Langit7.id - Dakwah, Al-Quran, Berita Terkini dan Tafsir
Dapatkan Update berita LANGIT7.ID
melalui notifikasi browser Anda.
kalender Sabtu, 13 April 2024
home masjid detail berita

Pensiun Ala Rasulullah SAW adalah Kematian

tim langit 7 Rabu, 13 Desember 2023 - 21:00 WIB
Pensiun Ala Rasulullah SAW adalah Kematian
KH Ahmad Bahauddin Nursalim atau Gus Baha.
skyscraper (Desktop - langit7.id)
LANGIT7.ID-, Jakarta- - Kebanyakan dari kita sudah terpola untuk berpikir ingin hidup tenang di hari tua, duduk-duduk tanpa beban, hanya bermain dengan cucu, reunian jalan-jalan ke sana ke mari.

(Masa pensiun adalah masa yang secara alamiah akan menghampiri setiap orang, datangnya sudah pasti berdasarkan pencapaian usia tertentu. Kadang orang beranggapan, masa pensiun adalah memasuki masa usia tua, fisik yang makin lemah, makin banyak penyakit, cepat lupa, penampilan tidak menarik. Atau juga anggapan bahwa masa pensiun merupakan tanda seseorang sudah tidak berguna dan tidak dibutuhkan lagi karena usia yang menua dan produktivitas makin menurun. Tanpa disadari, pemahaman seperti inilah yang mempengaruhi persepsi seseorang sehingga ia menjadi over sensitif dan subyektif terhadap stimulus yang ditangkap dan kondisi mengakibatkan orang jadi sakit-sakitan saat masa pensiun tiba.)

Kita ingin hidup di zona nyaman...
Atau kita hanya berpikir menghabiskan masa tua
hanya dengan shalat dan membaca Quran dari waktu ke waktu, tanpa kegiatan lain lainnya...

Itulah mindset kita.
Setidaknya itulah fenomena yang terjadi di sekitar kita.

Ketika kita belum memasuki usia pensiun pun, kita kerap sudah merasa bukan saatnya untuk aktif.

Kita kehilangan gairah.
Bahkan mungkin kehilangan arah,
mau apa..?
mau ke mana..?
untuk apa...?

Hanya ingin hidup tenang di zona nyaman.
Hanya ingin bersenang-senang, tak ingin bergerak.

Kita bahkan cenderung hanya ingin memikirkan diri sendiri. Makin tak peduli dengan sesama.
Kita merasa sudah saatnya istirahat...

Bukankah begitu??
Seperti itu pula dulu saya berpikir tadinya...

Sebenarnya, adakah Islam mengajarkan pola pikir semacam itu tentang hari tua..?

Alhamdulillah...Allah memberi jawaban dg mempertemukan aku pada seseorang, sambil membaca Al Qur'an Surah Al-Insyirah: 5-6& 7-8
Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:

فَاِ نَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا 

fa inna ma'al-'usri yusroo

"Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan," (QS. Al-Insyirah 94: Ayat 5)
Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:

اِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا 

inna ma'al-'usri yusroo

"sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan." (QS. Al-Insyirah 94: Ayat 6)

Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:

فَاِ ذَا فَرَغْتَ فَا نْصَبْ 

fa izaa faroghta fangshob

Maka apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan), tetaplah bekerja keras (untuk urusan yang lain)," (QS. Al-Insyirah 94: Ayat 7)

وَاِ لٰى رَبِّكَ فَا رْغَبْ

wa ilaa robbika farghob

"dan hanya kepada Tuhanmulah engkau berharap." (QS. Al-Insyirah 94: Ayat 8)

Jadi, kalau digabung 2 ayat itu, artinya :
Maka apabila engkau sudah selesai mengerjakan satu urusan, maka kerjakanlah dengan sungguh sungguh urusan yang lain...
Dan kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.
Rasulullah saw kepada umatnya. Sabda beliau:

خَيْرُ الناسِ أَنفَعُهُم لِلنَّاسِ

“Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain.” (Hadits Riwayat ath-Thabrani, Al-Mu’jam al-Ausath, juz VII, hal. 58, dari Jabir bin Abdullah r.a.. Dishahihkan Muhammad Nashiruddin al-Albani dalam kitab: As-Silsilah Ash-Shahîhah)

Lalu saya teringat... kitab Sirah Nabawiyah

Rasulullah memulai hidup baru di usia 40 tahun.
Demikian pula sahabat-sahabat beliau, seperti :
Abu Bakar Siddiq yang lebih muda 2 tahun enam bulan dibanding Rasulullah

Di usia itu, Rasulullah dan para sahabat memasuki perjuangan baru, meninggalkan kenyamanan yang selama ini mereka rasakan...

Harta, mereka infaqkan...
Martabat manusia mereka perjuangkan...

Bukannya bersantai dan stagnan, tapi mereka makin aktif dan dinamis.

Di usia tua Rasulullah tidak sibuk dengan shalat dan membaca al Quran saja.

Mulai usia 53 tahun justru beliau makin aktif membina hubungan dengan sesama manusia.
Membangun masyarakat MADANI (civil society) di Madinah.

Tidak hanya hubungan dengan Allah, tapi juga hubungan dengan manusia.

Beliau makin bermasyarakat, makin terlibat dalam kehidupan sosial.

Artinya,
memasuki usia pensiun bukan alasan kita untuk melepaskan diri dari kehidupan sosial dan hanya sibuk dengan diri sendiri.
Untuk Beribadah Kepada Allah Semata

Allah Ta’ala berfirman

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإنْسَ إِلا لِيَعْبُدُونِ

Dan tidaklah Aku menciptakan jin dan manusia, melainkan supaya mereka menyembah-Ku”. (QS. Adz Dzariyat: 56).
Hingga akhir hayat, Rasulullah tidak pernah diam dan tidak juga ingin beristirahat.

Beliau juga tidak meninggal dalam keadaan kaya,
tidak juga dalam keadaan pensiun karena beliau tetap memimpin umatnya.

Pensiun Rasulullah SAW adalah kematian...

Begitu juga sahabat-sahabat Rasulullah yang lain.
Mereka pensiunnya setelah wafat.

Abu Bakar, Umar bin Khattab, Usman bin Affan, Ali bin Abi Thalib, contohnya.

Bahkan Abu Ayyub al-Anshari berangkat berperang menghadapi Byzantium pada usia 93 tahun.

Konsep pensiun yang umum dipahami masyarakat membuat kita lupa bahwa bertambah usia itu berarti kesempatan hidup kita makin berkurang.

Manusia sukses versi Islam itu menurut hadist adalah:

Sabda beliau:

خَيْرُ الناسِ أَنفَعُهُم لِلنَّاسِ

Manusia terbaik di antaramu adalah yang paling bermanfaat bagi manusia lain.” Rasulullah saw kepada umatnya. Sabda beliau:

خَيْرُ الناسِ أَنفَعُهُم لِلنَّاسِ

“Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain.” (Hadits Riwayat ath-Thabrani, Al-Mu’jam al-Ausath, juz VII, hal. 58, dari Jabir bin Abdullah r.a.. Dishahihkan Muhammad Nashiruddin al-Albani dalam kitab: As-Silsilah Ash-Shahîhah)

Bertambah usia, justru kita harus makin merambah dunia.
Berbagi dan menjadi sosok bermanfaat.
Bukan berpikir untuk hidup santai dan sekadar menghabiskan waktu dengan hal-hal tak jelas.

Lagipula, makin pasif seseorang, makin cepat pikunlah ia.

Alhasil, jika memang kita ingin mempersiapkan hari tua, selain menyiapkan uang agar tidak berkekurangan, yang lebih penting adalah menyiapkan apa yang bisa kita lakukan agar kita bisa bermanfaat bagi sesama di hari tua, sampai saatnya menutup mata..

Tak ada kata terlambat untuk memulai hidup baru.

Tua bukan alasan untuk putus asa dan berhenti.
Merasa tua dan berpikir "bukan saatnya lagi untuk hidup aktif dan dinamis adalah bukan pilihan yang tepat"
Justru, kita harus lebih hidup dan bersemangat.

Tidak ada kata pensiun untuk menjadi manusia sukses di mata Allah SWT.

*) Ceramah K.H. Ahmad Bahauddin Nursalim atau Gus Baha.

(ori)
  • Bagikan Artikel Ini :
TOPIK TERKAIT
BERITA TERKAIT
jadwal-sholat
Jadwal Sholat
JAKARTA, Sabtu 13 April 2024
Imsak
04:28
Shubuh
04:38
Dhuhur
11:57
Ashar
15:14
Maghrib
17:56
Isya
19:05
Lihat Selengkapnya
QS. Al-Ikhlas:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan
قُلْ هُوَ اللّٰهُ اَحَدٌۚ
Katakanlah (Muhammad), “Dialah Allah, Yang Maha Esa.
QS. Al-Ikhlas:1 Langit 7 Cahaya Menuju Kebaikan