alexametrics
Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Sabtu, 26 November 2022
home masjid detail berita

Kubah Masjid JIC Terbakar, Begini Sejarah Islamic Centre Bekas Lokalisasi Ini

Muhajirin Rabu, 19 Oktober 2022 - 19:01 WIB
Kubah Masjid JIC Terbakar, Begini Sejarah Islamic Centre Bekas Lokalisasi Ini
Kubah Masjid Jakarta Islamic Centre di Tugu Utara, Jakarta Utara mengalami kebakaran. Peristiwa itu terjadi pada Rabu (19/10/2022) sekira pukul 15.00 WIB. (Foto: istimewa)
LANGIT7.ID, Jakarta - Kubah Masjid Jakarta Islamic Centre di Tugu Utara, Jakarta Utara mengalami kebakaran. Peristiwa itu terjadi pada Rabu (19/10/2022) sekira pukul 15.00 WIB. Sampai saat ini tidak korban jiwa yang dilaporkan.

Sebelum ada JIC, Jalan Kramat Jaya Raya, Tugu Utara, Koja, Jakarta Utara merupakan lokalisasi Kramat Tunggak, dan disebut sebagai lokalisasi terbesar di Asia Tenggara pada tahun 1990-an.

Tempat itu berubah total pada 2004 silam. Gubernur DKI Jakarta kala itu, Sutiyoso, menyulap lokasi itu menjadi Islamic Centre yang dikelola lembaga bernama Pusat Pengkajian dan Pengembangan Islam Jakarta (PPPIJ).

Baca Juga: Kubah Jakarta Islamic Centre Kebakaran

Kepala PPPIJ, KH Muhammad Subki, mengatakan, JIC merupakan aset Pemprov DKI Jakarta untuk mengemban misi dakwah umat Islam di Jakarta. Landasan hukum berada di bawah keputusan Gubernur DKI Jakarta.

“Walaupun kalau jangkauannya, kita ingin bukan cuma Jakarta, tapi Indonesia bahkan internasional,” kata KH Subki kepada langit7.id dalam sebuah wawancara khusus beberapa waktu lalu.

Berbagai program dakwah untuk mengubah stigma Koja sebagai pusat lokalisasi terbesar di Asia Tenggara. Salah satu sektor dakwah yang dikembangkan adalah dakwah kemasyarakatan.

Baca Juga: Kubah Jakarta Islamic Centre Roboh Akibat Kebakaran, Warga Panik

Konsep dakwah yang dikembangkan pun tidak terlalu rumit. Misal majelis taklim khusus ibu-ibu, kajian Dhuha, hingga pengembangan baca-tulis Al-Qur’an dengan berbagai maca metode. Ini dikhususkan untuk masyarakat yang tinggal di sekitar JIC.

Sementara, masyarakat jauh, JIC memanfaatkan media seperti radio dan mengembangkan media sosial. JIC juga sering menyelenggarakan event besar pada hari-hari besar umat Islam seperti Nuzulul Qur’an. Ada pula Khataman Kubro, Tilawah Qur’an On the Street hingga gelaran seni dan budaya.

Sebagai pusat dakwah umat Islam, JIC juga tidak terafiliasi dengan ormasi Islam tertentu. JIC terbuka untuk jamaah Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama, Persis, dan ormas-ormas lain.

Baca Juga: Percikan Alat Bakar Penyebab Kebakaran Kubah Masjid JIC, Ini Kronologinya

“Kita mengikat persatuan umat. Justru pekerjaan rumah (PR) kita itu menyatukan, kalau perbedaan sih memang sudah kodratnya berbeda. Kalau perbedaan diperuncing terus, tidak akan selesai-selesai. Kita lebih mengedepankan melekatkan dan merekatkan,” kata KH Subki.

Untuk skala internasional, JIC juga membangun Pondok Tahfidz Sulaimaniyah. Pondok ini bekerjasama dengan Sulaimaniyah Turki. Santri yang sudah menyelesaikan program di pondok itu bisa diberangkatkan ke Turki untuk melanjutkan pendidikan.

“Saya pikir itu sesuai dengan visi-misi awalnya. Pak Sutiyoso pada saat itu membangun JIC dari yang tadinya lokalisasi maksiat, Sampai disebut minal haram jadah ila sajadah, minazzulumati ilannur,” ucap KH Subki.

(jqf)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
right-1 (Desktop - langit7.id)
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Sabtu 26 November 2022
Imsak
03:56
Shubuh
04:06
Dhuhur
11:43
Ashar
15:07
Maghrib
17:56
Isya
19:10
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Hadid:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
سَبَّحَ لِلّٰهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۚ وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ
Apa yang di langit dan di bumi bertasbih kepada Allah. Dialah Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.
QS. Al-Hadid:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan