Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Ahad, 25 Februari 2024
home edukasi & pesantren detail berita

Santri Diajak Isi Ruang Digital dengan Tradisi Pesantren

tim langit 7 Senin, 25 Desember 2023 - 19:00 WIB
Santri Diajak Isi Ruang Digital dengan Tradisi Pesantren
ilustrasi
LANGIT7.ID-, Jakarta- - Pondok pesantren saat ini menghadapi tantangan bagaimana mengisi media sosial dan perangkat digital sebagai ruang untuk memanusiakan manusia. Santri juga diajak mengisi ruang digital dengan beragam tradisi pesantren.

Dirjen Pendidikan Islam M Ali Ramdhani menilai, keterlibatan para santri di media sosial sangat penting untuk menjaga tradisi pesantrem sebagai lokomotif peradaban yang bersendikan nilai dan norma keagamaan yang kokoh.

Pesan ini disampaikan M Ali Ramdhani saat memberi sambutan pada “Transformasi dan Penguatan Layanan Data Pesantren dan Pendidikan Keagamaan Islam”. Acara ini diselenggarakan Direktorat Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren, Kamis (21/12/2023), di Tangerang, Banten.

Ramdhani mengatakan, kegiatan ini pada dasarnya merupakan bagian dari Program Transformasi Digital sebagai program prioritas Kementerian Agama yang telah dicanangkan oleh Menteri Agama Gus Yaqut Cholil Qoumas.

Baca juga:Santri Pesantren Madrasatul Quran At Tauhid Dilatih Budidaya Maggot Berbasis IoT

“Berdasarkan perjalanan historis yang panjang, pesantren senantiasa mampu beradaptasi dengan berbagai dinamika perubahan. Maka, dunia pesantren jangan sampai menjadi lembaga yang dilindas oleh dinamika zaman,” ujar Guru Besar UIN Bandung itu.

Dirjen Pendis menjelaskan, makna sebuah teknologi dianalogikan sebilah pisau, ketika digunakan oleh penjahat maka akan bernilai jahat. Sebaliknya, jika pisau digunakan oleh orang yang mengabdi di masyarakat, maka pisau tersebut akan bernilai baik.

“Hadirnya internet, maka kita akan menyebut sebagai perangkat (washilah), sedangkan tujuan (ghayah) dari pendidikan kita adalah memanusiakan manusia. Maka washilah hari ini ada perangkat baru yang bisa digunakan oleh pesantren,” jelasnya.

Dhani, panggilan akrabnya, menyebutkan bahwa kehidupan harus selaras dengan dinamika zaman. Ia menyoroti, Youtube dahulu menjadi perangkat yang digunakan untuk mempromosikan lagu dan teater. Karena banyak penggunanya, kemudian ulama-ulama menilai tidak ada salahnya menggunakan Youtube sebagai media dakwah.

“Hal yang sama perah dilakukan oleh Wali Songo yang menggunakan lakon-lakon wayang untuk mengenalkan agama Islam,” terang Dhani.

Pihaknya berharap, kemampuan pesantren dalam beradaptasi dengan teknologi tetap terjaga. Salah satu indikatornya adalah penyelenggaraan pesantren terintegrasi dengan berbagai perkembangan teknologi.

“Sejatinya kehadiran teknologi menjadi perangkat yang tidak terpisahkan bagi pesantren dalam menjalankan seluruh fungsinya, yakni pendidikan, dakwah, dan pemberdayaan masyarakat,” harapnya.

Dalam kesempatan tersebut, Dirjen Pendis juga mengungkapkan betapa negeri ini berutang banyak kepada pesantren sebagai soko guru terbentuknya Republik Indonesia. Jauh sebelum kemerdekaan, bangsa Indonesia tidak memperoleh akses pendidikan, karena pendidikan formal saat itu menjadi kemewahan dan hanya kelompok tertentu yang bisa mengakses pendidikan. Sedangkan pesantren saat itu sudah hadir dengan pendidikan yang khas.

“Maka, izinkan saya menyampaikan apresiasi ini atas eksistensi pesantren ke bangsa kita,” ucapnya di hadapan ratusan peserta perwakilan dari berbagai pesantren

(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Ahad 25 Februari 2024
Imsak
04:32
Shubuh
04:42
Dhuhur
12:09
Ashar
15:16
Maghrib
18:16
Isya
19:26
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Hadid:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
سَبَّحَ لِلّٰهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۚ وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ
Apa yang di langit dan di bumi bertasbih kepada Allah. Dialah Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.
QS. Al-Hadid:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan