Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Selasa, 28 Mei 2024
home wisata halal detail berita

Berwisata Pantai ke DeagaBay Bolsel, Surie: Berawal dari Hobi Menata Rumah dan Memancing

cahya sumirat Kamis, 16 Mei 2024 - 20:49 WIB
Berwisata Pantai ke DeagaBay Bolsel, Surie: Berawal dari Hobi Menata Rumah dan Memancing
Sebuah destinasi cantik bernama DeagaBay berada di kawasan seluas 3 hektare tersedia resort dengan fasilitas keren.
skyscraper (Desktop - langit7.id)


LANGIT7.ID-, Bolsel,– Jika anda berkunjung ke Sulawesi Utara (Sulut) dan bosan dengan beragam keramaian kota, maka salah satu pilihannya datanglah ke salah satu desa di Kabupaten Bolaang Mongondow Selatan (Bolsel).

Desa yang indah itu tepatnya di Desa Deaga, Kecamatan Pinolosian, Kabupaten Bolsel. Jaraknya, sekira 4 jam dari Kota Manado.

Meski agak jauh, namun jika anda sudah berada di Kotamobagu sudah sangat dekat. Hanya dengan menggunakan kendaraan dari Kotamobagu, bisa melalui jalan AKDP via Dumoga, atau Bakan tembus ke Torosik, anda bisa menjangkau destinasi ini.

Di tempat ini terdapat sebuah destinasi cantik bernama DeagaBay. Di kawasan seluas 3 hektare itu tersedia resort dengan fasilitas keren bahkan rada mewah tapi nyaman untuk para pengunjungnya.

Berwisata Pantai ke DeagaBay Bolsel, Surie: Berawal dari Hobi Menata Rumah dan Memancing

Kawasan ini sangat pas bagi penggemar wisata sehat tepi pantai dengan udara segar jauh dari polusi. View alam cantik nan atraktif ditambah fasilitas resortnya yang keren pasti anda akan betah.

Fasilitasnya juga lengkap, tersedia restaurant, penginapan, pesiar speedboat, banana bout, maupun jet sky.

“Aneka fasilitas menarik seperti menggunakan speedboat mengitari areal perairan di antara rimbunnya tanaman bakau menambah betah berlama-lama di kawasan ini. Mirip di Raja Ampat,”kata Dino Gobel, Staf Khusus Gubernur Sulut Bidang Pariwisata dan mantan Ketua Asita Sulut Merry Karouwan, Kamis (16/5/2024).

Sementara itu, Surie, Owner DeagaBay memaparkan sebenarnya kenapa ada DeagaBay, pertama karena memang hobby dia adalah menata rumah atau menata apa saja. Selain itu, kedua karena memang suka dengan alam.

“Ketiga tentunya karena saya punya feeling bisnis yang kuat,”ujarnya ramah.

Kata dia, awalnya menemukan lokasi itu yaitu ketika 7 tahun sebelumnya saat pertama kali berkunjung ke desa tersebut mengikuti suami untuk memancing.

Namun menurut Surie, tak disangka sama sekali ternyata di sana ada alam yang begitu indah dengan hiasan mangrove-mangove tua yang begitu potensial bila dijadikan tempat wisata alam.

“Iseng-iseng tanya-tanya lahan kebun kelapa punya masyarakat, dan cocok, akhirnya perlahan saya bangun tempat itu dan coba mendesign sendiri sesuai kemampuan saya,” ujarnya.

Menurut Surie, sebenarnya bangunan dan property yang ada di DeagaBay Resort, hanya sebagai pelengkap saja. Tidak ada apa-apanya, tetapi yang mahal di situ adalah keindahan alamnya.

“Sedikit tentang resortnya, (kamar-kamar), awalnya memang konsepnya fishing resort, jadi ada paketannya, mulai dari jemput bandara, kapal pancing, spot pancing, konsumsi, sampai nginapnya, seperti juga di tempat lain kayak Raja Ampat, Alor, atau Bali, ada paket pancing gitu,” katanya.

Diakuinya, dia bersama suami sering trip mancing ke luar daerah. Karenanya menjadi seperti ada motivasi, awalnya kepikiran di jadikan tempat untuk trip mancing, tapi akhirnya sekarang pengen dijadikan tempat wisata untuk umum, dan resort untuk acara apa aja. “Insya Allah, dilancarkan, Amin,” tuturnya.

Surie memaparkan, kenapa memakai nama DeagaBay. Awalnya kata dia, sempat kepikiran menggunakan nama yang ada BeachClub-nya.

“Tapi gak sesuai konsepnya, dan ingat kalau Desa Deaga gak banyak yang tahu baik nama dan keberadaannya. Di google aja gak ada, gimana cara orang agar tahu maka saya pakai nama desanya. Kebetulan Desa Deaga itu ada di pinggir pantai dan kebetulan masuk seperti teluk, maka jadilah nama Teluk Deaga, dan di patenkan dengan "DeagaBay",”ujarnya.

Berwisata Pantai ke DeagaBay Bolsel, Surie: Berawal dari Hobi Menata Rumah dan Memancing

Saat Anda berkunjung ke sana, memang benar-benar terpuaskan. Tersedia beberapa kamar yang di kelilingi hutan bakau Mangrove yang menambah keasrian serta pohon kelapa di sepanjang jalannya dan pinggiran yang nampak begitu indah.

Belum lagi matahari terbit (sunrise) yang menjadi salah satu daya tarik yang menjadi magnet desa ini.

Belum lagi daerahnya masih perawan, di sekitarnya berdiri pulau-pulau yang belum berpenghuni. Berjejer ribuan pohon kelapa di mana-mana sudah tentu menambah pengalaman berbeda.

"Sungguh indah. Inilah sorga wisata tersembunyi di Bolsel," ujar Merry Karouwan.

Menurut tim dari Pariwisata Sulut, sejak Gubernur Olly Dondokambey memimpin Sulut, terjadilah momen berharga 4 Juli 2016. Yaitu, pariwisata Sulut maju berkembang dengan dibukanya aksesibilitas penerbangan langsung luar negeri dari Tiongkok, dan sejumlah negara luar negeri lainnya ke Manado.

Dampak kemajuan pariwisata Sulut itu hingga sekarang, meski sempat pengaruhi efek negatif pandemik Covid-19, aneka bisnis akomodasi dan fasilitas atraksi wisata ikut berkembang di berbagai kabupaten dan kota di Sulut.

“Salah satunya kehadiran DeagaBay. Cantik! Saya ikut bersama dalam tim ini. Harus diakui, kawasan Deaga Bay tak hanya sorga wisata tersembunyi tapi juga bisa menjadi contoh bagi kabupaten dan kota di Sulut dalam memajukan pariwisata dengan melibatkan pihak swasta sebagai investor sekaligus pengelolanya. Sebab yang terjadi di Deaga Bay, profesionalisme pengelolaan sangat terasa sehingga menjadikan kawasan ini sebagai destinasi wisata berkelas!,”pungkas Dino Gobel.

(lam)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Selasa 28 Mei 2024
Imsak
04:26
Shubuh
04:36
Dhuhur
11:53
Ashar
15:15
Maghrib
17:47
Isya
19:00
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Isra':1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
سُبْحٰنَ الَّذِيْٓ اَسْرٰى بِعَبْدِهٖ لَيْلًا مِّنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ اِلَى الْمَسْجِدِ الْاَقْصَا الَّذِيْ بٰرَكْنَا حَوْلَهٗ لِنُرِيَهٗ مِنْ اٰيٰتِنَاۗ اِنَّهٗ هُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ
Mahasuci (Allah), yang telah memperjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam ke Masjidil Aqsa yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar, Maha Melihat.
QS. Al-Isra':1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan