Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Sabtu, 20 Juli 2024
home community detail berita

Setelah Jilbab, Negara Muslim Ini Larang Anak-Anak Ikut Perayaan Idul Fitri dan Idul Adha

esti setiyowati Selasa, 25 Juni 2024 - 20:00 WIB
Setelah Jilbab, Negara Muslim Ini Larang Anak-Anak Ikut Perayaan Idul Fitri dan Idul Adha
ilustrasi
LANGIT7.ID-, Jakarta- - Negara mayoritas muslim, Tajikistan baru-baru ini mengesahkan undang-undang yang melarang impor, penjualan, pemakaian dan iklan jilbab. Undang-undang tersebut juga mengatur pemakaian busana Islami dan perayaan Idul Fitri dan Idul Adha.

Bagi pelanggar aturan tersebut akan dikenakan denda sebesar 740 dollar AS (Rp12 juta) untuk individu hingga 5.400 dollar AS (Rp88,4 juta) untuk badan hukum.

Majlisi Milli, majelis tinggi parlemen Tajikistan mengesahkan undang-undang tersebut pada 19 Juni 2024. Aturan tersebut muncul setelah 10 tahun pembatasan tak resmi pada penggunaan jilbab di negara dengan populasi mayoritas Muslim itu.

Baca juga:Negara Mayoritas Muslim, Tajikistan Larang Pemakaian Hijab

Undang-undang baru ini mengenakan denda besar pada individu yang mengenakan jilbab atau pakaian keagamaan terlarang lainnya, dengan denda mencapai hingga 7.920 somoni ($700).

Melansir Islamic Information, Selasa (25/6/2024), undang-undang tersebut juga melarang anak-anak mengambil bagian dalam perayaan dan pemberian hadiah hari raya Islam seperti Idul Fitri dan Idul Adha.

Para pejabat menekankan bahwa peraturan ini bertujuan untuk memastikan pendidikan dan keselamatan anak-anak terlindungi selama liburan.

Dalam beberapa tahun terakhir, Tajikistan mengalami peningkatan pakaian muslim yang diimpor dari Timur Tengah. Kondisi ini malah diasosiasikan pihak berwenang dengan ekstremisme sebagai tantangan terhadap warisan budaya bangsa.

Pada Maret lalu, Presiden Tajikistan, Emomali Rahmon menyebut jilbab sebagai “pakaian asing”. Pernyataan ini mendorong anjuran pemerintah tentang mengenakan pakaian tradisional Tajikistan sebagai penggantinya.

Undang-undang Tajikistan baru-baru ini menandai semakin ketatnya pembatasan informal terhadap pakaian Islami di negara tersebut.

Sebelumnya pada tahun 2007, hijab dilarang bagi pelajar, dan larangan ini kini telah diperluas hingga mencakup semua institusi publik.

Selain itu, pihak berwenang secara aktif melarang laki-laki untuk berjanggut tebal yang memunculkan banyak laporan tentang polisi yang mencukur paksa ribuan janggut dalam sepuluh tahun terakhir.

Kelompok hak asasi manusia mengecam larangan jilbab di Tajikistan sebagai pelanggaran kebebasan beragama. Mengingat lebih dari 98 mayoritas penduduknya adalah Muslim, undang-undang tersebut diperkirakan akan menghadapi perlawanan keras dari masyarakat Tajik setelah diterapkan.

(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Sabtu 20 Juli 2024
Imsak
04:35
Shubuh
04:45
Dhuhur
12:03
Ashar
15:24
Maghrib
17:57
Isya
19:09
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Ikhlas:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ هُوَ اللّٰهُ اَحَدٌۚ
Katakanlah (Muhammad), “Dialah Allah, Yang Maha Esa.
QS. Al-Ikhlas:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan