Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Sabtu, 20 Juli 2024
home global news detail berita

Fadli Zon: Gali Potensi Kerja Sama Indonesia-Afrika, BKSAP DPR RI Adakan Seminar Internasional

tim langit 7 Rabu, 10 Juli 2024 - 19:32 WIB
Fadli Zon: Gali Potensi Kerja Sama Indonesia-Afrika, BKSAP DPR RI Adakan Seminar Internasional


LANGIT7.ID-, Jakarta- - Serangkaian dengan persiapan pelaksanaan Indonesia-Africa Parliamentary Forum (IAPF), pamm, BKSAP DPR RI bersama KBRI Addis Ababa, Ethiopia melaksanakan seminar internasional dan diskusi bertajuk "Africa in Today's World: Where is Indonesia?".

Sebagai Ketua BKSAP DPR RI, Fadli Zon menyampaikan pandangan terkait potensi strategis Benua Afrika dan bagaimana Indonesia dapat mengambil peran dalam meningkatkan hubungan tersebut. Indonesia dan Afrika memiliki kedekatan historis sebagai bagian penting dari perjuangan Konferensi Asia-Afrika (KAA) 1955 dan Gerakan Non-Blok (GNB).

Saat ini perekonomian negara-negara Afrika tumbuh pesat menjadi kekuatan ekonomi yang layak diperhitungkan, serta memiliki potensi sumber daya mineral dan memiliki populasi pemuda yang besar. Selama ini Indonesia hanya menjadi penonton di barisan belakang terkait dengan isu Afrika. Sudah saatnya Indonesia mengambil peran strategis dan mempererat kerja sama dengan Afrika untuk menguatkan posisi geostrategis Indonesia di kawasan ini dan secara global.

Fadli Zon: Gali Potensi Kerja Sama Indonesia-Afrika, BKSAP DPR RI Adakan Seminar Internasional

Fadli Zon, yang juga menjabat sebagai Wakil Ketua Umum Gerindra menegaskan bahwa diplomasi parlemen memegang peran penting penguatan hubungan Indonesia baik secara bilateral maupun regional dengan negara-negara Afrika. BKSAP juga telah memiliki Grup Kerja Sama Bilateral (GKSB) dengan 16 negara Afrika, serta telah melaksanakan kunjungan diplomasi ke sejumlah negara seperti Tanzania, Namibia, dan Zimbabwe.

Dalam seminar ini turut hadir sebagai pembicara Duta Besar Al Busyra Basnur, Duta Besar Indonesia untuk Ethiopia, Djibouti, dan Uni Afrika, dan Bernardino Vega, wakil hubungan luar negeri Kamar Dagang Indonesia (KADIN). Sebagai panelis hadir juga dari kalangan pemerintah, kamar dagang, akademisi, dan organsiasi masyarakat sipil yang berasal dari Indonesia dan Ethiopia. Dr. Lawalley Cole dari Uni Afrika, Dewi Justicia Meidiwaty dari Kementerian Luar Negeri RI, Mintardjo Halim dari KADIN, Taufan Teguh Akbari, Ph.D dari LSPR Institute Communication & Business, Dr. Bekele Shibru dari Harambee University, Irfan Wahyudi, Ph.D dari Universitas Airlangga, dan Kemal Abdella dari O-Yes Global Foundation. Turut hadir juga dalam acara ini Wakil Ketua BKSAP, Putu Supadma Rudana (F-PDemokrat) dan Anggota BKSAP Adde Rosi Khoerunnisa (F-PGolkar) dan Ravindra Airlangga (F-PGolkar). Hadir juga sebagai peserta aktif para mahasiswa yang tergabung dalam ISAFIS (Indonesian Student Association for International Studies).

Fadli Zon: Gali Potensi Kerja Sama Indonesia-Afrika, BKSAP DPR RI Adakan Seminar Internasional

Berbagai masukan selama diskusi berlangsung. Bahwa masih terdapat kendala terkait tarif dan insfrastruktur yang mempengaruhi sedikitnya minat pengusaha Indonesia untuk berinvestasi di Afrika dan masih sedikitnya interaksi antar masyarakat yang terjalin selama ini. Namun, hal tersebut tak menutup peluang dari potensi kerja sama di bidang diplomatik dengan dibukanya perwakilan bilateral, kerja sama energi terbarukan, penguatan perdagangan komoditas unggulan, pertukaraan pengetahuan dan pendidikan, pemberdayaan pemuda dan juga pertukaran budaya.

Indonesia harus lebih sering melakukan engagement dengan Afrika di berbagai bidang. Karena itu, kita mendukung Indonesia-Africa Forum dan Indonesia-Africa Parliamentary Forum pada awal September mendatang.

(lam)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Sabtu 20 Juli 2024
Imsak
04:35
Shubuh
04:45
Dhuhur
12:03
Ashar
15:24
Maghrib
17:57
Isya
19:09
Lihat Selengkapnya
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ يٰٓاَهْلَ الْكِتٰبِ تَعَالَوْا اِلٰى كَلِمَةٍ سَوَاۤءٍۢ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ اَلَّا نَعْبُدَ اِلَّا اللّٰهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهٖ شَيْـًٔا وَّلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا اَرْبَابًا مِّنْ دُوْنِ اللّٰهِ ۗ فَاِنْ تَوَلَّوْا فَقُوْلُوا اشْهَدُوْا بِاَنَّا مُسْلِمُوْنَ
Katakanlah (Muhammad), “Wahai Ahli Kitab! Marilah (kita) menuju kepada satu kalimat (pegangan) yang sama antara kami dan kamu, bahwa kita tidak menyembah selain Allah dan kita tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun, dan bahwa kita tidak menjadikan satu sama lain tuhan-tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah (kepada mereka), “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang Muslim.”
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan