Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Ahad, 25 Februari 2024
home global news detail berita

Ketahanan Mental di Gaza Luar Biasa dan Belum Pernah Terjadi di Dunia

Muhajirin Senin, 01 Januari 2024 - 23:50 WIB
Ketahanan Mental di Gaza Luar Biasa dan Belum Pernah Terjadi di Dunia
ilustrasi
LANGIT7.ID-, Jakarta- - Bagaimana dampak psikologis yang mungkin muncul pada individu yang mengalami agresi Israel di Jalur Gaza? Bagaimana perang memengaruhi tingkat depresi? Bagaimana cara mengatasi dan mengobati masalah psikologis ini?

Ketua Asosiasi Psikiatri Yordania dan pakar utama dalam kedokteran jiwa serta pengobatan kecanduan, Dr. Alaa Al-Faroukh, menjelaskan, gangguan dan konsekuensi psikologis yang terjadi akibat apa yang dialami individu selama agresi Israel - termasuk syahid dan luka-luka - umumnya mencakup dua jenis:

1. Gangguan stres akut (acute stress reaction), yang biasa disebut sebagai syok psikologis, terjadi sebagai hasil langsung pengaruh, di mana terdapat ketegangan tinggi yang menyertai kejadian seperti mendengar suara ledakan bersamaan dengan kematian kerabat. Ini umumnya terjadi dalam satu bulan setelah terpapar situasi ekstrim.

2. Sindrom pasca trauma (post-traumatic syndrome), terjadi setelah satu bulan dari kejadian. Ini adalah salah satu dampak psikologis yang dapat bertahan selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Ini merupakan salah satu masalah psikologis paling umum bagi orang-orang yang mengalami krisis dan situasi luar biasa yang mengancam hidup mereka atau kehidupan orang-orang terdekat mereka, seperti terkena serangan bom atau terjebak di bawah reruntuhan.

Baca juga:2023 Jadi Tahun Paling Mematikan di Palestina

Mental Resilience

Dr. Al-Faroukh menyatakan, tidak semua orang yang mengalami situasi sulit akan mengalami gangguan pasca trauma, dan salah satu faktor yang sangat mempengaruhi hal ini adalah apa yang dimiliki seseorang yang disebut sebagai ketahanan mental atau ketahanan psikologis (mental resilience).

“Berdasarkan pengamatan dan data dari berita dan rekan-rekan yang bekerja dengan warga Gaza, warga Gaza memiliki tingkat ketahanan mental yang sangat tinggi dan belum pernah terjadi sebelumnya di dunia. Bahkan, beberapa korban yang kehilangan anggota keluarga atau rumah mereka dalam perang tidak menunjukkan tanda-tanda gangguan pasca trauma sama sekali, malah mereka terlihat memiliki ketahanan mental yang sangat tinggi,” kata Dr. Al-Faroukh, dikutip dari Aljazeera, Senin (1/1).

Dia juga menyebutkan bahwa salah satu pendekatan terapi psikologis yang diakui secara global disebut terapi transcendent atau terapi makna. Pendekatan ini berpendapat bahwa orang kadang-kadang bisa melewati masalah material atau psikologis mereka dengan mengangkat pandangan mereka menuju tujuan yang sangat tinggi dan nilai besar yang mereka yakini, sehingga mereka tidak merasa menyesal atau kesakitan atas kondisi material dalam hidup, karena mereka memiliki tujuan yang jauh lebih mulia membuat pengorbanan mereka menjadi sesuatu yang dapat diterima.

Hal ini sangat jelas di kalangan rakyat Palestina dan warga Gaza, karena mereka adalah pemegang kasus yang sangat meyakini keadilan mutlak. Mereka memiliki tingkat keyakinan yang tinggi terhadap kasus mereka dan yakin bahwa kasus ini layak mendapat semua pengorbanan ini, tambah Al-Faroukh.

Bagaimana konflik dan perang dapat mempengaruhi anak-anak secara psikologis dan emosional?

Dr. Al-Faroukh menyatakan bahwa kematangan pikiran dan emosional pada anak-anak masih belum lengkap, sehingga mereka lebih rentan terhadap gangguan setelah agresi. Anak-anak lebih rentan mengalami gangguan setelah syok dan stres yang tinggi, sehingga mereka merupakan kelompok yang paling membutuhkan dukungan psikologis.

Menghentikan perang adalah pengobatan

Terapi psikologis untuk penduduk Gaza pertama-tama melibatkan menghentikan perang pemusnahan dan kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan oleh pendudukan Israel, karena orang-orang mengalami gangguan pasca trauma dan stres.

Orang harus merasa aman dan diberikan layanan dasar seperti makanan, minuman, dan tempat tinggal, lalu dilanjutkan dengan layanan dukungan psikologis, terapi kognitif perilaku, dan obat-obatan sesuai dengan kondisi masing-masing.

Dampak perang pada tingkat depresi

Dr. Ahmad Bani Mufraj, seorang spesialis terapi psikologis, mengatakan bahwa semua penelitian menunjukkan dampak perang pada peningkatan tingkat kecemasan, stres, dan depresi pada individu, selain masalah tidur seperti insomnia atau mimpi buruk, keinginan untuk menyendiri, dan penarikan diri, serta peningkatan tingkat depresi karena kehilangan kerabat atau orang yang dicintai.

Dia menambahkan bahwa ini tidak berakhir di sana, ada juga konsekuensi pasca perang, di mana sebagian besar anak-anak kehilangan tempat sekolah selama perang, tanpa menyebutkan penderitaan akibat kelangkaan sumber daya, ditambah dengan buruknya gizi.

Obsesi terhadap kematian

Bani Mufraj memastikan bahwa tingkat obsesi terhadap kematian meningkat, di mana seseorang berpikir tentang kematian setiap hari dan merasa bahwa dia tidak akan selamat dari perang ini, seperti yang terjadi sekarang di Gaza, di mana semua tempat menjadi target, termasuk rumah sakit dan sekolah dalam kejahatan perang yang paling mengerikan yang bisa dilakukan.

Bani Mufraj menyatakan bahwa tingkat kejadian enuresis (kencing malam atau tidak disengaja) pada anak-anak meningkat karena ketakutan akibat trauma dan melihat pemandangan kehancuran dan kematian.

Dia menambahkan, "Di sinilah peran terapi psikologis berperan untuk mengurangi tingkat dampak negatif perang, khususnya pada anak-anak, melalui permainan kelompok, tarian, bermain boneka, dan lagu-lagu untuk memecahkan perhatian dan pikiran mereka dari kejadian traumatis."

Dia melanjutkan bahwa terapi psikologis memainkan peran penting dalam melatih orang dewasa untuk menerima dan beradaptasi dengan tekanan dan mengajarkan mereka cara berpikir positif yang dapat meningkatkan kesejahteraan mental mereka.

(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Ahad 25 Februari 2024
Imsak
04:32
Shubuh
04:42
Dhuhur
12:09
Ashar
15:16
Maghrib
18:16
Isya
19:26
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Jumu'ah:8 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ اِنَّ الْمَوْتَ الَّذِيْ تَفِرُّوْنَ مِنْهُ فَاِنَّهٗ مُلٰقِيْكُمْ ثُمَّ تُرَدُّوْنَ اِلٰى عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُوْنَ ࣖ
Katakanlah, “Sesungguhnya kematian yang kamu lari dari padanya, ia pasti menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.”
QS. Al-Jumu'ah:8 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan