Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Rabu, 21 Februari 2024
home edukasi & pesantren detail berita

Tekan Angka Bunuh Diri Mahasiswa, Kampus Harus Ciptakan Iklim Akademik yang Humanis

tim langit 7 Rabu, 22 November 2023 - 11:00 WIB
Tekan Angka Bunuh Diri Mahasiswa, Kampus Harus Ciptakan Iklim Akademik yang Humanis
ilustrasi
LANGIT7.ID-, Surabaya- - Bunuh diri merupakan salah satu masalah kesehatan mental yang meningkat jumlahnya. Angkanya cukup tinggi, mencapai 700 ribu pertahun dan mayoritas dialami oleh mahasiswa.

Fenomena tersebut saat ini menjadi kasus mendesak, mengingat lonjakan kasus bunuh diri di Indonesia mencapai 6,37 persen dalam kurun waktu lima tahun terakhir.

Maraknya kasus bunuh diri di kalangan mahasiswa berhasil mengundang perhatian publik. Dr Nur Ainy Fardana MSi Psikolog, Pakar Psikologi Pendidikan Universitas Airlangga (Unair) buka suara merespon kejadian ini.

Menurutnya, faktor pemicu keinginan bunuh diri pada mahasiswa karena adanya masalah kesehatan mental. Kedua, tekanan dan tuntutan yang tinggi dalam lingkup akademik dan keluarga.

Ketiga, perasaan kesepian yang dikarenakan tidak adanya dukungan sosial. Keempat, masalah finansial yang serius. Terakhir, peristiwa traumatis akibat kehilangan orang terdekat atau mengalami pelecehan.

Baca juga:Unusa Terima Zakat Korporasi Rp100 Juta dari Bank Mega Syariah

Bangku perkuliahan yang diharapkan mencetak generasi unggul, hanya saja ada kemungkinan kondisi mahasiswa yang mengalami problem kesehatan mental karena kurang mampu beradaptasi sehingga memuncukan tekanan akademik.

Neny menyebutkan tekanan akademik yang timbul dapat mengakibatkan depresi, kecemasan, stres, gangguan makan, gangguan tidur, penggunaan zat adiktif, isolasi sosial, penurunan rasa percaya diri, bahkan hingga keinginan bunuh diri.

Dia memberikan beberapa tips pengelolaan stres akademik untuk mahasiswa. Neny menganjurkan mahasiswa untuk membuat jadwal yang terstruktur untuk tugas dan istirahat agar waktu dapat dikelola dengan baik. Ia juga menyarankan mahasiswa untuk fokus pada satu tugas agar tidak menambah beban stres dan menghasilkan pekerjaan yang kualitas.

Selain itu, penting juga untuk menjaga keseimbangan antara kegiatan akademik dan non-akademik. Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa mahasiswa harus melakukan manajemen tugas dan senantiasa berkomunikasi dengan dosen, serta menetapkan harapan yang realistis.

Selain mahasiswa, Neny juga menyarankan dosen untuk menerapkan karakteristik yang efektif dalam metode pembelajaran, relevan dan kontekstual, interaktif dan kolaboratif, konektivitas dengan penggunaan teknologi, dan pemberian feedback yang konstruktif.

“Pencegahan dan penanganan problem kesehatan mental pada mahasiswa dapat dilakukan melalui penyediaaan Layanan Kesehatan Mental, Pengembangan Keterampilan Mengatasi Masalah, Membangun iklim akademik yang lebih humanis dan relasi yang suportif untuk menjaga well being semua pihak yang ada di kampus dan Mengajarkan dukungan psikologis awal dan help center” terang Pakar Psikologi UNAIR itu.

Selain tugas perkuliahan, skripsi juga merupakan faktor yang berkontribusi sebagai pemicu stres mahasiswa. Oleh sebab itu, Neny mengungkapkan peran dosen penting bagi mahasiswa. Dalam hal ini, dosen seharusnya memberikan panduan, dukungan, dan dorongan motivasi kepada mahasiswa yang tengah mengerjakan skripsi.

Lebih lanjut, Neny menyampaikan Hal-hal yang dapat dilakukan oleh dosen demi meredam potensi stres pada mahasiswa. Diantaranya, dosen harus responsif dan memiliki pengetahuan yang sesuai dengan topik skripsi mahasiswa. Dalam hal ini, dosen juga harus mampu mendengarkan mahasiswa. Selain itu, dosen memberikan feedback yang konstruktif dan evaluasi selama proses pembimbingan.
Peran Self Diagnosis

Di sisi lain, penyebab bunuh diri bisa sangat kompleks dan bervariasi antar individu. Menurut Neny, self diagnosis memainkan peran dalam beberapa kasus bunuh diri, yang dapat mempengaruhi keputusan seseorang dalam mencari bantuan dan cara individu mengelolanya.

“Beberapa kemungkinan masalah yang terkait dengan self diagnosis yang dapat mempengaruhi kesehatan mental seseorang dan berpotensi meningkatkan risiko bunuh diri adalah kesalahan dalam self diagnosis dan terlambat mendapat bantuan,” tutur Pakar Psikologi UNAIR itu.

Untuk mengatasi masalah akibat self diagnosis, pakar psikologi UNAIR itu menyarankan edukasi kesehatan mental yang tepat, mendorong dan memfasilitasi mahasiswa untuk melakukan konsultasi kepada profesional, serta peningkatan akses ke pusat layanan yang terjangkau dan mudah diakses.

“Mahasiswa sebaiknya mencari bantuan professional saat mengalami masalah kesehatan mental secepat mungkin jika mereka mengalami gejala yang mengganggu kehidupan sehari-hari atau jika mereka kesulitan mengatasinya sendiri. Contoh gejala seperti depresi, kecemasan, stres yang berlebihan, gangguan tidur atau pemikiran bunuh diri,” pungkasnya.

Selain bantuan profesional, dukungan dari orang terdekat juga menyumbang pemulihan mental lebih cepat. Namun, mahasiswa juga perlu merumuskan rencana keselamatan yang konkrit untuk menghadapi kondisi beresiko dalam kesehatan mental.

Nurainy mengungkapkan keinginan bunuh diri dapat dicegah melalui beberapa cara. Termasuk, meningkatkan awareness masalah kesehatan mental melalui edukasi kesehatan mental, penyediaan layanan kesehatan mental yang terjangkau dan mudah diakses, meningkatkan kepedulian, pengembangan skill dalam pengelolaan emosi dan reduksi stres, dan layanan help center (

(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Rabu 21 Februari 2024
Imsak
04:32
Shubuh
04:42
Dhuhur
12:10
Ashar
15:19
Maghrib
18:18
Isya
19:27
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Ikhlas:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ هُوَ اللّٰهُ اَحَدٌۚ
Katakanlah (Muhammad), “Dialah Allah, Yang Maha Esa.
QS. Al-Ikhlas:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan