Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Sabtu, 25 Mei 2024
home sosok muslim detail berita

Habib Umar bin Hafidz: Dakwah Harus Sampai ke Semua Tempat

tim langit 7 Jum'at, 25 Agustus 2023 - 05:16 WIB
Habib Umar bin Hafidz: Dakwah Harus Sampai ke Semua Tempat
Habib Umar bin Hafidz mengajak dai berdakwah hingga semua tempat.
skyscraper (Desktop - langit7.id)
LANGIT7.ID-, Jakarta- - Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz menyampaikan, dakwah harus bisa tersebar ke sejumlah elemen masyarakat di berbagai tempat.

Seorang dai harus bergerak menyampaikan ilmu kepada mereka, tidak saja berdiam menunggu orang-orang yang hendak datang untuk meminta nasihat-nasihat.

"Ilmu adalah suatu hal, dakwah adalah suatu hal dan dakwah itu harus sampai ke semua tempat," katanya menanggapi pertanyaan peserta Multaqa Ulama di Pesantren Tebuireng, Kabupaten Jombang, Jawa Timur terkait dai yang enggan berdakwah ke luar karena berpegang pada pernyataan Imam Malik, 'ilmu itu didatangi bukan mendatangi'.

Habib Umar bin Hafidz, demikian ia disapa, mencontohkan dakwah-dakwah yang dilakukan para nabi di zamannya. Mereka justru langsung mendatangi masyarakat untuk diajak ke jalan yang dikehendaki Allah swt. Dan, tentu saja hal itu atas perintah Allah SWT.

Baca juga:Deretan Selebritas Ikut Kajian Ilmu Habib Umar bin Hafidz, Ada Deddy Corbuzier

"Allah swt tidak mengatakan kepada Nabi Musa dan Nabi Harun, duduk di tempat kamu tunggu orang datang untuk kamu (berikan) dakwah. Taidak! Dan juga mereka bukan duduk di rumahnya nungguin memanggil Firaun: Hei Firaun kamu datang ke sini saya mau menasihati kamu," terangnya dalam bahasa Arab diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia oleh Habib Jindan.

Allah SWT menyuruh nabi-nabi-Nya, seperti Nabi Musa hingga ke tempat Firaun guna menyampaikan kebenaran. "Tetapi mereka yang disuruh menyampaikan dakwah ke kemana (harus disampaikan), sampai ke tempatnya Firaun mereka bawakan dakwah tersebut," jelasnya dikutip dari NU Online, Jumat (25/8/2023).

Menurut Habib Umar bin Hafidz, memahami penyataan Imam Malik tidak bisa menghilangkan konteks yang meliputinya pada saat itu. Karena Imam Malik sendiri diketahui adalah seorang dai yang mengajarkan ilmu kepada banyak orang dan tidak menghalangi siapa pun yang hendak belajar kepadanya.

Imam Malik menyampaikan hal itu saat diminta salah seorang pejabat atau seorang pemimpin atas nama Harun Ar Rasyid datang ke istana untuk mengajarkan anak-anaknya. Imam Malik menegaskan bahwa ilmu yang dimilikinya diajarkan kepada semua orang yang mau belajar. Imam Malik kemudian mempersilakan datang ke tempatnya.

Baca juga:Hukum Musik dan Syairnya Menurut Pendapat Habib Umar bin Hafidz

"Memahami pernyataan Imam Malik, maknanya jangan sampai ilmu itu direndahkan dihinakan demi orang-orang duniawi dan orang siasat sehingga ilmu itu dijadikan alat untuk meraih dunia atau sebagai alat imbalan untuk mengejar siasat atau kursi dan kedudukan," urainya.

Hal yang sama juga terjadi pada Imam Al-Bukhari. Habib Umar bin Hafidz menyampaikan, ketika beliau diminta datang mengajarkan ilmu kepada keluarga pejabat, ia menyampaikan bahwa prinsipnya ilmu memang harus disampaikan. Karena itu bagi siapa saja yang datang kepadanya untuk belajar ilmu, Imam Al-Bukhari menegaskan kesediaannya untuk mengajari.



"Beliau tidak menginginkan ilmu itu dihinakan demi mencapai tujuan harta atau pun tahta bagi seseorang," tandas Habib Umar bin Hafidz

(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Sabtu 25 Mei 2024
Imsak
04:26
Shubuh
04:36
Dhuhur
11:53
Ashar
15:14
Maghrib
17:47
Isya
19:00
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Isra':1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
سُبْحٰنَ الَّذِيْٓ اَسْرٰى بِعَبْدِهٖ لَيْلًا مِّنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ اِلَى الْمَسْجِدِ الْاَقْصَا الَّذِيْ بٰرَكْنَا حَوْلَهٗ لِنُرِيَهٗ مِنْ اٰيٰتِنَاۗ اِنَّهٗ هُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ
Mahasuci (Allah), yang telah memperjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam ke Masjidil Aqsa yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar, Maha Melihat.
QS. Al-Isra':1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan