Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Sabtu, 13 Juli 2024
home masjid detail berita

Hati-Hati, 6 Ayat Ini Sering Disalahartikan

Muhajirin Jum'at, 27 Oktober 2023 - 05:00 WIB
Hati-Hati, 6 Ayat Ini Sering Disalahartikan
ilustrasi
LANGIT7.ID-, Jakarta- - Islamofobia menjadi isu utama global saat ini. Kelompok-kelompok anti-Islam kerap menggunakan atau memelintir makna ayat Al-Qur’an untuk membenarkan klaim mereka.

Mereka mengambil ayat-ayat di luar konteks dan menggunakan hadits yang lemah atau meragukan untuk mencapai tujuan politik tertentu.

Berikut ini adalah contoh ayat-ayat Al-Quran yang sering disalahartikan:
1. Al-Maidah ayat 51

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لَا تَتَّخِذُوا الْيَهُوْدَ وَالنَّصٰرٰٓى اَوْلِيَاۤءَ ۘ بَعْضُهُمْ اَوْلِيَاۤءُ بَعْضٍۗ وَمَنْ يَّتَوَلَّهُمْ مِّنْكُمْ فَاِنَّهٗ مِنْهُمْ ۗ اِنَّ اللّٰهَ لَا يَهْدِى الْقَوْمَ الظّٰلِمِيْنَ

“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu menjadikan orang Yahudi dan Nasrani sebagai teman setia(mu); mereka satu sama lain saling melindungi. Barangsiapa di antara kamu yang menjadikan mereka teman setia, maka sesungguhnya dia termasuk golongan mereka. Sungguh, Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.” (QS Al-Maidah: 51)

Dalam ayat ini, kata "Awliya" - jamak - atau "wali" - tunggal - telah diterjemahkan secara tidak tepat sebagai "teman" atau "sahabat". Terjemahan yang lebih tepat adalah "wali, pelindung, atau pembela". Umat Islam harus menjadi pendukung dan pelindung satu sama lain, dan berteman dengan semua orang.

Nabi Muhammad bersikap baik terhadap orang-orang kafir Mekah dan memerangi mereka hanya ketika mereka memeranginya. Beliau membuat perjanjian dengan orang-orang Yahudi di Madinah dan menghormati perjanjian tersebut sampai mereka melanggarnya.

Nabi Muhammad SAW juga menerima orang-orang Nasrani Najran dengan baik di Madinah. Mereka berdebat dengan beliau tentang Islam, tetapi beliau memperlakukan mereka dengan hormat dan penuh kasih sayang.

Beberapa orang menerjemahkan ayat ini dengan arti bahwa umat Islam tidak boleh menjadikan orang-orang Yahudi dan Nasrani sebagai teman yang hanya berteman satu sama lain. Hal itu merugikan umat Islam, seperti yang terlihat dalam Zionisme dan lobi Islamofobia.

Baca juga:7 Penemuan Sains Modern yang Ternyata Ada dalam Al-Quran

2. Al Anfal ayat 21

ذْ يُوْحِيْ رَبُّكَ اِلَى الْمَلٰۤىِٕكَةِ اَنِّيْ مَعَكُمْ فَثَبِّتُوا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْاۗ سَاُلْقِيْ فِيْ قُلُوْبِ الَّذِيْنَ كَفَرُوا الرُّعْبَ فَاضْرِبُوْا فَوْقَ الْاَعْنَاقِ وَاضْرِبُوْا مِنْهُمْ كُلَّ بَنَانٍۗ

“(Ingatlah), ketika Tuhanmu mewahyukan kepada para malaikat, “Sesungguhnya Aku bersama kamu, maka teguhkanlah (pendirian) orang-orang yang telah beriman.” Kelak akan Aku berikan rasa ketakutan ke dalam hati orang-orang kafir, maka pukullah di atas leher mereka dan pukullah tiap-tiap ujung jari mereka.” (QS Al-Anfal: 21)

Ayat ini diturunkan tentang Perang Badar. Kaum kafir Mekah melakukan perjalanan lebih dari 200 mil ke Madinah dengan pasukan sekitar 1000 orang untuk membunuh kaum Muslimin yang berjumlah sekitar 300 orang.

Nabi Muhammad dan sesama Muslim telah mengalami penganiayaan berat, penyiksaan dan bahkan pembunuhan terhadap saudara-saudara mereka selama 13 tahun di kota Mekah di tangan orang-orang kafir yang sama.

Ketika kaum Muslimin melarikan diri dari Mekah dan menemukan tempat perlindungan di kota Madinah, mereka diikuti oleh orang-orang kafir Mekah. Dengan ayat ini, Allah memerintahkan umat Islam untuk berperang untuk mempertahankan hidup dan iman mereka, karena sebelumnya mereka dilarang untuk membela diri. Dua Ayat lain dalam surah yang sama yang sering diabaikan menyatakan:

وَاِنْ جَنَحُوْا لِلسَّلْمِ فَاجْنَحْ لَهَا وَتَوَكَّلْ عَلَى اللّٰهِ ۗاِنَّهٗ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ

“Tetapi jika mereka condong kepada perdamaian, maka terimalah dan bertawakallah kepada Allah. Sungguh, Dia Maha Mendengar, Maha Mengetahui.” (QS Al-Anfal: 61)

Ayat lain yang sering diabaikan adalah Surah Al-Baqarah ayat 190:

وَقَاتِلُوْا فِيْ سَبِيْلِ اللّٰهِ الَّذِيْنَ يُقَاتِلُوْنَكُمْ وَلَا تَعْتَدُوْا ۗ اِنَّ اللّٰهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِيْنَ

“Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, tetapi jangan melampaui batas. Sungguh, Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.” (QS Al-Baqarah: 190)

3. At-Taubah ayat 73

يٰٓاَيُّهَا النَّبِيُّ جَاهِدِ الْكُفَّارَ وَالْمُنٰفِقِيْنَ وَاغْلُظْ عَلَيْهِمْ ۗوَمَأْوٰىهُمْ جَهَنَّمُ وَبِئْسَ الْمَصِيْرُ

“Wahai Nabi! Berjihadlah (melawan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik, dan bersikap keraslah terhadap mereka. Tempat mereka adalah neraka Jahanam. Dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.” (QS At-Taubah: 73)

Ayat ini juga memiliki konteks sejarah. Ayat-ayat ini berbicara tentang Perang Mu'tah dan Tabuk. Ayat ini mengacu pada Kekaisaran Bizantium yang menghasut perang melawan umat Islam. Mereka membunuh seorang duta besar Nabi, yang membawa pesan kepada penguasa Busra.

Kisra Persia bahkan memerintahkan panglimanya di Yaman untuk membunuh Nabi, dan mereka mengerahkan pasukannya untuk memerangi Nabi. Kaum Muslimin menghadapi mereka. Ada banyak orang yang melontarkan kritik tentang Jizyah (pajak bagi non-Muslim yang hidup di bawah perlindungan otoritas Muslim), yang disebutkan dalam Surah At Taubah ayat 29, dengan mengatakan bahwa hal tersebut bersifat diskriminatif.

Namun, sebenarnya umat Islam tidak dibebaskan dari pajak, hanya saja mereka menggunakan istilah yang berbeda. Pajak yang dipungut dari non-Muslim hanya dikenakan kepada laki-laki dewasa. Pajak ini membebaskan mereka dari wajib militer; memberikan mereka perlindungan di bawah hukum; dan kebebasan untuk mempraktikkan agama mereka. Dan pajak umat Islam digunakan untuk program-program kesejahteraan. Juga, dalam surah yang sama ayat 6, Allah berfirman kepada umat Islam:

وَاِنْ اَحَدٌ مِّنَ الْمُشْرِكِيْنَ اسْتَجَارَكَ فَاَجِرْهُ حَتّٰى يَسْمَعَ كَلٰمَ اللّٰهِ ثُمَّ اَبْلِغْهُ مَأْمَنَهٗ ۗذٰلِكَ بِاَنَّهُمْ قَوْمٌ لَّا يَعْلَمُوْنَ ࣖ

“Dan jika di antara kaum musyrikin ada yang meminta perlindungan kepadamu, maka lindungilah agar dia dapat mendengar firman Allah, kemudian antarkanlah dia ke tempat yang aman baginya. (Demikian) itu karena sesungguhnya mereka kaum yang tidak mengetahui.” (QS At-Taubah: 6)

4. At-Taubah ayat 111

اِنَّ اللّٰهَ اشْتَرٰى مِنَ الْمُؤْمِنِيْنَ اَنْفُسَهُمْ وَاَمْوَالَهُمْ بِاَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَۗ يُقَاتِلُوْنَ فِيْ سَبِيْلِ اللّٰهِ فَيَقْتُلُوْنَ وَيُقْتَلُوْنَ

“Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mau-pun harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh,” (QS At-Taubah: 111)

Mereka tidak melanjutkan ayat tersebut. Padahal, sambungan ayat itu mengatakan:

وَعْدًا عَلَيْهِ حَقًّا فِى التَّوْرٰىةِ وَالْاِنْجِيْلِ وَالْقُرْاٰنِۗ وَمَنْ اَوْفٰى بِعَهْدِهٖ مِنَ اللّٰهِ فَاسْتَبْشِرُوْا بِبَيْعِكُمُ الَّذِيْ بَايَعْتُمْ بِهٖۗ وَذٰلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيْمُ

(sebagai) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil, dan Al-Qur'an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya selain Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang agung.” (QS At-Taubah: 111)

Mengapa mereka meninggalkan bagian tentang janji ini yang terdapat dalam Taurat dan Injil? Ayat ini sekali lagi, berlaku untuk umat Islam pada masa Nabi yang takut berperang dalam peperangan untuk mempertahankan diri karena mereka kalah jumlah. Allah mendukung keberanian mereka dengan meyakinkan mereka bahwa mereka akan diberi pahala.

5. At-Taubah ayat 123

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا قَاتِلُوا الَّذِيْنَ يَلُوْنَكُمْ مِّنَ الْكُفَّارِ وَلْيَجِدُوْا فِيْكُمْ غِلْظَةًۗ وَاعْلَمُوْٓا اَنَّ اللّٰهَ مَعَ الْمُتَّقِيْنَ

“Wahai orang yang beriman! Perangilah orang-orang kafir yang di sekitar kamu, dan hendaklah mereka merasakan sikap tegas darimu, dan ketahuilah bahwa Allah beserta orang yang bertakwa.” (QS At-Taubah: 123)

Ayat ini berbicara tentang orang-orang munafik yang ada di antara kaum Muslimin pada zaman Nabi. "Orang-orang kafir yang ada di dekatmu", pada kenyataannya, adalah orang-orang non-Muslim yang menyamar sebagai Muslim yang berusaha untuk merusak orang-orang Muslim yang beriman dari dalam.

Perintahnya adalah untuk memerangi mereka (di sini, "memerangi" berarti melawan sikap skeptis orang-orang munafik, seperti yang akan kita lihat di ayat berikutnya) tanpa perlakuan istimewa terhadap kedudukan sosial atau ekonomi. Ayat berikutnya (9:124) menyebut mereka sebagaimana adanya:

وَاِذَا مَآ اُنْزِلَتْ سُوْرَةٌ فَمِنْهُمْ مَّنْ يَّقُوْلُ اَيُّكُمْ زَادَتْهُ هٰذِهٖٓ اِيْمَانًاۚ فَاَمَّا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا فَزَادَتْهُمْ اِيْمَانًا وَّهُمْ يَسْتَبْشِرُوْنَ

“Dan apabila diturunkan suatu surah, maka di antara mereka (orang-orang munafik) ada yang berkata, “Siapakah di antara kamu yang bertambah imannya dengan (turunnya) surah ini?” Adapun orang-orang yang beriman, maka surah ini menambah imannya, dan mereka merasa gembira.” (QS At-Taubah: 124)

6. Al-Fath ayat 29

مُحَمَّدٌ رَّسُوْلُ اللّٰهِ ۗوَالَّذِيْنَ مَعَهٗٓ اَشِدَّاۤءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاۤءُ بَيْنَهُمْ

"Muhammad adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia bersikap keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka." (QS Al-Fath: 29)

Sekali lagi, "orang-orang kafir" dalam ayat ini merujuk kepada mereka yang menganiaya dan menyerang umat Islam. Ini bukanlah ayat yang memerintahkan umat Islam untuk keluar dan bersikap kasar terhadap non-Muslim.

Bahkan, ada banyak ayat dalam Al-Quran dan hadis yang memerintahkan umat Islam untuk berbelas kasih dan bersikap baik kepada semua ciptaan Tuhan. Salah satu hadis tersebut menyatakan:

“Barangsiapa yang tidak memiliki kelembutan, maka ia telah kehilangan semua kebaikan.” (Muslim, Abu Dawud)

Diriwayatkan juga oleh Abu Dawud (kumpulan hadis) bahwa Nabi bersabda:

"Berhati-hatilah! Barangsiapa yang bersikap kejam dan keras terhadap minoritas non-Muslim, atau mengurangi hak-hak mereka, atau membebani mereka lebih dari yang dapat mereka tanggung, atau mengambil apa pun dari mereka di luar kehendak bebas mereka, saya (Nabi Muhammad) akan mengadukan orang tersebut pada Hari Kiamat."

(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Sabtu 13 Juli 2024
Imsak
04:35
Shubuh
04:45
Dhuhur
12:02
Ashar
15:23
Maghrib
17:55
Isya
19:09
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Jumu'ah:8 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ اِنَّ الْمَوْتَ الَّذِيْ تَفِرُّوْنَ مِنْهُ فَاِنَّهٗ مُلٰقِيْكُمْ ثُمَّ تُرَدُّوْنَ اِلٰى عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُوْنَ ࣖ
Katakanlah, “Sesungguhnya kematian yang kamu lari dari padanya, ia pasti menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.”
QS. Al-Jumu'ah:8 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan