Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Ahad, 14 Juli 2024
home global news detail berita

Aktivis Amerika Blokir Jembatan San Francisco, Tuntut Gencatan Senjata di Gaza

Muhajirin Ahad, 19 November 2023 - 08:00 WIB
Aktivis Amerika Blokir Jembatan San Francisco, Tuntut Gencatan Senjata di Gaza
Para pengunjuk rasa pro-Palestina yang menuntut gencatan senjata di Gaza memblokir semua jalur barat Jembatan Teluk San Francisco-Oakland selama berjam-jam.
LANGIT7.ID-, Jakarta- - Para pengunjuk rasa pro-Palestina yang menuntut gencatan senjata di Gaza memblokir semua jalur barat Jembatan Teluk San Francisco-Oakland selama berjam-jam. Mereka memblokir jalan tersebut berjam-jam pada Kamis pagi (16/11) waktu setempat.

Dalam kejadian itu, 20 orang ditangkap dan lebih dari selusin kendaraan yang digunakan untuk memblokir jalur tersebut diderek, kata pihak berwenang.

Melansir CBSNews, Patroli Jalan Raya California mengatakan, para pengunjuk rasa memblokir jalur ke arah barat pada bentang timur jembatan tepat sebelum Treasure Island sesaat sebelum pukul 8.00 pagi. Dua jalur dibuka kembali tak lama setelah pukul 10.00 pagi untuk Caltrans dan kendaraan dinas, sementara kelompok-kelompok lalu lintas kendaraan biasa merayap di bahu jalan sebelah kanan. Pada pukul 11 pagi, lalu lintas bergerak di dua lajur kanan.

Namun, sementara mobil-mobil yang terjebak di jembatan akibat aksi protes bergerak kembali, CHP tetap menutup Bay Bridge untuk lalu lintas ke arah barat hingga insiden sebelumnya dibersihkan. Semua jalur yang menuju ke plaza tol Bay Bridge dari MacArthur Maze dialihkan ke arah lain.

Penutupan tersebut tidak mengherankan menyebabkan kemacetan ke arah barat di Jembatan Richmond-San Rafael dan Jembatan San Mateo.

Baca juga:MUI Serukan Boikot Produk yang Dukung Israel, Begini Komentar Prof Quraish Shihab

Pada pukul 11:45 pagi, Caltrans mengatakan bahwa jalur yang dibuka kembali di jembatan tersebut masih secara khusus untuk membersihkan kendaraan yang terjebak selama protes berlangsung. Jembatan itu sendiri akhirnya dibuka kembali untuk lalu lintas ke arah barat beberapa menit kemudian.

Beberapa pengunjuk rasa merantai diri mereka sendiri di jalan raya. Gambar-gambar yang beredar menunjukkan tangan para pengunjuk rasa saling mengunci satu sama lain melalui jendela-jendela yang terbuka dari beberapa kendaraan yang berhenti.

Arab Resource and Organizing Center (AROC) mengatakan di media sosial bahwa aksi yang dilakukan oleh sekitar 200 pengunjuk rasa ini untuk menyoroti apa yang mereka sebut sebagai genosida yang terjadi di Gaza ketika Presiden Joe Biden mengadakan pesta koktail di San Francisco.

Kelompok tersebut membentangkan spanduk bertuliskan, "Biden Harris: Gencatan Senjata Sekarang" di sepanjang jalan, sementara yang lain memegang spanduk bertuliskan "Tidak untuk bantuan militer AS ke Israel. Para pengunjuk rasa lainnya mengadakan "aksi mati" di jalan raya, menutupi tubuh mereka dengan kain putih dan plakat bertuliskan "11.000 orang tewas."

Jesse Strauss, salah satu penyelenggara protes dan seorang aktivis Yahudi dari Oakland, menyoroti motif demonstrasi tersebut.

"Apa yang terjadi hari ini di Bay Bridge adalah tuntutan gencatan senjata dan penghentian bisnis seperti biasa, karena menurut saya, selama genosida masih terjadi, kita harus menghentikannya," tegas Strauss dengan penuh semangat.

Hubungan Strauss dengan masalah ini berawal dari kelangsungan hidup keluarganya selama Holocaust, menggarisbawahi urgensi untuk meningkatkan kesadaran selama KTT APEC.

"Gangguan ini merupakan tuntutan bagi para pemimpin untuk memberikan perhatian. Kami tahu mereka tahu apa yang sedang terjadi. Kami tahu mereka mengabaikannya. Kami tahu mereka tidak menghormati kesusilaan dasar kehidupan manusia dalam hukum internasional," Strauss menekankan.

Lalu lintas ke arah timur di jembatan keluar dari San Francisco juga terkena dampak dari aksi protes tersebut, baik karena pengemudi yang melambat untuk melihat aktivitas di sisi barat dan penutupan berkala oleh CHP.

Pada pukul 9:30 pagi, juru bicara CHP mengatakan bahwa para pengunjuk rasa ditahan dan petugas sedang bekerja untuk memindahkan kendaraan dari jalan raya.

"Ini akan memakan waktu cukup lama. Namun, kami tidak akan memblokir semua jalur, jadi kami berharap kami dapat membuka kembali setidaknya satu atau dua jalur untuk sementara waktu agar lalu lintas dapat mulai mengalir," kata juru bicara CHP, Petugas Art Montiel.

Pada konferensi pers di jembatan beberapa saat kemudian, CHP mengatakan 50 orang ditangkap dan setidaknya 15 mobil dikeluarkan dari jembatan. Sekitar 250 polisi dan petugas CHP dikerahkan untuk melakukan aksi protes tersebut. Sebanyak 50 pengunjuk rasa lainnya dapat ditangkap setelah CHP meninjau video-video dari para peserta yang aktif dalam aksi tersebut, kata CHP.

Sejumlah pengunjuk rasa ditemukan dalam kendaraan ratusan meter di belakang tempat protes utama yang memperlambat proses pembersihan lokasi, kata CHP. Sejauh ini, para pengunjuk rasa ditahan secara damai dan tidak melakukan perlawanan terhadap penegak hukum.

Para pengunjuk rasa yang ditahan dimasukkan ke dalam bus-bus Departemen Sheriff San Francisco untuk dipindahkan dari jembatan yang baru saja meninggalkan lokasi pada pukul 10:15 pagi.

Pihak berwenang mencatat bahwa banyak mobil yang ditinggalkan yang terlibat dalam protes yang sedang diderek tidak memiliki kunci untuk didorong keluar dari jembatan karena para pengunjuk rasa telah melemparkan kunci kontak ke sisi jembatan.

Kepala divisi Patroli Jalan Raya California, Ezery Beauchamp, menyebut protes di jembatan tersebut sangat terkoordinasi dan mengatakan bahwa para peserta menutup jembatan dalam hitungan detik. Meskipun Beauchamp mengatakan bahwa patroli tersebut mendukung hak-hak kebebasan berbicara, CHP tidak membenarkan penutupan lalu lintas yang dapat mencegah kendaraan darurat melintas.

"Ini adalah cara yang salah untuk melakukannya," katanya. "Ini 100% salah, tidak dapat diterima dan ilegal."

Perwakilan dari UCSF Medical Center mengkonfirmasi bahwa demonstrasi tersebut berdampak pada pengangkutan organ untuk operasi transplantasi pada hari Kamis.

"Saat ini di UCSF, saya pikir jumlah organ yang tertunda adalah tiga," kata Dr. Garrett Roll, Profesor Bedah Transplantasi di UCSF. "Saya tidak tahu tentang pusat-pusat medis lain di Bay Area. Ada dua pusat transplantasi besar lainnya di Bay Area yang mungkin juga mengalami masalah yang sama."

Sesaat sebelum pukul 10 pagi, sepeda motor diizinkan untuk melewati lokasi protes di bahu jalan sebelah kanan, dengan beberapa pengendara mengatakan bahwa mereka telah terjebak macet selama dua jam. Segera setelah itu, beberapa mobil juga mulai melewati lokasi unjuk rasa di bahu jalan dan pihak berwenang dapat membuka dua jalur tak lama setelah itu.

Pengendara di plaza tol Bay Bridge di area lampu pengukur diperbolehkan untuk berbalik arah untuk keluar dari jalur cadangan menuju lalu lintas ke arah timur. Beberapa kendaraan yang berada di bentang jalan juga diinstruksikan untuk berkendara ke arah lalu lintas yang berlawanan di sepanjang bahu kanan untuk keluar dari jembatan di dekat plaza tol.

Toni, seorang warga Oakland dan baru saja melakukan transplantasi dari Mississippi, termasuk salah satu dari mereka yang terkena dampak kemacetan lalu lintas.

"Saya hampir kehabisan bensin karena macet, seperti saya terlambat ke kantor sekarang, dan saya duduk di sini sambil menangis karena saya terlambat ke kantor lagi, terjebak macet," ujar Toni.

"Saya baru saja menelepon kantor saya dan mencari-cari alasan untuk terlambat, ini adalah yang kedua kalinya dalam minggu ini," Toni mengeluhkan kesulitannya.

Pengendara lain yang terjebak di jembatan terlihat memanfaatkan waktu tidak bergerak untuk menikmati pemandangan dari bentang timur.

Aksi protes serupa terjadi pada Kamis pagi di Boston. Para demonstran yang menuntut gencatan senjata di Gaza memblokir lalu lintas di jembatan Universitas Boston pada jam-jam sibuk, sehingga lalu lintas terhenti selama lebih dari dua jam.

(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Ahad 14 Juli 2024
Imsak
04:35
Shubuh
04:45
Dhuhur
12:02
Ashar
15:23
Maghrib
17:56
Isya
19:09
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Jumu'ah:8 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ اِنَّ الْمَوْتَ الَّذِيْ تَفِرُّوْنَ مِنْهُ فَاِنَّهٗ مُلٰقِيْكُمْ ثُمَّ تُرَدُّوْنَ اِلٰى عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُوْنَ ࣖ
Katakanlah, “Sesungguhnya kematian yang kamu lari dari padanya, ia pasti menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.”
QS. Al-Jumu'ah:8 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan