dia mampu memberikan komentar tentang Tetrabiblos karya Ptolemeus.”

Mengutip About Islam, Kitab al-Zij karya al-Battani sejauh ini merupakan karyanya yang paling penting. Buku ini terdiri dari 57 bab, dimulai dengan penjelasan tentang pembagian bola langit menjadi tanda-tanda zodiak dan derajat. Alat-alat matematika latar belakang yang diperlukan kemudian diperkenalkan (seperti operasi aritmatika pada pecahan sexagesimal dan fungsi trigonometri).

Bab Empat berisi data dari pengamatan al-Battani sendiri. Bab Lima hingga 26 membahas sejumlah besar masalah astronomi yang berbeda - mengikuti, sampai batas tertentu, materi dari Almagest. Teori Ptolemeus mengenai gerakan matahari, bulan, dan lima planet dibahas dalam Bab 27 hingga 31; namun, bagi al-Battani, teori tersebut tampak kurang penting dibandingkan aspek praktisnya.

Setelah memberikan metode untuk mengkonversi data dari satu era ke era yang lain, al-Battani kemudian mencurahkan 16 bab untuk menjelaskan bagaimana tabel-tabelnya harus dibaca. Bab 49 sampai 55 membahas masalah-masalah dalam astrologi, sementara Bab 56 membahas konstruksi jam matahari. Bab terakhir membahas konstruksi sejumlah instrumen astronomi.

Karya Al-Battani
Apa saja pencapaian utama al-Battani dalam Kitab Al-Zij? Dia membuat katalog 489 bintang, menyempurnakan nilai-nilai yang ada untuk panjang tahun matahari (seperti 365 hari, 5 jam, 48 menit dan 24 detik), menghitung 54,5 ? per tahun untuk presesi ekuinoks, dan mendapatkan nilai 23,35? untuk kemiringan ekliptika.

Daripada menggunakan metode geometris, seperti yang dilakukan Ptolemeus, al-Battani menggunakan metode trigonometri, yang merupakan sebuah kemajuan penting. Sebagai contoh, ia memberikan rumus trigonometri yang penting untuk segitiga siku-siku seperti: b sin (A) = a sin (90-A).

Al-Battani menunjukkan bahwa jarak terjauh Matahari dari Bumi bervariasi dan, akibatnya, gerhana Matahari yang berbentuk lingkaran mungkin saja terjadi, begitu juga dengan gerhana total.

Namun, pengaruh Ptolemeus terhadap semua penulis abad pertengahan sangat kuat sehingga bahkan seorang ilmuwan brilian seperti Al-Battani pun mungkin tidak berani mengklaim nilai yang berbeda dari jarak Bumi ke Matahari daripada yang diberikan oleh Ptolemeus. Hal ini terjadi meskipun Al-Battani mampu menyimpulkan nilai dari pengamatannya sendiri yang sangat berbeda dengan Ptolemeus.

Penemuan & Sains
Khususnya pada Abad Pertengahan, penemuan-penemuan orisinil Al-Battani di bidang Astronomi dan Trigonometri memiliki konsekuensi yang sangat besar bagi perkembangan ilmu pengetahuan.

Dia memiliki pengaruh besar pada para ilmuwan seperti Tyco Brahe, Kepler, Galileo dan Copernicus, yang berhasil menghasilkan pengukuran yang lebih akurat tentang gerakan matahari daripada yang dilakukan oleh Copernicus yang mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada Al-Battani dalam bukunya De Revolutionibus Orbium Clestium.

Beer dan Madler, dalam karya terkenal mereka Der Mond (1837), menyebut salah satu fitur permukaan bulan (dataran berdiameter delapan puluh mil di Bagian Satu yang dikelilingi oleh pegunungan setinggi sepuluh hingga empat belas ribu kaki, beberapa kawah, dan beberapa lubang berbentuk cawan) sebagai Albategnius.

Edisi cetak Kitab al-Zij karya Al-Battani diterjemahkan ke dalam bahasa Latin sebagai De Motu Stellarum (Tentang Gerak Bintang-bintang) oleh Plato dari Tivoli pada tahun 1116, dan muncul pada tahun 1537 dan sekali lagi pada tahun 1645. Sebuah terjemahan bahasa Spanyol dibuat pada abad ke-13; baik terjemahan bahasa Spanyol maupun terjemahan bahasa Latin Plato dari Tivoli masih bertahan.

Ketenaran terbesar Al-Battani adalah dalam bidang Matematika, dengan penggunaan rasio trigonometri yang kita gunakan saat ini. Dia adalah orang pertama yang menggantikan penggunaan akord Yunani dengan sinus, dengan pemahaman yang jelas tentang keunggulannya. Dia juga mengembangkan konsep kotangen, dan melengkapi tabel mereka dalam derajat.

Menurut tradisi, Al-Battani meninggal dalam perjalanan menuju Baghdad untuk memprotes atas nama sekelompok orang dari Ar-Raqqa yang telah dikenakan pajak secara tidak adil. Kenangannya tetap kuat hingga saat ini dalam bidang sejarah ilmiah Islam; ia bahkan disebut-sebut dalam acara televisi modern.

Reputasi Al-Battani sebagai astronom terkemuka bahkan telah masuk ke dalam pengetahuan Star Trek. Menurut catatan Star Fleet, penempatan pertama Ensign Kathryn Janeway yang baru lulus adalah USS Al-Battani. Selama penugasannya, Janeway pernah melumpuhkan listrik di enam geladak kapal dengan salah menyelaraskan relai positronik. Namun, dia berhasil selamat dari kejadian memalukan ini dan naik pangkat menjadi Kapten dan Komanda

(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Ahad 14 Juli 2024
Imsak
04:35
Shubuh
04:45
Dhuhur
12:02
Ashar
15:23
Maghrib
17:56
Isya
19:09
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Hadid:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
سَبَّحَ لِلّٰهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۚ وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ
Apa yang di langit dan di bumi bertasbih kepada Allah. Dialah Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.
QS. Al-Hadid:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan