alexametrics
Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Selasa, 07 Februari 2023
home sosok muslim detail berita

Kisah Ainun Najib, Santri Desa Jadi Data Scientist Mendunia

Muhajirin Rabu, 14 Desember 2022 - 18:45 WIB
Kisah Ainun Najib, Santri Desa Jadi Data Scientist Mendunia
Ainun Najib (Dok Pribadi)
LANGIT7.ID, Yogyakarta - Ainun Najib adalah salah satu santri kebanggaan Indonesia. Namanya bahkan pernah disebut oleh Presiden Jokowi, diminta pulang dan berkontribusi untuk Indonesia. Ainun kini tinggal di Singapura melakoni profesi sebagai data scientist dengan posisi Head of Analytics Platform, Policy and Data Initiatives di Grab.

Selain itu, Ainun juga pernah menggagas sejumlah platform digital yang bermanfaat untuk publik seperti KawalPemilu , KawalCovid19 hingga KawalMasaDepan untuk membantu anak yang jadi yatim karena pandemi Covid-19. Teranyar, Ainun menggagas platform Artificial Intelligence (AI) untuk orang tua dan anak belajar bernama senar.ai.

Jika melihat kontribusinya yang mendunia, siapa sangka kalau Ainun adalah santri yang berasa dari desa. Alumnus Nanyang Technological University (NTU) itu menghabiskan masa kecil hingga remaja di sebuah desa di Kecamatan Balongpanggang, Gresik, Jawa Timur.

Baca Juga: Ainun Najib, Teknolog Muda NU Diminta Presiden Pulang ke Tanah Air

Saat kecil, Ainun menempuh pendidikan dasar di Madrasah Ibtidaiyah (MI) . Saat lulus MI, Ainun sempat mengutarakan keinginan untuk belajar di pondok pesantren. Namun, keinginan itu tidak diizinkan oleh orang tuanya.

"Abah saya bilang sudah banyak orang NU (Nahdlatul Ulama) yang belajar agama, yang belajar sains dan teknologi belum banyak," tutur Ainun saat ditemui langit7.id, di Yogyakarta, Selasa (13/12/2022).

Harapan yang tidak tercapai itu membuat Ainun kini berpenampilan ala santri dan terus memperdalam ilmu agama.

“Jadi, pengen jadi santri, tapi tidak kesampaian jadi santri. Jadi, mudah-mudahan kalau dibolehin pakai identitas santri, saya pakai identitas ini. jadi, saya pakai peci itu peci-traan,” kata Ainun berkelakar.

Baca Juga: Dibanggakan Presiden, UYM Yakin Banyak Sosok Seperti Ainun Najib

Ainun akhirnya melanjutkan sekolah menengah pertama di Gresik. Di sekolah itu, Ainun sudah menunjukkan bakat luar biasa. Dia kerap memenangkan lomba. Itu semua dibantu oleh guru-guru yang ada di SMP tempat dia belajar.

“Alhasil, lanjut di SMP, semakin berprestasi juga bersama guru-guru saya. Saya di SMP Balongpanggang, sama guru-guru dibantu diperkenalkan dengan ikut lomba di Surabaya, sekali dua kali. Saya juara satu,” katanya.

Dia lalu melanjutkan pendidikan di salah satu sekolah menengah atas terbaik di Jawa Timur, SMAN 5 Surabaya. Saat SMA, dia tergabung dalam tim Indonesia dalam Olimpiade Matematika Asia Pasifik pada 2003.

Saat pertama kali masuk pintu gerbang SMAN 5 Surabaya, Ainun membaca sebuah tulisan tentang Olimpiade Matematika tingkat internasional tersebut. Dia lalu bertekad untuk bergabung ke tim tersebut.

Baca Juga: Dzuizz Annajib, Programmer Kelas 6 SD dengan Segudang Prestasi

“Alhamdulillah, dua tahun kemudian tercapai mewakili Indonesia ke sana. Alhamdulillah, jalan hidup saya seperti itu. seperti sudah ditata,” ujar Ainun.

Saat itu, Ainun dan tim berhasil meraih predikat honorable mention. Tamat SMA, Ainun melanjutkan kuliah di NTU Singapura mengambil jurusan Computer Engineering.

Saat di NTU itu, dia bergabung mewakili NTU dalam perlombaan pemrograman ACM ICPC pada 2006-2007 bersama mahasiswa Indonesia lain. Tim itu menjuarai ACM ICPC level regional Asia di Teheran, Iran pada 2006, dan ikut bertanding di level dunia di Tokyo, Jepang pada 2007.

Setelah lulus, dia bergabung dengan IBM Singapura sebagai software engineer dan setelah itu dia menjabat sebagai konsultan senior dan hingga kini berkarir di Grab.

Berkat Pendidikan Orang Tua

Ainun mengaku pencapaian saat ini berkat pendidikan yang diterapkan orang tuanya. Sejak kecil, dia sudah dibebaskan untuk belajar apa saja. Itu tidak terlepas dari latar belakang orang tua Ainun yang memang seorang guru.

“Orang tua saya itu bukan orang mampu, bukan orang kaya. Dia guru PNS di salah satu desa di Gresik. Tapi bersyukur sekali, di keluarga besar saya, kedua orang tua saya punya concern terhadap pendidikan yang sangat besar. Selain sebagai pendidik, juga sebagai guru agama,” ujar Ainun.

Baca Juga: Agar Tak Ketinggalan Zaman, Santri Harus Kuasai Teknologi Informasi

Ainun mengaku sejak kecil sudah ditanamkan rasa cinta kepada ilmu pengetahuan. Itu yang membuat minat Ainun kepada sains dan matematika tumbuh. Selain itu, orang tua Ainun mendidik dengan cukup bebas. Jauh sebelum ada istilah merdeka belajar, Ainun sudah mendapatkan pendidikan semacam itu dari orang tuanya.

Dia mencontohkan, saat masih di MI, dia kerap bolos sekolah sekadar nonton film kartun yang tayang pada hari Ahad. Kala itu, hari libur sekolah madrasah adalah Jumat. Sementara, film kartun kesukaan anak-anak tayang pada Ahad pagi.

“Saya masih ingat, madrasah dulu itu hari minggu masuk, jumat libur. Itu problem besar buat saya. Wong saya itu penggemar doraemon. Ini tidak bisa ini, tidak bisa madrasah ini. Hari minggu di rumah, jadi tidak apa-apa tidak sekolah. Akhirnya karena madrasah libur Jumat, minggu juga libur karena saya nonton doraemon,” kata Ainun.

Baca Juga: Co-Parenting, Kolaborasi Pendidikan Antara Rumah dan Sekolah

Selain itu, Ainun juga selalu diajak ke toko buku di kecamatan saat masih kecil. Itu dilakukan setiap hari libur. Di toko buku itu, Ainun dibebaskan membaca buku apa saja. Termasuk bacaan-bacaan yang belum saatnya dibaca oleh anak-anak. Sesampainya di rumah, kata dia, ada diskusi dari sang ayah terkait bacaan di toko buku.

“Saking dibebaskannya, jadi betul-betul merdeka belajar. Dikontrol juga lah, di rumah juga ditambahi koreksi. ” pungkas Ainun.

(jqf)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
right-1 (Desktop - langit7.id)
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Selasa 07 Februari 2023
Imsak
04:28
Shubuh
04:38
Dhuhur
12:10
Ashar
15:27
Maghrib
18:20
Isya
19:32
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Isra':1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
سُبْحٰنَ الَّذِيْٓ اَسْرٰى بِعَبْدِهٖ لَيْلًا مِّنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ اِلَى الْمَسْجِدِ الْاَقْصَا الَّذِيْ بٰرَكْنَا حَوْلَهٗ لِنُرِيَهٗ مِنْ اٰيٰتِنَاۗ اِنَّهٗ هُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ
Mahasuci (Allah), yang telah memperjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam ke Masjidil Aqsa yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar, Maha Melihat.
QS. Al-Isra':1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan