Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Selasa, 28 Mei 2024
home edukasi & pesantren detail berita

Rois Am PBNU KH Miftachul Akhyar Minta Guru Maarif NU harus Pintar dan Benar

tim langit 7 Kamis, 09 Mei 2024 - 10:00 WIB
Rois Am PBNU KH Miftachul Akhyar Minta Guru Maarif NU harus Pintar dan Benar
Rois Am PBNU, KH. Miftachul Akhyar.Foto/ist
skyscraper (Desktop - langit7.id)
LANGIT7.ID-, Surabaya- - Rois Am PBNU, KH. Miftachul Akhyar menyerukan kepada guru, pendidik dan pengajar, khususnya di lingkungan Lembaga Pendidikan Maarif untuk pintar secara keilmuan sesuai perkembangan jaman dan teknologi. Di sisi lain tetap menjaga keilmuannya dalam jalur yang benar.

Dengan mengutip Alqur'an, Rois Am mengaskan bahwa lafadz iqra' dalam surat Al Alaq menunjukkan guru harus 'pinter' atau pintar, sedangkan lafadz 'Bismi Rabbika' menunjukkan pesan guru itu harus benar.

Hal itu disampaikan Kiai Miftah dalam halal bihalal Pengurus Cabang LP Maarif NU Kota Surabaya di Gedung Pertemuan Convention Hall Surabaya, Rabu (8/5/2024).

Ketua Panitia, Ahmad Zaini Ilyas mengatakan, halal bihalal diikuti 600 guru dan kepala sekolah Ma'arif NU se Kota Surabaya. Hadir dan sambutan, Ketua PCNU Kota Surabaya, Ir. H. Masduqi Thoha dan Ketua LP. Maarif NU Jawa Timur, H. Noor Shodiq Askandar, SE. Tampak hadir Kabid SMP Dinas Pendidikan Kota Surabaya, Syahroni dan Kepala Kemenag Kota Surabaya, Dr. H. Pardi.

Baca juga:RMI Ajak Pesantren Menangkan Perang Narasi di Media dan Media Sosial

Kiai Miftah berpesan, sekolah Ma'arif adalah lembaga yang bukan hanya mencetak orang-orang pintar saja, tetapi juga mencetak orang-orang yang benar.

Pengasuh PP Miftachus Sunnah ini juga mengutip pesan pujangga Jawa Ronggo Warsito, amenangi jaman edan, ewuh aya ing pambudi, melu edan nora tahan, yen tan milu anglakoni, boya kaduman melik, kaliren wakasanipun. Dilalah kersa Allah. begja-begjaning kang lali luwih, begja kang eling lan waspada.

"Artinya, menghadapi jaman edan, keadaan menjadi serba sulit, turut serta edan tidak tahan, apabila tidak turut serta melakukan, tidak mendapatkan bagian akhirnya menderita kelaparan. Sudah kehendak Tuhan Allah, betapapun bahagianya orang yang lupa lebih berbahagia mereka yang sadar dan waspada," jelas Kiai Miftah.

Oleh kerena itu, seorang guru hendaknya senantiasa membuat keseimbangan antara kehidupan dunia dan juga ukhrawi. "Agar bisa pintar dan benar, maka guru Maarif harus terus mengasah keilmuan, sekaligus banyak berdzikir, sehingga hidupnya seimbang dan selalu bahagi," tambahnya.

Ketua Maarif NU Jatim, Gus Shodiq menyampaikan lima modal Modal atau prasyarat dalam membangun sebuah institusi pendidikan atau sekolah/madrasah agar bermanfaat. Kelima modal itu adalah modal nama Ma'arif, Modal Jejaring, Modal Sosial, Modal Technologi dan Modal Keuangan.

"Sekolah Maarif perlu optimal membangun branding, jangan hanya bisa ngomong sekolah lain lebih baik, tapi harus yakin dan percaya bahwa sekolah Ma'arif lebih baik," tegas Wakil Rektor Unisma ini.

Dalam hal jejaring Maarif, Gus Shodiq mengajak keluarga besar Maarif dan warga NU untuk menyukseskan Gerakan Sekolah Maarif atau GSM. Menghadapi musim penerimaan peserta didik baru atau PPPDB 2024/2025, Maarif NU Jatim sudah menyiapkan patform digital untuk daftar di sekolah Maarif melalui platform e-GSM.

"Modal jejaring yang diperkuat modal.teknologi seperti e-GSM ini, saya optimis Maarif akan selalu jaya, Amin," harapnya

(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Selasa 28 Mei 2024
Imsak
04:26
Shubuh
04:36
Dhuhur
11:53
Ashar
15:15
Maghrib
17:47
Isya
19:00
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Ikhlas:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ هُوَ اللّٰهُ اَحَدٌۚ
Katakanlah (Muhammad), “Dialah Allah, Yang Maha Esa.
QS. Al-Ikhlas:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan