Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Selasa, 28 Mei 2024
home global news detail berita

Israel Makin Brutal, Krisis Kemanusiaan di Gaza Semakin Parah

nabil Kamis, 16 Mei 2024 - 13:24 WIB
Israel Makin Brutal, Krisis Kemanusiaan di Gaza Semakin Parah
skyscraper (Desktop - langit7.id)


LANGIT7.ID-, Gaza- - Israel terus melanjutkan serangan militernya di seluruh Gaza, dengan baku tembak sengit di perkotaan antara pasukan Israel dan kelompok bersenjata Palestina yang terjadi di kamp Jabalia di utara hingga kota Rafah di selatan, yang berbatasan dengan Mesir.

Di distrik Jabalia utara, yang sekarang banyak hancur, penduduk mengatakan tank-tank Israel telah menghancurkan sejumlah rumah dan tengah menghadapi perlawanan sengit dari pejuang kelompok Palestina Hamas, yang menguasai Gaza dan kelompok bersenjata Jihad Islam Palestina (PIJ).

“Mereka mengebom rumah-rumah penduduk,” kata Abu Jehad.

PIJ mengklaim telah membunuh beberapa tentara Israel di Jabalia, sementara militer Israel mengatakan telah memusnahkan banyak pejuang di wilayah tersebut.

Israel telah mengirim pasukan kembali ke wilayah di Gaza utara awal pekan ini setelah mengklaim mereka telah mengalahkan Hamas di sana beberapa bulan lalu.

Militer Israel juga memerintahkan lebih banyak evakuasi dari lingkungan al-Manshiya dan Sheikh Zayyed di Gaza utara. PBB memperkirakan sekitar 100.000 orang telah diusir secara paksa dari wilayah utara dalam beberapa hari terakhir.

Di Kota Gaza, beberapa orang tewas setelah pasukan Israel menyerang sekelompok warga Palestina di persimpangan Jalan Jalaa dan Jalan al-Oyoun.

Setidaknya tiga jenazah tiba di Rumah Sakit Arab al-Ahli di Kota Gaza, serta beberapa orang dalam kondisi kritis.

Jumlah korban tewas akibat serangan ini, yang menargetkan wilayah yang masih memiliki akses internet di Gaza, diperkirakan akan meningkat, menurut Hani Mahmoud dari Al Jazeera.

“Ini bukan pertama kalinya kita melihat pola serangan terhadap warga sipil yang berkumpul dalam kelompok besar, baik di titik distribusi makanan atau koneksi internet, atau bahkan di titik bertenaga surya untuk mengisi daya ponsel atau komputer mereka,” kata Mahmoud.

Pejabat kesehatan Palestina mengatakan setidaknya 82 warga Palestina tewas dalam 24 jam sebelumnya.

Sementara itu, Hamas mengecam serangan terhadap warga sipil di Jalur Gaza, dengan mengatakan bahwa serangan tersebut adalah tindakan “fasis dan balas dendam” yang mencerminkan “kekalahan” tentara Israel.

Di Rafah, tank-tank Israel telah berkumpul di sekitar tepi timur Rafah dan dalam beberapa hari terakhir, telah menyelidiki wilayah-wilayah yang dibangun di kota tersebut, di mana ratusan ribu pengungsi mencari perlindungan dari pemboman di tempat lain di Gaza.

Warga mengatakan pasukan Israel telah menyerbu ke tiga lingkungan dan pejuang Palestina berusaha mencegah tentara dan tank bergerak menuju pusat tersebut.

Sejumlah kelompok bantuan termasuk International Rescue Committee (IRC) memperingatkan bahwa mereka menghadapi gangguan signifikan dalam operasi kemanusiaan mereka ketika tentara Israel bergerak ke kota tersebut untuk melakukan serangan darat yang banyak dikritik.

“Saya baru saja kembali dari Gaza, di mana skala krisisnya sulit dibayangkan. Fasilitas di Gaza selatan telah diubah fungsinya menjadi tempat penampungan sementara yang meluap hingga ke jalanan,” kata Kiryn Lanning, ketua tim IRC untuk wilayah pendudukan Palestina.

“Populasi pengungsi ini kini menghadapi kekurangan akut kebutuhan dasar seperti makanan, air, dan sanitasi yang memadai,” tambah Lanning.

Pekan lalu, setelah tentara Israel menyita dan menutup sisi Palestina di perbatasan Rafah antara Jalur Gaza dan Mesir – yang merupakan titik masuk penting bagi bantuan kemanusiaan – badan PBB untuk pengungsi Palestina, UNRWA, memperingatkan bahwa rumah sakit di Gaza selatan hanya memiliki sisa bahan bakar untuk menjalankan operasinya selama beberapa hari, dan bahwa masuknya bahan bakar ke Jalur Gaza sangat penting untuk mencegah lebih banyak kematian.

Pengiriman bantuan secara sporadis ke Gaza dengan truk telah melambat sejak pasukan Israel mengambil alih jalur penyeberangan di Gaza pada 7 Mei.

Sebuah konvoi yang membawa barang-barang bantuan kemanusiaan digeledah oleh militer Israel pada Senin setelah mereka menyeberang dari Yordania melalui Tepi Barat.

(lam)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Selasa 28 Mei 2024
Imsak
04:26
Shubuh
04:36
Dhuhur
11:53
Ashar
15:15
Maghrib
17:47
Isya
19:00
Lihat Selengkapnya
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ يٰٓاَهْلَ الْكِتٰبِ تَعَالَوْا اِلٰى كَلِمَةٍ سَوَاۤءٍۢ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ اَلَّا نَعْبُدَ اِلَّا اللّٰهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهٖ شَيْـًٔا وَّلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا اَرْبَابًا مِّنْ دُوْنِ اللّٰهِ ۗ فَاِنْ تَوَلَّوْا فَقُوْلُوا اشْهَدُوْا بِاَنَّا مُسْلِمُوْنَ
Katakanlah (Muhammad), “Wahai Ahli Kitab! Marilah (kita) menuju kepada satu kalimat (pegangan) yang sama antara kami dan kamu, bahwa kita tidak menyembah selain Allah dan kita tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun, dan bahwa kita tidak menjadikan satu sama lain tuhan-tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah (kepada mereka), “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang Muslim.”
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan