Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Ahad, 25 Februari 2024
home global news detail berita

Krisis Kesehatan Parah Landa Palestina, Hanya Lima Dokter Bertahan di RS Al-Aqsa Gaza

tim langit 7 Jum'at, 12 Januari 2024 - 08:00 WIB
Krisis Kesehatan Parah Landa Palestina, Hanya Lima Dokter Bertahan di RS Al-Aqsa Gaza
Krisis kesehatan melanda Pakestina dan hanya ada llima dokter di RA Al Aqsa Gaza.Foto/ilustrasi
LANGIT7.ID-, Jakarta- - Palestina mengalami krisis yang sangat parah. Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyatakan bahwa hanya ada lima dokter yang dikabarkan masih bertahan di Rumah Sakit Al-Aqsa di wilayah tengah Gaza.

“Hanya lima dokter yang dilaporkan masih berada di RS Al-Aqsa, tempat tim WHO mengirimkan pasokan medis untuk mendukung 4.500 pasien dialisis selama tiga bulan dan 500 pasien yang memerlukan perawatan trauma,” demikian laporan PBB dikutip dari laman resminya.

Koordinator Tim Medis Darurat Organisasi Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO) Sean Casey mengatakan, jumlah keseluruhan staf yang masih tersedia di RS Al-Aqsa hanya sekitar 30 orang. Mereka bekerja setiap hari merawat ratusan korban unit gawat darurat (UGD).

Ia melaporkan bahwa dalam beberapa kasus, ratusan pasien, terutama anak-anak, ditempatkan di lantai dan dirawat oleh satu dokter yang bekerja semalaman.

“Rumah sakit ini saat ini beroperasi dengan sekitar 30 staf seperti beberapa hari yang lalu. Mereka melihat, dalam beberapa kasus, ratusan korban setiap hari di unit gawat darurat kecil,” katanya.

Ia mengaku bahwa pihak rumah sakit telah berbicara kepadanya dan memohon agar rumah sakit mendapatkan perlindungan. Pihak rumah sakit juga meminta bantuan komunitas internasional agar rumah sakit ini dapat terus beroperasi.

“Salah satu permintaan yang disampaikan oleh direktur rumah sakit tersebut adalah masyarakat internasional perlu memastikan bahwa rumah sakit ini dan rumah sakit lain sejenisnya tetap terlindungi, tidak terkena dampak, tidak dievakuasi, dan dapat terus berfungsi,” katanya dilansir dari NU Online

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa kebutuhan yang sangat diperlukan di rumah sakit saat ini adalah petugas kesehatan, pasokan medis, dan tempat tidur. Tedros menekankan urgensi untuk melindungi staf medis, pasien, dan keluarga di rumah sakit dari serangan.

“WHO telah menerima laporan meresahkan tentang meningkatnya permusuhan dan perintah evakuasi yang sedang berlangsung di dekat Rumah Sakit Al-Aqsa yang penting di area tengah Gaza, yang menurut direktur fasilitas tersebut memaksa lebih dari 600 pasien dan sebagian besar petugas kesehatan untuk pergi. Lokasi mereka saat ini tidak diketahui,” kata Tedros.

Ia mengatakan, pihaknya berencana memfasilitasi pengerahan tim medis darurat yang sangat dibutuhkan untuk mendukung dokter dan perawat di Al-Aqsa yang kewalahan. Hal ini hanya mungkin terjadi dalam lingkungan yang aman.

Dalam beberapa pekan terakhir, jumlah korban harian terendah yang diterima di rumah sakit tersebut adalah 14 orang meninggal dunia dan 48 orang mengalami trauma. Namun dalam beberapa hari terakhir, hal ini telah meningkat secara signifikan, dengan lebih dari 120 kasus trauma dan puluhan korban meninggal setiap harinya karena peningkatan penembakan, luka tembak, luka akibat tertimpa bangunan yang runtuh, dan trauma terkait perang lainnya.

“Al-Aqsa adalah rumah sakit terpenting yang tersisa di Wilayah Tengah Gaza dan harus tetap berfungsi dan terlindungi untuk memberikan layanan penyelamatan nyawa. Pengikisan lebih lanjut terhadap fungsinya tidak dapat dibiarkan melakukan hal tersebut di tengah trauma, cedera, dan penderitaan kemanusiaan merupakan tindakan yang sangat kejam secara moral dan medis,” ungkap Tedros.

(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Ahad 25 Februari 2024
Imsak
04:32
Shubuh
04:42
Dhuhur
12:09
Ashar
15:16
Maghrib
18:16
Isya
19:26
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Isra':1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
سُبْحٰنَ الَّذِيْٓ اَسْرٰى بِعَبْدِهٖ لَيْلًا مِّنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ اِلَى الْمَسْجِدِ الْاَقْصَا الَّذِيْ بٰرَكْنَا حَوْلَهٗ لِنُرِيَهٗ مِنْ اٰيٰتِنَاۗ اِنَّهٗ هُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ
Mahasuci (Allah), yang telah memperjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam ke Masjidil Aqsa yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar, Maha Melihat.
QS. Al-Isra':1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan