alexametrics
Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Sabtu, 26 November 2022
home edukasi & pesantren detail berita
Hari Guru Nasional

Teladan Umat Islam, Rasulullah SAW Mendidik Lewat Perbuatan

Fifiyanti Abdurahman Jum'at, 25 November 2022 - 11:00 WIB
Teladan Umat Islam, Rasulullah SAW Mendidik Lewat Perbuatan
Ilustrasi guru mengajar di ruang kelas. Foto: LANGIT7/iStock
LANGIT7.ID - , Jakarta - Setiap 25 November masyarakat Indonesia memperingatinya sebagai Hari Guru Nasional. Tahun ini Hari Guru jatuh pada Jumat, 25 November 2022.

Guru adalah tugas yang mulia karena dituntut dapat membentuk muridnya menjadi individu yang berakhlak, berkarakter, dan berperilaku baik. Dalam Islam, teladan guru sesungguhnya adalah Nabi Muhammad salallahu alaihi wasallam.

Baca juga: Fokus ke Mimpi Besar, Cara Rasulullah Move On dari Kesedihan

Pada para sahabatnya, seperti Abu Bakar, Umar, Utsman dan Ali ra, Rasulullah selalu berbicara dengan lemah lembut, namun tetap tegas. Ajaran Rasulullah itu pun berhasil membentuk para sahabatnya menjadi tokoh-tokoh berpengaruh.

Mengutip dari Muslim.sg, Jumat (25/11/2022), berikut pola pengajaran yang dilakukan Nabi Saw untuk menjadi teladan bagi umat Islam di seluruh dunia.


Hidup dan berkarakter luhur


Pertama, mengajar dengan cara hidup dan karakter luhur. Rasulullah Saw selalu mengajarkan melalui perbuatannya.

Ketika dia ingin mengeluarkan perintah, maka ia akan melakukannya sendiri terlebih dahulu. Orang-orang kemudian akan menirunya dan melaksanakan apa yang telah mereka lihat. Tidak ada yang akan melihatnya bertentangan dengan ajarannya.

Cara hidupnya adalah perwujudan dari ajaran Ilahi. Aisyah ra, istri Nabi, ketika ditanya tentang akhlaknya baik di depan umum maupun pribadi, menjawab dalam sebuah riwayat yang terkenal:

كَانَ خُلُقُهُ الْقُرْآنَ

"Karakternya adalah Al-Qur'an." (Al-Adab Al-Mufrad).

Baca juga: Teladan Rasulullah SAW Ubah Krisis Jadi Peluang


Bertahap


Kemudian, Nabi Saw selalu mengajar secara bertahap. Artinya mengedepankan pendekatan bertahap saat mendidik atau menasehati.

Salah satu metode pengajaran penting yang digunakan oleh Nabi Saw adalah mengamati pendekatan bertahap ketika mengajar atau menasihati, serta mengidentifikasi hierarki ilmu. Ini berarti bahwa Nabi memperhatikan keadaan para sahabatnya.

Pendekatan bertahap dan sistematis akan membantu siswa untuk menyerap dan memahami lebih baik sebelum berlanjut ke pelajaran selanjutnya. Masukan yang berat mungkin membuat orang tersebut kewalahan atau lebih buruk lagi, menciptakan lebih banyak kebingungan.

Seorang sahabat, Jundab bin Abdullah ra berkata, "Kami bersama Rasulullah saw (pada saat itu) sekelompok pemuda yang mendekati usia kedewasaan. Kami mempelajari apa itu Iman (iman) sebelum kami dapat mempelajari Al-Qur'an. Setelah itu, kami belajar Al-Qur'an. Dengan cara ini, kami meningkatkan Iman kami." (HR Ibnu Majah).


Diskusi dua arah


Pola pengajaran berikutnya, dialog dan saling tanya. Nabi Saw juga mendorong para sahabat untuk terlibat dalam diskusi. Dengan bertanya kepada para sahabatnya, Nabi Saw berhasil menarik perhatian para sahabat dan memunculkan keinginan untuk mencari jawaban.

Baca juga: Potret Kesederhaan Rasulullah SAW, Pakaian Murah tapi Berwibawa

Cara ini dapat merangsang pikir para sahabat ke dalam proses berpikir. Pada titik di mana mereka tidak dapat menindaklanjuti dengan jawaban atau tanggapan, Nabi Saw akan memberikan penjelasan.

Rasulullah Saw bertanya, "Katakan padaku, jika ada sungai di salah satu pintumu, dan kamu mandi di sana lima kali sehari, apakah masih ada kotoran yang menempel padanya?" Sahabat itu menjawab, "Tidak ada kotoran yang tertinggal padanya". Nabi saw bersabda, "Itu seperti (sehari-hari) salat lima waktu. Allah menghapus dosa melalui mereka." (Sahih Bukhari dan Muslim).

Dialog, bagaimanapun, membuka kunci pikiran. Al-Imam Az-Zurnuji mengutip Sayyiduna Ali bin Abi Thalib dalam bukunya yang terkenal 'The Instruction of the Student: The Method of Learning' bahwa, "Seseorang tidak akan hancur karena (aktif) konsultasi."


Menunjuk murid untuk jawab pertanyaan


Pola terakhir, menunjuk seorang murid untuk menjawab suatu pertanyaan yang diajukan kepada Nabi Saw guna melatihnya.

Ini adalah aspek penting lainnya dari metode pengajaran Nabi. Dia tidak hanya mengajar semata-mata demi menjangkau. Sebaliknya, beliau juga memastikan bahwa para sahabat diberdayakan dengan keyakinan dan ketahanan.

Baca juga: Pesan Muhammadiyah di Momen Maulid Nabi: Teladani Rasulullah Jayakan Peradaban

Menempatkan kepercayaan dan tanggung jawab pada seseorang, dapat membantu menanamkan moral dan kepercayaan diri yang positif pada mereka.

Dua orang yang berselisih pernah mendatangi Nabi Saw, lalu dia berkata kepada 'Amr ibn Al-'As: "Kamu putuskan keputusan atas keduanya". 'Amr berkata: "(Dapatkah saya memberikan penilaian) saat Anda hadir di sini ya Nabi Allah?" Dia menjawab: "Ya". Dia ('Amr Ibn Al-'As) berkata: "Atas dasar apa saya harus memberikan penilaian?" Nabi Saw bersabda: "Jika kamu berusaha dan kamu benar (dalam penilaianmu), kamu akan mendapat pahala sepuluh kali lipat, dan jika kamu berusaha dan salah (dalam penilaianmu), kamu akan menerima satu pahala." (Musnad Imam Ahmad).

(est)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
right-1 (Desktop - langit7.id)
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Sabtu 26 November 2022
Imsak
03:56
Shubuh
04:06
Dhuhur
11:43
Ashar
15:07
Maghrib
17:56
Isya
19:10
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Jumu'ah:8 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ اِنَّ الْمَوْتَ الَّذِيْ تَفِرُّوْنَ مِنْهُ فَاِنَّهٗ مُلٰقِيْكُمْ ثُمَّ تُرَدُّوْنَ اِلٰى عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُوْنَ ࣖ
Katakanlah, “Sesungguhnya kematian yang kamu lari dari padanya, ia pasti menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.”
QS. Al-Jumu'ah:8 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan