Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Sabtu, 13 April 2024
home edukasi & pesantren detail berita

Ramadhan Sebagai Bulan Transformasi-05

tim langit 7 Sabtu, 30 Maret 2024 - 09:00 WIB
Ramadhan Sebagai Bulan Transformasi-05
Presiden Nusantara Foundation, Imam Shamsi Ali.Foto/ist
skyscraper (Desktop - langit7.id)
Shamsi Ali Al-Kajangi

Seringkali kita mengasosiasi keutamaan Ramadhan dengan bulannya. Padahal semua rentang waktu itu, dari menit ke jam, jam ke hari, hari ke Minggu dan bulan, semuanya sama di mata Allah. “Sesungguhnya bilangan bulan di sisi Allah ada dua belas bulan. Empat bulan di antaranya adalah bulan-bulan Muharram (dilarang melakukan perang)”.

Keutamaan bulan Ramadan ada pada bagaimana respon dan prilaku (behaviors) kita padanya. Apakah direspon secara positif dan sepenuh hati. Atau dibiarkan berlalu tanpa respon positif dan setengah hati pula. Setengah hati dalam menjalankan amalan-amalan ritual yang ada (puasa, qiyam, dll). Apalagi menjadikannya sebagai momen transformasi atau perubahan mendasar dalam kehidupan nyata.

Baca juga:Ramadhan Sebagai Bulan Transformasi-04

Enam: Transformasi sosial

Kita meyakini Islam bukan sekedar sebagai agama (religion). Islam bukan sekedar sebuah sistem yang penuh dengan amalan-amalan ritual pemuas batin semata. Tapi sebagai “diin” atau sistem dan petunjuk hidup yang sempurna dan menyeluruh. Islam hadir selain sebagai tuntunan hidup individual. Juga sebagai tuntunan kehidupan sosial kolektif (jama’ah).

Pada tataran ini kehidupan sosial yang kita maksud adalah kehidupan yang menyangkut acuan/aturan dalam menjalankan kehidupan pada aspek mu’amalat. Bahwa Islam itu selain hadir menuntun manusia di dalam rumah-rumah ibadah (Masjid-Masjid), di bulan Ramadan atau di bulan lainnya. Islam juga hadir untuk menuntun manusia untuk menjalani hidupnya di pasar, supermarket, hingga di parlemen dan Istana negara.

Sesungguhnya pada aspek mu’amalat inilah nilai “akhlak” (moral behaviors) menjadi sebuah keharusan. Kejujuran dan amanah dalam kehidupan sosial ini menjadi salah satu karakteristik orang-orang yang beriman (lihat S. Al-Mukminun ayat 8). Kejujuran dalam berbisnis menjadi jalan kebaikan dan kemuliaan dunia-akhirat (attaajiru as-shoduuq). Demikian seharusnya Islam menjadi tuntunan dalam menjalankan kehidupan mu’amalat kita.

Pada tataran inilah puasa Ramadan hadir sebagai momen penting untuk melakukan transformasi itu. Melakukan pembenahan kebiasaan dan prilaku mu’amalat ke arah yang lebih benar dan baik. Jika selama ini dalam berbisnis seringkali melakukan “ketidak jujuran” (penipuan) maka bulan Ramadan adalah masa untuk melakukan “self transformation” untuk menjadi pribadi dengan karakter kejujuran, termasuk dalam niaga dan bisnis.



Koneksi rasional antara puasa dan perubahan mendasar atau transformasi sosial ini ada pada esensi puasa: “menahan”. Orang berpuasa berjuang menahan diri dari makan, minum dan hal lain yang membatalkan puasa. Tapi esensinya menahan (imsak) di sini adalah menahan diri dari kecenderungan hawa nafsu yang seringkali tak terkendalikan. Nafsu yang tak terkendalikan inilah yang kemudian berakibat kepada ragam “transgresi” (thoughyaan) dalam kehidupan. Thughyaan ini pulalah yang membawa kepada ragam “kerusakan” (zhaharal fasaadu) dan “penderitaan (jahiim) dalam kehidupan.

Dengan puasa di bulan Ramadan seorang Muslim melakukan kontemplasi /perenungan serta introspeksi (Muhasabah) termasuk dalam prilaku sosialnya (social behaviors) yang dilakukan selama ini. Apakah itu sudah sesuai dengan ajaran Allah dan RasulNya dan bermanfaat bagi dirinya dan orang-orang di sekitarnya? Atau sebaliknya justeru melenceng dari ajaranNya dan tuntunan RasulNya, bahkan membahayakan bagi dirinya dan lingkungannya.

Diakui atau tidak kita hidup dalam dunia yang penuh dengan “thughyaan” (transgresi). Dan semua itu disebabkan oleh kerakusan hawa nafsu yang tak terkontrol. Berbagai pelanggaran, baik pelanggaran hukum maupun etika (moral) diakibatkan oleh kerakusan itu.

Pada tataran nasional kita melihat kerakusan-kekuasaan itu misalnya terwujud dengan kecenderungan membangun dinasti melalui prilaku nepotis dan pelanggaran etika. Semua ini masuk dalam kategori pelanggaran mu’amalat (thughyaan) yang harus ditransformasi. Jika tidak maka akan menjadi norma yang berakhir pada karakter bangsa.

Pada tataran global thughyan juga terjadi hampir dalam segala skala kehidupan. Secara ekonomi, dunia kapitalis menghalalkan segala cara dengan ragam manipulasi alam demi memenuhi kerakusan hawa nafsunya. Selain semakin memperbesar “jurang pemisah” antara yang kaya dan miskin, antara dunia maju (Norther nations) dan dunia ketiga (Southern nations), juga semakin memperparah kerusakan lingkungan yang semakin mengkhawatirkan.

Di sinilah Islam dan puasa Ramadan harus menjadi momen untuk melakukan perenungan dan transformasi. Semua bermula dari penataan hati dan jiwa yang berdampak positif pada prilaku dan karakter manusia. Dengan menata hati dan memperkuat spiritulitas melalui puasa Ramadan, hawa nafsu akan secara efektif terkendalikan untuk diarahkan kepada nilai dan orientasi positif kontruktif.

Ini pula salah satu makna dari firman Allah: “dan barangsiapa yang takut akan maqaam (kebesaran) Tuhannya dan menahan diri dari dorongan hawa nafsunya maka sesungguhnya Jannah yang menjadi tujuan akhirnya” (an-Nazi’at). Jannah yang dimaksud di sini selain Syurga di akhirat kelak, juga kedamaian dan kebahagiaan di dunia yang sementara ini. Semoga!

Manhattan, 30 Maret 2024



(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Sabtu 13 April 2024
Imsak
04:28
Shubuh
04:38
Dhuhur
11:57
Ashar
15:14
Maghrib
17:56
Isya
19:05
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Hadid:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
سَبَّحَ لِلّٰهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۚ وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ
Apa yang di langit dan di bumi bertasbih kepada Allah. Dialah Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.
QS. Al-Hadid:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan