alexametrics
Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Sabtu, 26 November 2022
home community detail berita

Organisasi Hizbul Wathan Tempa Soedirman jadi Prajurit Tangguh

Andi Muhammad Kamis, 10 November 2022 - 22:00 WIB
Organisasi Hizbul Wathan Tempa Soedirman jadi Prajurit Tangguh
Organisasi Hizbul Wathan Tempa Soedirman jadi Prajurit Tangguh. Foto: Istimewa.
LANGIT7.ID, Jakarta - Sosok pahlawan nassional, Jenderal Soedirman sangat dikenang seluruh masyarakat Indonesia karena jasa besarnya pada Tanah Air. Jauh sebelum terjun ke dunia militer, Soedirman sempat aktif dalam organisasi Pandu Hizbul Wathan (Patvinder Muhammadiyah).

Hizbul Wathan didirikan oleh KH Ahmad Dahlan pada 20 Desember 1918 sebagai wadah untuk menegakkan akidah, budi pekerti, fisik, mental, dan rasa cinta Tanah Air anak muda. Dalam organisasi itulah Soedirman muda mendapatkan bekal besar menjadi seorang prajurit tangguh dan cerdas.

Karena kemampuan yang mumpuni, dia pun ditunjuk sebagai pemimpin Hizbul Wathan cabang Cilacap dengen mengemban tugas menentukan dan merencanakan kegiatan kelompoknya.

Baca Juga: Menag Ajak Masyarakat Teladani Perjuangan Pahlawan Nasional

Berkat pendidikannya di Hizbul Wathan menjadikan dirinya sebagai sosok yang tegak lurus membela kepentingan Tanah Air dan anti penjajahan serta cinta Muhammadiyah. Hal tersebut ditegaskan Soedirman melalui tindakannya yang menyelamatkan pendidikan Muhammadiyah saat masa penjajahan Jepang.

Pada tahun 1944, Soedirman akhirnya memutuskan untuk berkiprah di dunia militer dengan bergabung ke dalam organisasi Pembela Tanah Air (PETA). Tak hanya itu, dirinya pun terlibat di beberapa organisasi militer lainnya, seperti Syu Sangikai dan Badan Keamanan Rakyat (sekarang Tentara Nasional Indonesia), hingga akhirnya dia menerima kenaikan pangkat militer.

Pangkat kemiliteran Soedirman perlahan terus meningkat. Puncaknya pada 12 November 1945 Soedirman dipilih menjadi panglima besar. Aksi heroiknya ditunjukan pada akhir 1945 dengan memimpin pasukan untuk melawan serangan pasukan Semarang, Magelang, dan Ambarawa guna memertahankan kemerdekaan.

Atas jasa besarnya itu, dia menerima sederet penghargaan kehormatan Bintang Mahaputra Pratama, Bintang Sakti, dan Bintang republik Indonesia Adipradana. Kemudian nama Jenderal Soerdirman ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional melalui Surat Keputusan Nomor 314 Tahun 1964.

Setahun berselang, tepatnya pada 27 Juni 1947 Jenderal Soedirman diangkat Presiden Soekarno sebagai Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) di Yogyakarta. Namun sayangnya beliau mengidap penyakit TBC yang cukup parah hingga dia pun menghembuskan nafas terakhir pada usianya yang ke-34 pada 29 Januari 1950.

Baca Juga: Meriahkan Hari Pahlawan, Waringin Hospitality Sebar Promo Menarik

(zhd)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
right-1 (Desktop - langit7.id)
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Sabtu 26 November 2022
Imsak
03:56
Shubuh
04:06
Dhuhur
11:43
Ashar
15:07
Maghrib
17:56
Isya
19:10
Lihat Selengkapnya
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ يٰٓاَهْلَ الْكِتٰبِ تَعَالَوْا اِلٰى كَلِمَةٍ سَوَاۤءٍۢ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ اَلَّا نَعْبُدَ اِلَّا اللّٰهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهٖ شَيْـًٔا وَّلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا اَرْبَابًا مِّنْ دُوْنِ اللّٰهِ ۗ فَاِنْ تَوَلَّوْا فَقُوْلُوا اشْهَدُوْا بِاَنَّا مُسْلِمُوْنَ
Katakanlah (Muhammad), “Wahai Ahli Kitab! Marilah (kita) menuju kepada satu kalimat (pegangan) yang sama antara kami dan kamu, bahwa kita tidak menyembah selain Allah dan kita tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun, dan bahwa kita tidak menjadikan satu sama lain tuhan-tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah (kepada mereka), “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang Muslim.”
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan