Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Ahad, 25 Februari 2024
home global news detail berita

Warga Gaza di Jantung Pembantaian: Allah Lebih Besar Darimu Wahai Israel

Muhajirin Sabtu, 20 Januari 2024 - 22:00 WIB
Warga Gaza di Jantung Pembantaian: Allah Lebih Besar Darimu Wahai Israel
ilustrasi
LANGIT7.ID-, Jakarta- - Di puncak pembantaian di Jalur Gaza, suara adzan terdengar dari masjid yang hancur seperti suara kehidupan yang berasal dari lorong-lorong kematian, untuk dijawab oleh seorang nenek tua dari para pejalan kaki dengan suara keras, "Allahu Akbar, dan Allah lebih besar darimu, wahai Israel."

Orang-orang berjalan dengan terheran-heran melihat malapetaka yang melanda wilayah Al-Rimal di tengah kota Gaza. Mereka berupaya memahami geografi baru dari Al-Rimal setelah penarikan pasukan teroris Israel beberapa hari yang lalu. Mereka menemukan Al-Rimal dalam keadaan yang sangat berbeda.

Penduduk wilayah ini bingung dengan pintu masuk gang dan keluar jalan yang dihalangi. Mereka berjalan di sana dengan langkah-langkah seperti anak kecil yang tersesat mencoba memahami hal-hal di sekitar untuk pertama kalinya.

Ini adalah Gaza seperti yang belum pernah mereka lihat sebelumnya, atau lebih tepatnya, ini bukan Gaza lagi. Untuk pertama kalinya, kerusakan terlihat menakutkan dan meluas, tidak meninggalkan sesuatu pun.

Berdiri di mana saja dan lihatlah bagaimana Israel mengancurkan kabel listrik, komunikasi, dan internet, kemudian merobohkan pohon di jalan, merusak jalan-jalan beraspal, merusak saluran pembuangan.

Pasukan teroris Israel lalu berjalan dengan tank melewati mobil yang diparkir di depan rumah, membakar gedung-gedung dan menara satu per satu. Setiap rudal jatuh di satu titik, tank langsung mengikuti.

Baca juga:Demonstrasi Tolak Penistaan Al-Qur'an di Belanda Berujung Bentrok Polisi dengan Massa

Orang bertanya-tanya, apakah ini perang melawan pejuang Palestina? Sebaliknya, ini adalah perang balas dendam terhadap kehidupan, infrastruktur, dan manusia.

Penghancuran yang Mengerikan

Wilayah Al-Rimal menjadi sasaran utama dari serangan teroris Israel, dan deskripsi ukuran kerusakan di sana tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata. Ini dikenal sebelumnya sebagai "Jantung Gaza," salah satu lingkungan paling mewah di kota itu, dan tujuan bagi penduduk Gaza selama liburan akhir pekan, tempat berkumpulnya markas perusahaan besar, pusat perbelanjaan, restoran terbaik, barang-barang terbaik, dan pasar.

Di atas puing-reruntuhan rumahnya yang hancur yang ditembaki oleh pesawat pengeboman Israel, kemudian dihancurkan saat invasi darat, Mohammad Al-Jarousha mendirikan tenda dan menaruh apa yang tersisa dari pembantaian penghancuran.

"Dia menantang Israel yang bermaksud mengusir warga Palestina dan memaksa mereka meninggalkan rumah mereka," kata Al-Jarousha dikutip Al Jazeera Net, Sabtu (20/1/2024).

Anak perempuan Al-Jarousha, Sherine, merespons pertanyaan tentang bagaimana mereka mengatasi hujan dan angin di tenda ini, dengan mengatakan, "Yahudi tidak bisa menilai kami, angin perlu dihargai?" Dia memuji ayahnya yang "mahir dalam memperbaiki dan mengakali tenda ini, yang dia lihat sebagai tempat paling hangat di dunia selama keluarganya baik-baik saja.”

Keadaan Al-Jarousha, seperti banyak warga Gaza yang memeluk pepatah "Jika mereka meruntuhkan rumah kami, kami akan membangun tenda di atas puing-puing dan tidak akan bergerak," sebagai keyakinan, dan mereka menjalankannya sebagai kenyataan, bukan slogan.

Di seberang tenda Al-Jarousha, ada sisa rumah yang terbakar untuk keluarga Abu Sharar, yang pemiliknya memperbaiki ruangan yang tersisa darinya, dan kembali dengan keluarganya tanpa memedulikan cuaca dingin atau keadaan yang sulit.

"Pembakaran rumah" menjadi sangat mencolok di daerah yang ditinggalkan oleh mesin penghancur Israel, sebagian besar rumah tempat tentara tinggal selama beberapa jam, mereka bakar untuk menyembunyikan jejak mereka terlebih dahulu, sesuai dengan kebijakan penghancuran yang satu-satunya tujuannya berhasil dicapai oleh Israel di sini.

"Bentukan Pasukan Bayaran"

Amira Arafat, warga Gaza yang tinggal di dekat Mesjid Palestine, Al-Rimal. Deskripsi pemandangan tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata, gambar hinaan di dinding rumah dan tulisan Ibrani di atas perabotan, pengrusakan dan pemeriksaan pada semua tas dan rak, seolah-olah invasi oleh pasukan bayaran atau mafia.

"Jumlah kotoran yang ditinggalkan di rumah tidak pernah saya perkirakan, tetapi meskipun mereka merusaknya, kami akan membangunnya kembali, dan jika mereka mengotorinya, kami akan membersihkannya, dan pilihan untuk meninggalkannya tidak mungkin sama sekali,” kata Amira.

Dia menemukan sejumlah peluru dan kabel yang ditarik untuk menyalakan api di rumah, "tapi mereka (tentara Israel) hancur oleh salah satu pejuang."

Di sisi lain, seorang wanita berusia 50-an yang terlihat elegan berdiri di depan rumahnya yang telah terbakar penuh, berkata dengan suara gemetar, "Rumah kami dan rumah anak-anak kami dan mobil kami tidak ada yang tersisa untuk kami, kemana kita akan pergi? Apa yang mereka lakukan kepada kami!"

Orang di sekelilingnya menjawab, "Semoga Allah memberikan ganti rugi yang lebih baik kepada Anda, ya hajj, yang penting adalah keselamatan."

Beberapa langkah ke depan, seorang nenek tua denganpunggung bungkuk menopang kedua tangannya yang saling terkait berdiri di depan reruntuhan rumah kerabatnya, dan berbisik dengan kata-kata yang tidak dimengerti, tampaknya dia berbicara kepada seseorang "16 syuhada di bawah reruntuhan selama 35 hari kami tidak dapat mengangkatnya," dia menjawab tatapan orang-orang yang menuduhnya gila.

Perdagangan Hancur

Pedagang bergegas setelah penarikan pasukan pendudukan untuk memeriksa toko-toko mereka, beberapa dari mereka mengeluarkan barang dagangan yang selamat, sementara yang lain mencoba memperbaiki pintu toko yang dicabut karena tekanan serangan dan peluru artileri.

"Kaos ini hanya 3 syikal," teriak seorang pedagang pakaian elegan, setelah mengeluarkan barang dagangannya yang berdebu di pintu toko yang dulu mewah sebelum dihancurkan oleh invasi Israel, dan menempatkannya di atas tikar di depan orang banyak untuk dijual dengan harga kurang dari satu dolar. Dia melakukannya karena terpaksa mencari nafkah untuk anak-anaknya setelah absen dari pekerjaan selama lebih dari 50 hari, kata dia kepada kerumunan di sekitarnya.

Di sisi lain, seorang pedagang lain tetap duduk di kursi di depan reruntuhan tokonya, tidak mengangkat pandangannya darinya, seolah-olah dia kembali melalui waktu ke hari di mana perdagangannya ini adalah kenyataan bukan mimpi yang hilang hari ini setelah Israel mengubahnya menjadi tumpukan abu dengan sekali mata.

"Semoga Allah membantu mereka, uang setara dengan jiwa," komentar orang-orang di sekitar pedagang ini.

Aroma Kematian

Pemandangan para pejalan kaki yang mengenakan "masker pandemi" kembali terlihat sangat biasa, di mana puing-puing berserakan dan mayat-mayat tergeletak di tanah yang dipenuhi aroma kematian, meskipun salah satu dari mereka memberi tahu saya tentang mayat "yang tergeletak di jalan selama lebih dari dua minggu, dan belum membusuk. Ini adalah salah satu kemuliaan para syuhada yang disampaikan oleh Rasul Muhammad," katanya.

Di jalan-jalan lingkungan ini, setelah melewati mayat, kita menemukan tumpukan sampah di tepi jalan yang mengeluarkan aroma yang memberitahu Anda bahwa usianya mencapai 100 hari atau lebih.

Rasa ngeri menusuk Anda saat berjalan di tengah kehancuran ini, mungkin karena penularan keputusasaan yang terpancar dari wajah-wajah orang-orang, seolah-olah bom depresi telah melanda semua orang yang berjalan di sini.

Mereka menatap satu sama lain, seolah-olah mereka menanyakan rahasia keselamatan, dan mereka bergumam dengan malu-malu, "Alhamdulillah atas keselamatan," dan dalam hati mereka berkata, "Apa keselamatan ini?" Mereka yakin bahwa keselamatan hanya ditentukan bagi mereka yang sudah pergi, sementara yang tinggal di dalam realitas ini berada di tengah-tengah keputusasaan.

Di puncak pembantaian di Jalur Gaza, suara adzan terdengar dari masjid yang hancur seperti suara kehidupan yang berasal dari lorong-lorong kematian, untuk dijawab oleh seorang nenek tua dari para pejalan kaki dengan suara keras, "Allahu Akbar, dan Allah lebih besar darimu, wahai Israel."

(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Ahad 25 Februari 2024
Imsak
04:32
Shubuh
04:42
Dhuhur
12:09
Ashar
15:16
Maghrib
18:16
Isya
19:26
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Jumu'ah:8 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ اِنَّ الْمَوْتَ الَّذِيْ تَفِرُّوْنَ مِنْهُ فَاِنَّهٗ مُلٰقِيْكُمْ ثُمَّ تُرَدُّوْنَ اِلٰى عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُوْنَ ࣖ
Katakanlah, “Sesungguhnya kematian yang kamu lari dari padanya, ia pasti menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.”
QS. Al-Jumu'ah:8 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan