Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Kamis, 20 Juni 2024
home global news detail berita

Netty Minta Pemerintah Evaluasi Vaksin Booster sebagai Syarat Mudik

Garry Talentedo Kesawa Senin, 28 Maret 2022 - 18:35 WIB
Netty Minta Pemerintah Evaluasi Vaksin Booster sebagai Syarat Mudik
Ilustrasi vaksinasi dosis ketiga atau booster. (Foto: Langit7.id/iStock)
LANGIT7.ID, Jakarta - Anggota Komisi IX DPR RI, Netty Prasetiyani menilai vaksin booster sebagai syarat perjalanan mudik lebaran 2022 kurang relevan. Pasalnya, status pandemi Covid-19 saat ini relatif terkendali.

Menurut Netty, vaksinasi dosis satu dan dua juga sudah di atas 70 persen. Artinya tingkat herd immunity sudah lebih tinggi. "Jadi, kurang tepat jika vaksin booster sebagai syarat perjalanan mudik," kata Netty dalam keterangan resminya dikutip Senin (28/3/2022).

Baca Juga: Ini Cara Mudah Cek Lokasi Vaksin Booster Melalui Ponsel

Netty mengatakan bahwa kebijakan vaksin booster sebagai syarat mudik tahun ini membuat orang kota yang hendak mudik akan mencari vaksin ketiga. Dia beranggapan bahwa stok vaksin yang ada seharusnya diberikan ke daerah-daerah dengan cakupan vaksinasi masih rendah.

"Lebih baik stok vaksin yang tersedia itu diberikan ke daerah-daerah yang cakupan vaksinasinya masih rendah. Jangan sampai pemudiknya sudah booster tapi yang dikunjungi justru belum vaksin sama sekali," ujarnya.

Politis Partai Keadilan Sosial (PKS) itu menuturkan bahwa status pandemi yang relatif terkendali karena dilonggarkannya beberapa kebijakan oleh pemerintah. Salah satunya seperti penghapusan Tes PCR maupun rapid test antigen bagi para pelaku perjalanan domestik.

Baca Juga: Kemenkes Nilai Vaksinasi Booster jadi Syarat Mudik Sudah Tepat

WNA dan pelaku perjalanan luar negeri pun sudah tidak diwajibkan untuk karantina. Bahkan, agenda-agenda besar seperti pagelaran MotoGP juga sudah digelar oleh pemerintah.

"Jadi aneh dan kurang relevan kalau tetiba pemerintah seperti ingin mengetatkan kebijakan dengan aturan wajib vaksin booster jika akan mudik. Jangan bebani masyarakat dengan hal-hal yang tidak perlu dan membuat kebijakan pemerintah seperti kurang sinkron," ucap legislator dapil Jawa Barat VIII tersebut.

Lebih lanjut, Netty meminta aturan vaksin booster saat mudik dievaluasi. Dia menjelaskan bahwa vaksin booster bukanlah sebuah kewajiban bagi masyarakat.

"Lebih baik kebijakan yang berpotensi menimbulkan kegaduhan publik ini dievaluasi sebelum diterapkan. Ingat ya, vaksin booster itu sifatnya tidak wajib tapi sebagai pilihan sebagaimana pernyataan dari Kemenkes. Jadi aturan mudik cukup vaksin dosis lengkap dan tetap menjaga prokes saja," tutup Netty.

Baca Juga:

Syaratkan Booster, Emil: Aturan Mudik di Jabar Ikuti Pemerintah Pusat

Pemerintah Izinkan Mudik Lebaran 2022, Ini Syaratnya


(asf)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Kamis 20 Juni 2024
Imsak
04:30
Shubuh
04:40
Dhuhur
11:58
Ashar
15:19
Maghrib
17:51
Isya
19:05
Lihat Selengkapnya
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ يٰٓاَهْلَ الْكِتٰبِ تَعَالَوْا اِلٰى كَلِمَةٍ سَوَاۤءٍۢ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ اَلَّا نَعْبُدَ اِلَّا اللّٰهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهٖ شَيْـًٔا وَّلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا اَرْبَابًا مِّنْ دُوْنِ اللّٰهِ ۗ فَاِنْ تَوَلَّوْا فَقُوْلُوا اشْهَدُوْا بِاَنَّا مُسْلِمُوْنَ
Katakanlah (Muhammad), “Wahai Ahli Kitab! Marilah (kita) menuju kepada satu kalimat (pegangan) yang sama antara kami dan kamu, bahwa kita tidak menyembah selain Allah dan kita tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun, dan bahwa kita tidak menjadikan satu sama lain tuhan-tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah (kepada mereka), “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang Muslim.”
QS. Ali 'Imran:64 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan